Jokowi: Masih Banyak Potensi Pasar Ekspor yang Belum Tergarap

Kompas.com - 04/12/2020, 17:28 WIB
Presiden Joko Widodo memberikan  sambutan saat acara penyaluran dana bergulir untuk koperasi di Istana Negara, Jakarta, Kamis (23/7/2020). Pemerintah melalui Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) menyiapkan dana bergulir sebesar Rp 1 triliun untuk disalurkan kepada koperasi dalam rangka pemulihan ekonomi nasional yang terdampak COVID-19. ANTARA FOTO/HAFIDZ MUBARAK APresiden Joko Widodo memberikan sambutan saat acara penyaluran dana bergulir untuk koperasi di Istana Negara, Jakarta, Kamis (23/7/2020). Pemerintah melalui Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) menyiapkan dana bergulir sebesar Rp 1 triliun untuk disalurkan kepada koperasi dalam rangka pemulihan ekonomi nasional yang terdampak COVID-19.

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengatakan, masih banyak potensi pasar ekspor yang hingga saat ini belum tergarap oleh produsen Indonesia.

Presiden mendorong produsen Indonesia untuk memaksimalkan pasar yang ada.

"Kita tidak boleh cepat puas dengan pencapaian saat ini, karena potensi pasar ekspor yang belum tergarap masih banyak. Masih sangat besar," ujar Jokowi saat memberikan sambutan dalam acara elepasan Ekspor ke Pasar Global Tahun 2020 yang disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden pada Jumat (4/12/2020).

Pencapaian yang dimaksud Jokowi yakni berdasarkan laporan ekspor Indonesia periode Januari hingga Oktober 2020 tercatat surplus ekspor sebesar 17,07 miliar dollar Amerika Serikat (AS).

Baca juga: Jokowi: Indonesia Tertinggal dari Negara Lain dalam Menangkap Peluang Ekspor

Surplus ekspor itu berasal dari sejumlah produk, antara lain kopi, garmen, home decor, furnitur perikanan serta makanan dan minuman.

Namun, di sisi lain, Jokowi juga menyinggung ekspor sejumlah produk di atas yang masih tertinggal dari negara-negara lain.

Sehingga barang-barang itu menjadi kalah bersaing dengan produk serupa dari negara lain.

"Kita juga masih tertinggal dibandingkan dengan negara-negara lain dalam menangkap peluang ekspor," tutur Jokowi.

Jokowi mencontohkan dalam hal ekspor kopi. Pada 2019 Indonesia menjadi produsen kopi terbesar nomor empat di dunia setelah Brasil, Vietnam dan Kolombia.

"Namun, Indonesia tercatat sebagai eksportir terbesar kopi yang kedelapan di dunia. (Indonesia) kalah dengan Brasil, Swiss Jerman, Kolombia bahkan Vietnam," tuturnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X