Perawat Puskesmas Banyak Gugur akibat Covid-19, Bukti Fasilitas Kurang Memadai

Kompas.com - 15/12/2020, 19:03 WIB
Salah satu KPPS yang menjalani rapid tes tahap kedua di puskesmas. Sebanyak 1.533 orang KPPS di Bandar Lampung dinyatakan reaktif usai menjalani rapid tes pada 26 November 2020 lalu. KOMPAS.com/TRI PURNA JAYASalah satu KPPS yang menjalani rapid tes tahap kedua di puskesmas. Sebanyak 1.533 orang KPPS di Bandar Lampung dinyatakan reaktif usai menjalani rapid tes pada 26 November 2020 lalu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Harif Fadhilah menyebutkan, selain perawat yang bertugas di rumah sakit, para perawat di Puskesmas merupakan yang gugur terbanyak kedua akibat Covid-19.

Hal tersebut ia utarakan setelah melihat data terbaru Tim Mitigasi Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Selasa (15/12/2020) yang menunjukkan sebanyak 146 perawat gugur akibat Covid-19.

Menurut dia, banyaknya perawat Puskesmas yang gugur menjadi penanda bahwa fasilitas kesehatan tingkat pertama itu memiliki perlindungan kurang memadai.

"Puskesmas sebagai fasilitas kesehatan tingkat pertama masih memiliki perlindungan yang kurang memadai bagi tenaga kesehatan," kata Harif dalam keterangan rilis yang diterima Kompas.com, Selasa.

Baca juga: IDI: Hingga 15 Desember, 363 Petugas Medis dan Kesehatan Meninggal Akibat Covid-19

Oleh karena itu, ia berharap pemerintah pusat, pemerintah daerah (pemda) dan dinas kesehatan daerah bertanggungjawab terhadap pelayanan Puskesmas.

Harif meminta agar pihak-pihak terkait mampu meningkatkan perlindungan di fasilitas kesehatan tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Menyediakan alat pelindung diri (APD) dengan jumlah yang memadai serta perlengkapan fasilitas lainnya untuk mengatasi jumlah lonjakan pasien Covid yang saat ini banyak terjadi di hampir semua wilayah di Indonesia," ucapnya.

Hal senada juga diungkapkan Ketua Umum Tim Mitigasi Pengurus Besar (PB) IDI Adib Khumaidi.

Baca juga: Kasus Covid-19 Meningkat, Rekrutmen Relawan Tenaga Kesehatan Kembali Dibuka

Ia berharap para pemimpin daerah yang terpilih dapat memprioritaskan penanganan pandemi Covid-19 dengan meningkatkan upaya preventif.

"Selain itu, kemampuan layanan fasilitas kesehatan seraya melindungi para tenaga medis dan kesehatan," ujarnya.

Secara khusus, Adib juga memprediksi bahwa penyebab peningkatan kasus baru diiringi kenaikan angka kematian para tenaga medis dan kesehatan tak lepas dari potensi penularan pada saat Pilkada Serentak 2020.

Baca juga: 7 Tenaga Medis Positif Covid-19, Dua Puskesmas Ditutup

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Covid-19 Bersifat Wajib, Ombudsman Dorong Pemerintah Intensifkan Edukasi Masyarakat

Vaksinasi Covid-19 Bersifat Wajib, Ombudsman Dorong Pemerintah Intensifkan Edukasi Masyarakat

Nasional
Rekor 20.574 Kasus Covid-19 Sehari, Pemerintah Diminta Segera Terapkan PSBB atau Karantina Wilayah

Rekor 20.574 Kasus Covid-19 Sehari, Pemerintah Diminta Segera Terapkan PSBB atau Karantina Wilayah

Nasional
Revisi UU Otsus Papua, Pansus Minta Ada Evaluasi Tahunan setelah UU Berjalan

Revisi UU Otsus Papua, Pansus Minta Ada Evaluasi Tahunan setelah UU Berjalan

Nasional
2022, TNI AL Fokuskan Anggaran untuk Alutsista Siap Tempur dan Operasi

2022, TNI AL Fokuskan Anggaran untuk Alutsista Siap Tempur dan Operasi

Nasional
Minta Kepala Daerah Optimalkan Posko Covid-19. Menteri Desa PDTT: Jangan Ada yang Menolak Vaksin

Minta Kepala Daerah Optimalkan Posko Covid-19. Menteri Desa PDTT: Jangan Ada yang Menolak Vaksin

Nasional
Kemenkopolhukam Bantah Penandatanganan SKB Pedoman UU ITE Dilakukan Diam-diam

Kemenkopolhukam Bantah Penandatanganan SKB Pedoman UU ITE Dilakukan Diam-diam

Nasional
Bantu Pengendalian Covid-19, Masyarakat Diminta Inisiatif Lakukan Isolasi Mandiri

Bantu Pengendalian Covid-19, Masyarakat Diminta Inisiatif Lakukan Isolasi Mandiri

Nasional
Atasi Masalah Kapasitas Rumah Sakit, Kemenkes Bakal Gunakan RSJ dan Bangun RS Lapangan

Atasi Masalah Kapasitas Rumah Sakit, Kemenkes Bakal Gunakan RSJ dan Bangun RS Lapangan

Nasional
Moeldoko: Gelombang Kedua Pandemi Covid-19 Tak Bisa Dielakkan

Moeldoko: Gelombang Kedua Pandemi Covid-19 Tak Bisa Dielakkan

Nasional
Tempat Tidur Pasien Covid-19 di RS Fatmawati Penuh, Awal Juli Akan Ditambah

Tempat Tidur Pasien Covid-19 di RS Fatmawati Penuh, Awal Juli Akan Ditambah

Nasional
RSUP Persahabatan Siapkan 55 Persen Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19

RSUP Persahabatan Siapkan 55 Persen Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19

Nasional
Satgas Covid-19: PPKM Mikro Paling Efektif Tekan Lonjakan Kasus

Satgas Covid-19: PPKM Mikro Paling Efektif Tekan Lonjakan Kasus

Nasional
Kenaikan Angka Kematian akibat Covid-19 di DKI Tertinggi Secara Nasional

Kenaikan Angka Kematian akibat Covid-19 di DKI Tertinggi Secara Nasional

Nasional
Pemerintah Terbitkan Pedoman UU ITE, ICJR Nilai Masih Ada Celah Ruang Kriminalisasi

Pemerintah Terbitkan Pedoman UU ITE, ICJR Nilai Masih Ada Celah Ruang Kriminalisasi

Nasional
Tingkat Keterisian Tempat Tidur di RSPI Sulianti Saroso Capai 96 Persen

Tingkat Keterisian Tempat Tidur di RSPI Sulianti Saroso Capai 96 Persen

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X