Kemensos Pastikan Kelompok Rentan Korban Gempa Sulbar Ditempatkan Terpisah

Kompas.com - 18/01/2021, 17:40 WIB
Foto aerial sejumlah tenda COVID-19 Kementerian Sosial berjejer di Stadion Manakarra, Mamuju, Sulawesi Barat, Senin (18/1/2021). Kementerian Sosial mendirikan sejumlah tenda yang mengapdosi situasi COVID-19 untuk pengungsi korban gempa anak-anak, wanita, dan kelompok rentan seperti lansia. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/aww. ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWANFoto aerial sejumlah tenda COVID-19 Kementerian Sosial berjejer di Stadion Manakarra, Mamuju, Sulawesi Barat, Senin (18/1/2021). Kementerian Sosial mendirikan sejumlah tenda yang mengapdosi situasi COVID-19 untuk pengungsi korban gempa anak-anak, wanita, dan kelompok rentan seperti lansia. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/aww.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Sosial (Kemensos) memastikan pelayanan dan kebutuhan kelompok rentan korban gempa bumi di Sulawesi Barat terpenuhi.

Salah satu pelayanan yang diberikan kepada para korban adalah dengan disediakannya tenda khusus bagi kelompok rentan.

"Mereka kita tempatkan di tenda khusus yang punya sekat dan sirkulasi udara memadai. Ini kita berikan supaya mereka merasa nyaman," ujar Direktur Perlindungan Sosial Korban Bencana Alam Kemensos M Safii Nasution dalam keterangan tertulis, Senin (18/1/2021).

Baca juga: Lagi, Gempa Bumi Ke-39 Kali Guncang Majene dan Mamuju

"Mereka yang mengungsi di tenda-tenda tidak layak dan tersebar kita pindahkan ke tenda Covid-19," sambung Safii.

Adapun kelompok rentan penyintas gempa tersebut terdiri dari lansia, ibu hamil, hingga anak-anak.

Selain itu, Kemensos juga menyediakan kebutuhan dasar lainnya berupa makanan dan kebutuhan logistik, seperti susu bayi, makanan siap saji, pempers.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sejalan dengan itu, Kemensos juga memberikan pelayanan berupa pemulihan mental.

"Kami juga melakukan Layanan Dukungan Psikososial (LDP) bagi penyintas untuk memulihkan trauma akibat gempa. Mereka harus dituliskan mentalnya," tambah Safii.

Baca juga: Diadang Longsor hingga Jalan Kaki ke Desa Terisolasi, Ini Perjuangan Relawan Gempa Sulbar

Tim LDP ini sendiri terdiri dari berbagai unsur, mulai dari Tenaga Kesejahteran Sosial Kecamatan (TKSK) hingga SDM Program Keluarga Harapan dengan berbagai latar belakang keahlian.

Tim ini juga terdiri dari pekerja sosial, penyuluh sosial, dan psikolog.

Adapun petugas yang dikerahkan berasal dari tim LDP pusat 10 orang, tagana setempat 12 orang, dan TKSK 6 orang. Sedangkan untuk SDM PKH setempat sebanyak 17 orang.

Sementara, mekanisme layanan yang diberikan di masa pandemi akan dibagi dalam kelompok kecil di dalam tenda Covid-19.

Jumlah pesertanya sesuai kategori kelompok rentan masing-masing maksimal 10 orang per kelompok.

"Hal ini dimaksudkan untuk mencegah penyebaran covid 19 di tenda pengungsi," jelasnya.

Baca juga: Kapolda Sulawesi Barat Perintahkan 4 Polres Kawal Distribusi Bantuan Korban Gempa

Safii menambahkan, layanan yang diberikan antara lain berupa konseling, permainan bagi anak-anak, pemberian kuis dan permainan sejenisnya agar mereka dapat melupakan trauma terhadap kejadian gempa ini dan kembali hidup normal.

BNPB mencatat, hingga pukul 08.00 waktu setempat, ada 19.435 orang yang mengungsi sesaat gempat melanda Sulawesi Barat pada Jumat (15/1/2021), sekitar pukul 02.28 waktu setempat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KSAL Berikan Adhi Makayasa untuk Putra Papua Anak Juru Parkir

KSAL Berikan Adhi Makayasa untuk Putra Papua Anak Juru Parkir

Nasional
Vaksinasi Covid-19 untuk Umum Dibuka Mulai Juli, Ini Lokasi Pelaksanaan Menurut Kemenkes

Vaksinasi Covid-19 untuk Umum Dibuka Mulai Juli, Ini Lokasi Pelaksanaan Menurut Kemenkes

Nasional
Buron Kejaksaan Ditemukan Lagi di Singapura, Segera Dipulangkan ke Jakarta

Buron Kejaksaan Ditemukan Lagi di Singapura, Segera Dipulangkan ke Jakarta

Nasional
Panduan Lengkap Shalat Hari Raya Idul Adha dan Kurban 2021

Panduan Lengkap Shalat Hari Raya Idul Adha dan Kurban 2021

Nasional
Mulai 25 Juni, Penerbangan dari Indonesia Dilarang Masuk Hong Kong

Mulai 25 Juni, Penerbangan dari Indonesia Dilarang Masuk Hong Kong

Nasional
Hong Kong Tetapkan Indonesia Berisiko Tinggi Penularan Covid-19

Hong Kong Tetapkan Indonesia Berisiko Tinggi Penularan Covid-19

Nasional
Angka Pekerja Anak di Indonesia Makin Mengkhawatirkan

Angka Pekerja Anak di Indonesia Makin Mengkhawatirkan

Nasional
Kuasa Hukum Rizieq Shihab Berharap Hakim Memvonis dengan Adil

Kuasa Hukum Rizieq Shihab Berharap Hakim Memvonis dengan Adil

Nasional
Pertimbangan Jokowi Pilih PPKM Mikro di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Pertimbangan Jokowi Pilih PPKM Mikro di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Nasional
Polri Pastikan SKB UU ITE Bakal Jadi Pedoman dalam Penanganan Perkara

Polri Pastikan SKB UU ITE Bakal Jadi Pedoman dalam Penanganan Perkara

Nasional
Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Varian Baru Tersebar di 14 Provinsi

Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Varian Baru Tersebar di 14 Provinsi

Nasional
Perjalanan Kasus Tes Usap RS Ummi yang Libatkan Rizieq Shihab hingga Vonis Menjelang

Perjalanan Kasus Tes Usap RS Ummi yang Libatkan Rizieq Shihab hingga Vonis Menjelang

Nasional
Lonjakan Kasus Covid-19 dan Wanti-wanti Jokowi soal Disiplin Protokol Kesehatan

Lonjakan Kasus Covid-19 dan Wanti-wanti Jokowi soal Disiplin Protokol Kesehatan

Nasional
Menanti Vonis Rizieq Shihab, Ini Putusan Hakim dalam Dua Perkara Sebelumnya

Menanti Vonis Rizieq Shihab, Ini Putusan Hakim dalam Dua Perkara Sebelumnya

Nasional
[POPULER NASIONAL] Menkes Sebut Pentingnya Kontrol Pandemi | Varian Delta Menular saat Berpapasan?

[POPULER NASIONAL] Menkes Sebut Pentingnya Kontrol Pandemi | Varian Delta Menular saat Berpapasan?

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X