Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 14/12/2020, 20:43 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Vaksin Covid-19 yang diproduksi perusahaan asal China Sinovac sudah tiba di Indonesia beberapa hari lalu. Vaksin tersebut, kini masih menjalani pengujian klinik.

Sembari menunggu tahapan uji klinik selesai, Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan Oscar Primadi mengatakan, pemerintah terus menyiapkan tenaga kesehatan untuk pelaksanaan vaksinasi.

"Sebanyak 440.000 tenaga kesehatan dan 23.000 vaksinator terus mempersiapkan diri untuk pelaksanaan vaksinasi Covid-19 hingga ke seluruh daerah," kata Oscar dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin (14/12/2020).

Baca juga: 40 Karyawan Pabrik Sepatu di Garut Positif Covid-19, Pabrik Tetap Beroperasi

Ia menyampaikan, sampai 5 Desember 2020 telah dilakukan pelatihan sebanyak 12.408 orang untuk 21 provinsi.

Sementara itu, pemerintah juga telah melakukan workshop penyiapan bagi 29.635 orang tenaga vaksinator dari 34 provinsi.

"Artinya, semuanya berjalan sesuai dengan rencana kita dan Insya Allah kesiapan-kesiapan itu kita jaga dari sisi jumlah, proporsional dari semua provinsi akan tercakup," ujarnya.

Selain proses pemberian vaksinasi, kata dia, upaya mengedukasi masyarakat sebelum program vaksinasi juga tak kalah penting.

Oscar berpendapat, upaya edukasi tersebut harus sampai merata ke daerah, termasuk pemahaman tentang kehalalan vaksin yang akan diupayakan Majelis Ulama Indonesia (MUI).

"Efektivitas vaksin tersebut juga harus dikomunikasikan dengan benar. Namun, yang tak boleh ditinggalkan adalah mengomunikasikan kepada masyarakat agar mematuhi dan menjalankan protokol kesehatan dengan baik, itu adalah cara paling ampuh untuk melindungi masyarakat," tutur dia.

Lebih jauh, Oscar juga menjelaskan bahwa upaya melakukan vaksinasi yang dilakukan secara bertahap, bukan berarti tak memiliki tantangan.

Kendala geografis, kata dia, masih menjadi tantangan utama dalam hal persiapan vaksinasi. Ia pun tak memungkiri bahwa dibutuhkan usaha yang besar dari tenakes dan vaksinator untuk menjangkau tiap daerah di Indonesia.

"Indonesia ini besar sekali, dari sisi keterjangkauan kita masih menemukan kendala geografis sebagai persoalan, sehingga tenaga kesehatan dan vaksinator kita kadang-kadang mempunyai sebuah usaha yang luar biasa untuk menjangkau daerah ini," ucapnya.

Tenaga kesehatan juga dikabarkan akan menjadi fokus utama pemerintah dalam peruntukkan vaksin Covid-19 tahap pertama.

Baca juga: Berapa Harga Vaksin Covid-19 Sinovac di Indonesia? Ini Penjelasan Kemenkes

Hal ini sudah diutarakan Menteri Kesehatan ( Menkes) Terawan Agus Putranto. Ia mengatakan, vaksin hasil pengadaan tahap pertama yang tiba di Indonesia pada Minggu (6/12/2020) diperuntukkan bagi tenaga kesehatan.

Kemenkes telah menyiapkan data jumlah sasaran dan kebutuhan vaksin untuk setiap daerah.

"Untuk vaksin yang pertama ini nanti yang akan mendapat sasaran adalah tenaga kesehatan, asisten tenaga kesehatan, tenaga penunjang yang bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan," ujar Terawan dalam konferensi pers virtual yang ditayangkan kanal YouTube Kemenkominfo TV, Senin (7/12/2020).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.