Kompas.com - 18/01/2021, 12:38 WIB
Menristek dan Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro dalam konferensi pers update perkembangan GeNose dan Tes Antigen CePAD melalui daring (28/12/2020). DOK. KEMENRISTEKMenristek dan Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro dalam konferensi pers update perkembangan GeNose dan Tes Antigen CePAD melalui daring (28/12/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Bambang Brodjonegoro menjelaskan, saat ini ada enam platform yang mengembangkan vaksin Merah Putih untuk Covid-19.

Bambang menyebut, dari enam platform tersebut, pengembang vaksin tercepat yaitu Lembaga Biologi Molekuler Eijkman.

"Boleh dibilang yang perkembangannya paling cepat adalah yang dari Eijkman yang dipimpin Prof Amin Soebandrio," kata Bambang dalam rapat bersama Komisi VII DPR, Senin (18/1/2021).

Ia mengatakan, LBM Eijkman diperkirakan bisa menghasilkan bibit vaksin dan menyerahkannya kepada PT Bio Farma pada Maret 2021.

Baca juga: Eijkman: Proses Laboratorium Vaksin Merah Putih Capai 60 Persen

Setelah itu, rangkaian proses uji klinis dan produksi vaksin sepenuhnya tergantung Bio Farma dengan pengawasan BPOM.

"Masalah uji klinis dan pengolahan vaksin akan jadi kecepatan Bio Farma dengan support BPOM," ucap Bambang.

"Tugas kami secepatnya memberikan bibit vaksin kepada Bio Farma," imbuhnya.

Lima platform yang mengembangkan vaksin Merah Putih lainnya, yaitu dari Universitas Indonesia (UI), Universitas Gadjah Mada (UGM), dan Universitas Airlangga (Unair).

Baca juga: Pemerintah Berharap Vaksin Merah Putih Bisa Diproduksi pada Akhir 2021

Ada pula Institut Teknologi Bandung (ITB) dan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).

"Ada enam platform dengan pendekatan berbeda-beda, tetapi tujuannya tetap untuk melahirkan vaksin Merah Putih untuk Covid-19," jelasnya.

Bambang mengatakan, selain PT Bio Farma, pemerintah juga mengajak sejumlah perusahaan swasta lain untuk membantu produksi vaksin Covid-19.

Dengan demikian, vaksin Merah Putih bisa tersedia lebih cepat.

"Tidak hanya Bio Farma sebagai satu-satunya produsen vaksin di Indonesia, tetapi juga mengajak beberapa perusahaan swasta agar bisa jd back-up Bio Farma dan bisa mempercepat upaya lahirnya vaksin Merah Putih," kata Bambang.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ironi Sutan Sjahrir, Pendiri Bangsa yang Wafat dalam Status Tahanan Politik

Ironi Sutan Sjahrir, Pendiri Bangsa yang Wafat dalam Status Tahanan Politik

Nasional
Tanggapi Somasi, Kubu Moeldoko: Satu Dagelan Konyol, SBY Dikejar Karma Luar Biasa

Tanggapi Somasi, Kubu Moeldoko: Satu Dagelan Konyol, SBY Dikejar Karma Luar Biasa

Nasional
Menkes Klaim PPKM Mikro Turunkan Laju Penularan Covid-19

Menkes Klaim PPKM Mikro Turunkan Laju Penularan Covid-19

Nasional
Bantah Isu Musyawarah Luar Biasa, Yaqut: PKB Partai Paling Solid Dunia Akhirat

Bantah Isu Musyawarah Luar Biasa, Yaqut: PKB Partai Paling Solid Dunia Akhirat

Nasional
Polri Klaim Sudah Pantau Video Jozeph Paul Zhang Sebelum Viral

Polri Klaim Sudah Pantau Video Jozeph Paul Zhang Sebelum Viral

Nasional
Pakar Hukum: Ada Penelitian Sebut SP3 Potensi Jadi Tempat Jual-Beli Perkara

Pakar Hukum: Ada Penelitian Sebut SP3 Potensi Jadi Tempat Jual-Beli Perkara

Nasional
Polri Duga Jozeph Paul Zhang yang Mengaku Nabi ke-26 Ada di Jerman

Polri Duga Jozeph Paul Zhang yang Mengaku Nabi ke-26 Ada di Jerman

Nasional
K3I Apresiasi Bantuan Ambulans Dompet Dhuafa Bagi Masyarakat

K3I Apresiasi Bantuan Ambulans Dompet Dhuafa Bagi Masyarakat

Nasional
Cari Jozeph Paul Zhang, Kemenlu Komunikasi dengan Otoritas Jerman dan Hong Kong

Cari Jozeph Paul Zhang, Kemenlu Komunikasi dengan Otoritas Jerman dan Hong Kong

Nasional
Soal Keberadaan Jozeph Paul Zhang, Kemenlu Siap Koordinasi dengan Kepolisian

Soal Keberadaan Jozeph Paul Zhang, Kemenlu Siap Koordinasi dengan Kepolisian

Nasional
PGI Ragukan Gelar Pendeta Jozeph Paul Zhang

PGI Ragukan Gelar Pendeta Jozeph Paul Zhang

Nasional
Soal Isu Reshuffle Kabinet, Demokrat: Itu Hak Prerogatif Presiden, Bukan Ranah Partai

Soal Isu Reshuffle Kabinet, Demokrat: Itu Hak Prerogatif Presiden, Bukan Ranah Partai

Nasional
Kasus Dugaan Penistaan Agama Jozeph Paul Zhang, Polisi Sudah Periksa 3 Saksi Ahli

Kasus Dugaan Penistaan Agama Jozeph Paul Zhang, Polisi Sudah Periksa 3 Saksi Ahli

Nasional
Pemerintah Larang Takbir Keliling karena Picu Kerumunan

Pemerintah Larang Takbir Keliling karena Picu Kerumunan

Nasional
Menag: Mudik Hukumnya Sunah, tetapi Menjaga Kesehatan Itu Wajib

Menag: Mudik Hukumnya Sunah, tetapi Menjaga Kesehatan Itu Wajib

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X