Kompas.com - 02/12/2020, 16:56 WIB
Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Dewi Nur Aisyah Dok. BNPBTim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Dewi Nur Aisyah
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mengatakan kondisi geografis Indonesia sebagai negara kepulauan yang luas menjadi salah satu kendala dalam melaksanakan pengetesan Covid-19.

Ketua Bidang Data dan Teknologi Informasi Satgas Penanganan Covid-19 Dewi Nur Aisyah menyebut sebaran laboratorium yang bisa memeriksa sampel Covid-19 tidak merata.

"Tantangan di Indonesia itu kondisi geografis besar. Kapasitas tiap provinsi juga tidak bisa kita samakan. Apakah tiba-tiba semua paham cara pemeriksaan Covid-19, kan enggak," kata Dewi dalam konferensi pers daring, Rabu (2/12/2020).

Baca juga: Bisa Tampung Ribuan Pasien Covid-19, Asrama Haji di Solo Diusulkan Jadi Tempat Isolasi

Menurut data Satgas, provinsi yang memiliki jumlah laboratorium memadai, di antaranya DKI Jakarta sebanyak 64, Jawa Timur sebanyak 78, dan Jawa Barat sebanyak 50.

Di lain sisi, beberapa provinsi hanya memiliki sedikit laboratorium pemeriksaan, seperti Aceh hanya 4, Bengkulu hanya 3, dan Sulawesi Tenggara hanya 1.

"Memang sebaran laboratorium kita tidak merata. Tadi saya sampaikan, target juga bergantung jumlah penduduk. Kemudian, jumlah PCR juga berpengaruh," ucap Dewi.

Berikutnya, Dewi menyebut ada keterbatasan jumlah dan kapasitas sumber daya manusia (SDM) yang mumpuni melakukan pengetesan penyakit infeksius.

Pemerintah sudah melakukan pelatihan bagi laboran untuk melakukan pemeriksaan sampel Covid-19, tetapi jumlah laboran pun terbatas.

"Sekalipun SDM sudah dilatih, tapi dari jumlah juga kita terbatas. Bahkan jumlah yang melakukan pemeriksaan di laboratorium juga terbatas," tuturnya.

Kemudian, komitmen SDM dan laboratorium di tiap daerah bisa berbeda-beda. Menurut Dewi, tidak semua laboratorium pemeriksa bisa beroperasi 24 jam seminggu.

"Jadi karena labnya beragam, lintas kementerian, dan tidak hanya lab pemerintah, tidak semua bisa dipaksa harus bekerja 24 jam melakukan pemeriksaan. Lagi-lagi bicara jumlah juga, kalau laborannya segitu saja, mau shifting juga akan capek," jelas Dewi.

Selanjutnya, peralatan laboratorium pemeriksa di seluruh Indonesia bervariatif. Dewi menyebut, merk reagen yang diguunakan untuk memeriksa sampel Covid-19 bisa berbeda di tiap laboratorium.

Baca juga: UI Sanggupi Tambah Dua Gedung Lagi untuk Isolasi OTG Covid-19 di Depok

Selain itu, Dewi mengatakan kapasitas penelusuran juga memengaruhi tingkat pengetesan. Dia menegaskan, jumlah tes akan meningkat jika penelurusan juga meningkat.

Karena itu, penelusuran dan pengetesan harus dijalankan beriringan.

"Ketika tracing tidak berjalan, tidak mungkin lab mendapatkan spesimen. Itu sulit sekali. Jadi kita harus meningkatkan dua-duanya sekaligus, tidak bisa fokus di satu titik saja hanya testing atau tracing saja," ujarnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panglima TNI: Dharma Pertiwi Turut Berpartisipasi dalam Pembangunan Nasional

Panglima TNI: Dharma Pertiwi Turut Berpartisipasi dalam Pembangunan Nasional

Nasional
Kalapas Gunung Sindur: Napi Teroris Awalnya Hormat Bendera Saja Tidak Mau

Kalapas Gunung Sindur: Napi Teroris Awalnya Hormat Bendera Saja Tidak Mau

Nasional
Dua Tersangka Kasus Korupsi di Bakamla Segera Disidang

Dua Tersangka Kasus Korupsi di Bakamla Segera Disidang

Nasional
Korupsi BPJS Ketenagakerjaan, Kejagung Periksa Deputi Direktur Manajemen Risiko Investasi

Korupsi BPJS Ketenagakerjaan, Kejagung Periksa Deputi Direktur Manajemen Risiko Investasi

Nasional
Didakwa Terima Suap Rp 25,7 Miliar, Edhy Prabowo: Saya Tak Bersalah

Didakwa Terima Suap Rp 25,7 Miliar, Edhy Prabowo: Saya Tak Bersalah

Nasional
Jadi Relawan Vaksin Nusantara, Mantan Menkes Siti Fadilah: Ini Bukan Vaksinasi, tapi Penelitian

Jadi Relawan Vaksin Nusantara, Mantan Menkes Siti Fadilah: Ini Bukan Vaksinasi, tapi Penelitian

Nasional
Kepala Bappenas: Pemerintah Terbuka pada Semua Usulan Pembangunan Ibu Kota Baru

Kepala Bappenas: Pemerintah Terbuka pada Semua Usulan Pembangunan Ibu Kota Baru

Nasional
Pengamat Pertahanan Nilai Denwalsus Kemhan Tidak Bermasalah

Pengamat Pertahanan Nilai Denwalsus Kemhan Tidak Bermasalah

Nasional
Fraksi PKS Dukung Rencana Jokowi Bahas Persoalan di Myanmar Lewat KTT ASEAN

Fraksi PKS Dukung Rencana Jokowi Bahas Persoalan di Myanmar Lewat KTT ASEAN

Nasional
Raja Salman Beri Hadiah 15 Ton Kurma Istimewa untuk Umat Islam di Indonesia

Raja Salman Beri Hadiah 15 Ton Kurma Istimewa untuk Umat Islam di Indonesia

Nasional
Dakwaan Jaksa: Edhy Prabowo Pakai Uang Suap Rp 833,4 Juta untuk Belanja Barang Mewah Bersama Istri di AS

Dakwaan Jaksa: Edhy Prabowo Pakai Uang Suap Rp 833,4 Juta untuk Belanja Barang Mewah Bersama Istri di AS

Nasional
Sengketa Pilkada Sabu Raijua, MK Anulir Pencalonan Orient Karena Dinilai Berkewarganegaraan AS

Sengketa Pilkada Sabu Raijua, MK Anulir Pencalonan Orient Karena Dinilai Berkewarganegaraan AS

Nasional
Paslon Orient-Thobias Didiskualifikasi, PDI-P Minta KPU dan Bawaslu Tanggung Jawab

Paslon Orient-Thobias Didiskualifikasi, PDI-P Minta KPU dan Bawaslu Tanggung Jawab

Nasional
Isu Reshuffle Mencuat, Politisi Golkar: Kita Cukup Tunggu Saja

Isu Reshuffle Mencuat, Politisi Golkar: Kita Cukup Tunggu Saja

Nasional
Polri Bolehkan Mudik Sebelum 6 Mei, Pimpinan Komisi III Ingatkan Soal Pengawasan

Polri Bolehkan Mudik Sebelum 6 Mei, Pimpinan Komisi III Ingatkan Soal Pengawasan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X