Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Di Usia ke-62, BATAN Diharapkan Terus Berkarya dan Berinovasi di Bidang Teknologi Nuklir

Kompas.com - 08/12/2020, 12:27 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (Menristek/Kepala BRIN) Bambang P.S Brodjonegoro berharap, Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) terus berkarya dan berinovasi di bidang teknologi nuklir untuk peningkatan kesejahteraan.

“Di usia yang ke-62 tahun ini, seluruh peneliti, perekayasa, dan pegawai BATAN diharapkan terus bersemangat dalam meningkatkan kesejahteraan,” ujar Bambang.

Pernyataan itu ia sampaikan dalam sambutannya pada acara Gelar Teknologi BATAN 2020 secara daring, Senin (07/12/2020).

Bambang menjelaskan, seluruh kegiatan riset dan inovasi sudah semestinya mampu menjawab tantangan kebutuhan masyarakat.

Baca juga: 5 Target Produk Radioisotop Kesehatan dari Batan, Apa saja?

“Terutama terhadap kebutuhan pangan, kesehatan, energi, dan lingkungan yang bersih,” katanya, seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Selasa (08/12/2020).

Sebab, kata Bambang, upaya pemenuhan kebutuhan rakyat merupakan tujuan utama pembangunan Nasional.

“Untuk itulah, seluruh jajaran pemerintah harus hadir untuk membantu rakyat sesuai dengan tugas dan fungsinya,” ujarnya.

Lebih lanjut Bambang mengatakan, hingga saat ini, BATAN telah banyak menghasilkan produk teknologi nuklir yang telah dimanfaatkan oleh masyarakat.

Baca juga: Kenapa Batan Utamakan Produksi Radioisotop dari Radioaktif untuk Kesehatan?

Meski demikian, lanjut dia, masih diperlukan upaya keras agar teknologi tersebut dapat diaplikasikan secara masif dan memberi manfaat yang lebih besar kepada masyarakat.

Maka dari itu, Kemenristek BRIN akan meningkatkan kolaborasi dan sinergitas dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK), serta memperkuat kerja sama dengan beberapa pihak terkait.

Pihak tersebut seperti industri dan lingkungan Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), hingga swasta.

“Dengan begitu, hasil riset dan inovasi dapat di hilirisasi kepada masyarakat,” imbuh Bambang.

Baca juga: Menristek/BRIN Pastikan Kompleks Batan Indah Sudah Bebas dari Paparan Zat Radioaktif

Memasuki usia ke-62 tahun, BATAN sendiri terus memacu penguasaan teknologi nuklir untuk meningkatkan kontribusi dalam mendukung keberhasilan pembangunan Nasional.

Melalui Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) IV dan Rencana Strategis BATAN periode 2020-2024, program riset dan inovasi teknologi nuklir didorong untuk lebih berkontribusi dalam prioritas pembangunan Nasional.

Hal ini terutama dalam meningkatkan pembangunan di bidang kesehatan, pertanian dan pangan, industri, lingkungan, material maju, dan energi.

Mandat sebagai koordinator di 3 PRN

Pada kesempatan yang sama, Kepala BATAN Anhar Riza Antariksawan mengatakan, pada periode 2020-2024, BATAN mendapat mandat dari pemerintah sebagai koordinator di tiga Prioritas Riset Nasional (PRN).

“Tiga PRN tersebut adalah, sistem pemantau radiasi lingkungan untuk keselamatan dan keamanan (SPRKK),” ujar Anhar.

PRN Kedua, lanjut dia, Radioisotop dan Radiofarmaka. Sementara yang ketiga, penyiapan lokasi pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN).

Baca juga: Batan Targetkan Pengembangan Sistem Pemantauan Zat Radioaktif Rampung 2022

“Selain itu, BATAN juga mendapat tugas untuk meneruskan penciptaan varietas unggul tanaman pangan,” kata Anhar.

Kemudian, tambah dia, meningkatkan kualitas National Science Techno Park yang ada di Kawasan Nuklir Pasar Jumat, serta pembangunan sumber daya manusia (SDM).

Rencana BATAN untuk Program PRN

Halaman:


Terkini Lainnya

Budi Djiwandono Nyatakan Tak Maju Pilkada Jakarta, Ditugaskan Prabowo Tetap di DPR

Budi Djiwandono Nyatakan Tak Maju Pilkada Jakarta, Ditugaskan Prabowo Tetap di DPR

Nasional
ICW Minta Pansel Capim KPK Tak Loloskan Calon Bawa Agenda Parpol

ICW Minta Pansel Capim KPK Tak Loloskan Calon Bawa Agenda Parpol

Nasional
Soroti Kekurangan Kamar di RS Lubuklinggau, Jokowi Telepon Menteri PUPR Segera Turunkan Tim

Soroti Kekurangan Kamar di RS Lubuklinggau, Jokowi Telepon Menteri PUPR Segera Turunkan Tim

Nasional
Unsur Pemerintah Dominasi Pansel Capim KPK, ICW: Timbul Dugaan Cawe-Cawe

Unsur Pemerintah Dominasi Pansel Capim KPK, ICW: Timbul Dugaan Cawe-Cawe

Nasional
Jokowi Beri Sinyal Lanjutkan Bantuan Pangan, Diumumkan Bulan Juni

Jokowi Beri Sinyal Lanjutkan Bantuan Pangan, Diumumkan Bulan Juni

Nasional
Hati-hati, 'Drone' Bisa Dipakai untuk Intai Polisi hingga Jatuhkan Peledak

Hati-hati, "Drone" Bisa Dipakai untuk Intai Polisi hingga Jatuhkan Peledak

Nasional
KPK Harap Pansel Capim Aktif Serap Masukan Masyarakat

KPK Harap Pansel Capim Aktif Serap Masukan Masyarakat

Nasional
KY Diminta Turun Tangan Usai MA Ubah Syarat Usia Calon Kepala Daerah

KY Diminta Turun Tangan Usai MA Ubah Syarat Usia Calon Kepala Daerah

Nasional
2 Koordinator Jemaah Pemegang Visa Non-haji Ditahan, Terancam Denda 50.000 Riyal

2 Koordinator Jemaah Pemegang Visa Non-haji Ditahan, Terancam Denda 50.000 Riyal

Nasional
Alex Marwata Sayangkan Tak Ada Mantan Pimpinan KPK Jadi Anggota Pansel

Alex Marwata Sayangkan Tak Ada Mantan Pimpinan KPK Jadi Anggota Pansel

Nasional
Jokowi Tanggapi Putusan MA yang Buka Jalan Kaesang Maju Pilkada

Jokowi Tanggapi Putusan MA yang Buka Jalan Kaesang Maju Pilkada

Nasional
Jelang Idul Adha, Satgas Polri Pastikan Stok Beras di Sumatera Selatan Aman

Jelang Idul Adha, Satgas Polri Pastikan Stok Beras di Sumatera Selatan Aman

Nasional
Gerindra Sebut Poster Budi Djiwandono-Kaesang Bentuk Aspirasi Rakyat

Gerindra Sebut Poster Budi Djiwandono-Kaesang Bentuk Aspirasi Rakyat

Nasional
Putusan MA Dicurigai Muluskan Jalan Kaesang, PDI-P: Jangan Mengada-ada

Putusan MA Dicurigai Muluskan Jalan Kaesang, PDI-P: Jangan Mengada-ada

Nasional
Dua DPO Kasus “Vina Cirebon” Dihapus, Polri: Buktinya Belum Cukup, Saksi Fiktif

Dua DPO Kasus “Vina Cirebon” Dihapus, Polri: Buktinya Belum Cukup, Saksi Fiktif

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com