Gaet Telkom, Kemenkes Kirim SMS Terkait Vaksinasi ke 500.000 Tenaga Kesehatan

Kompas.com - 13/01/2021, 21:56 WIB
Ilustrasi Vaksin Covid-19 (shutterstock). Kompas.COM/MUHAMMAD NAUFALIlustrasi Vaksin Covid-19 (shutterstock).

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Digital Bussiness PT Telkom Indonesia Muhammad Fajrin mengatakan, Telkom bersama Kementerian Kesehatan telah mengirimkan SMS blasting kepada 500.000 tenaga kesehatan untuk proses registrasi vaksinasi Covid-19 tahap pertama.

"Kami sudah melakukan broadcast SMS ke sekitar 500.000 orang tenakes di 91 kabupaten/kota," kata Fajrin dalam konferensi pers daring di Jakarta, Rabu (13/1/2021) sore.

Fajrin berharap, para tenaga kesehatan yang sudah mendapatkan broadcast SMS segera melakukan pendaftaran atau registrasi vaksinasi.

Baca juga: Menkominfo Sebut SMS Pemberitahuan Vaksinasi Covid-19 untuk Nakes Dikirim Hari Ini

Ia mengatakan, pendaftaran atau registrasi dapat dilakukan melalui website pedulilindungi.id, atau pun lewat aplikasi Peduli Lindungi yang dapat diunduh di Google Playstore.

Selain itu, pendaftaran juga bisa dilakukan lewat layanan SMS atau UMB di *119#.

"Registrasi itu diperlukan agar supaya tenakes dapat menentukan waktu untuk vaksinasi sesuai dengan availability mereka," ujarnya.

Kemudian, registrasi juga diperlukan agar tenaga kesehatan bisa memilih atau menentukan lokasi vaksinasi yang diinginkan.

Kendati demikian, kata dia, saat ini lokasi vaksinasi untuk tenakes dibatasi dengan hanya terdapat di kabupaten/kota tempat yang bersangkutan beraktivitas.

"Ini yang kami harapkan, sosialisasi ini mudah-mudahan dapat meningkatkan tenakes yang ingin melakukan registrasi," ucap dia.

Baca juga: Menkes Bingung Data Tenaga Kesehatan Penerima Vaksin Covid-19 Berubah-ubah

Hal tersebut dikarenakan hingga hari ini, proses registrasi dari tenakes belum seluruhnya masuk dan diterima pemerintah.

Sementara itu, ia mengatakan bagi para tenakes yang belum terdaftar dalam database dan belum mendapatkan SMS, dapat melakukan beberapa tahapan.

Pemerintah bersama dengan Telkom, kata dia, telah menyediakan kanal email vaksin@pedulilindungi.id.

"Ataupun bisa melapor ke Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten setempat untuk nantinya kami koordinasikan. Jadi apakah itu nanti kami susulkan, tentu kami butuh verifikasi terlebih dahulu," ucap Fajrin.

Baca juga: Warga yang Terima SMS dari Kemenkes Wajib Vaksin Covid-19

Sementara itu, Juru Bicara Vaksinasi dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmidzi menambahkan, vaksinasi terhadap tenaga kesehatan akan dilangsungkan mulai 15 Januari 2021.

Adapun kriteria tenakes yang akan divaksinasi di antaranya berada pada usia 18-59 tahun, tidak dalam kondisi hamil dan menyusui, dalam kondisi sehat, dan tidak menderita penyakit komorbid.

"Kriteria penyakit komorbid yang tidak bisa menerima vaksin Covid-19 di antaranya hipertensi, diabetes dan atau memiliki kelainan sistem kekebalan," ujarnya dalam kesempatan yang sama.

Dirinya juga mengatakan, pemerintah telah menargetkan sebanyak 1,4 juta tenaga kesehatan divaksin dalam vaksinasi tahapan pertama.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapolri Baru Diharap Bisa Turunkan Jumlah Aduan terhadap Polisi ke Komnas HAM

Kapolri Baru Diharap Bisa Turunkan Jumlah Aduan terhadap Polisi ke Komnas HAM

Nasional
Ridwan Kamil Usul Data Penerima Vaksin Covid-19 Diatur Pemda

Ridwan Kamil Usul Data Penerima Vaksin Covid-19 Diatur Pemda

Nasional
Kompolnas Minta Publik Tak Salah Tafsirkan Pam Swakarsa

Kompolnas Minta Publik Tak Salah Tafsirkan Pam Swakarsa

Nasional
Vaksinasi Mandiri Dinilai Timbulkan Ketimpangan Akses terhadap Vaksin Covid-19

Vaksinasi Mandiri Dinilai Timbulkan Ketimpangan Akses terhadap Vaksin Covid-19

Nasional
Dugaan Korupsi di BPJS Ketenagakerjaan, Kejagung Periksa 2 Direktur sebagai Saksi

Dugaan Korupsi di BPJS Ketenagakerjaan, Kejagung Periksa 2 Direktur sebagai Saksi

Nasional
KPK Rampungkan Penyidikan Tersangka Penyuap Edhy Prabowo

KPK Rampungkan Penyidikan Tersangka Penyuap Edhy Prabowo

Nasional
Kronologi Gugurnya 2 Prajurit TNI dalam Kontak Tembak dengan KKB

Kronologi Gugurnya 2 Prajurit TNI dalam Kontak Tembak dengan KKB

Nasional
Kasus Suap Bansos, KPK Dalami Dugaan Pemberian Uang ke Sejumlah Pihak di Kemensos

Kasus Suap Bansos, KPK Dalami Dugaan Pemberian Uang ke Sejumlah Pihak di Kemensos

Nasional
Kasus Proyek Jembatan, KPK Dalami Dugaan Keterlibatan Eks Bupati Kampar

Kasus Proyek Jembatan, KPK Dalami Dugaan Keterlibatan Eks Bupati Kampar

Nasional
Penjelasan Polri soal Pam Swakarsa yang Diwacanakan Calon Kapolri Listyo Sigit

Penjelasan Polri soal Pam Swakarsa yang Diwacanakan Calon Kapolri Listyo Sigit

Nasional
Satgas: Keterisian Tempat Tidur RS Covid-19 Mengkhawatirkan, DKI Lebih dari 80 Persen

Satgas: Keterisian Tempat Tidur RS Covid-19 Mengkhawatirkan, DKI Lebih dari 80 Persen

Nasional
KPK Perpanjang Penahanan Edhy Prabowo

KPK Perpanjang Penahanan Edhy Prabowo

Nasional
KPU dan Kemenkes Sudah Bahas Rencana Penggunaan Data Pemilih untuk Vaksinasi Covid-19

KPU dan Kemenkes Sudah Bahas Rencana Penggunaan Data Pemilih untuk Vaksinasi Covid-19

Nasional
Nakes yang Terdaftar sebagai Peserta Vaksinasi Covid-19 Tak Lagi Terima SMS

Nakes yang Terdaftar sebagai Peserta Vaksinasi Covid-19 Tak Lagi Terima SMS

Nasional
Cegah Bencana Skala Besar, PKB Minta Pemerintah Aktifkan Tim Antisipasi

Cegah Bencana Skala Besar, PKB Minta Pemerintah Aktifkan Tim Antisipasi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X