Dugaan Investasi Bodong oleh Kampung Kurma Group, Polisi Belum Tetapkan Tersangka

Kompas.com - 26/11/2020, 21:39 WIB
Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Awi Setiyono di Gedung Bareskrim, Jakarta Selatan, Senin (16/11/2020). Dok. Divisi Humas PolriKepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Awi Setiyono di Gedung Bareskrim, Jakarta Selatan, Senin (16/11/2020).
Penulis Devina Halim
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Bareskrim Polri belum menetapkan tersangka kasus dugaan investasi bodong oleh Kampung Kurma Group.

“Kalau sudah ada perkembangan proses penyidikan dan penyidik menaikkan siapa tersangkanya, tentunya nanti akan kita sampaikan,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Awi Setiyono di Gedung Bareskrim, Jakarta Selatan, Kamis (26/11/2020).

Dalam kasus ini, menurut polisi, jumlah korbannya mencapai 2.000 orang.

Baca juga: Polisi Sebut Korban Dugaan Investasi Bodong Kampung Kurma Group Capai 2.000 Orang

Kasus ini berawal ketika seseorang mendirikan enam perusahaan Kampung Kurma Group pada 2017-2018, yang tersebar di Kabupaten Bogor, Kabupaten Cirebon, Kabupaten Lebak, dan Kabupaten Pandeglang.

Awi tak menyebutkan lebih lanjut mengenai identitas pendiri perusahaan.

Kemudian, perusahaan menawarkan 4.208 kavling dengan bonus sebuah pohon kurma untuk masing-masing kavling.

Menurut dia, penjual juga menjanjikan akan mendirikan pesantren, masjid, arena olahraga, kolam renang, dan fasilitas lainnya.

Dari informasi yang dikumpulkan polisi, perusahaan tersebut telah mengantongi ratusan miliar dari penjualan kavling tersebut.

“Dengan nilai total dana penjualan yang diperoleh sekitar Rp 333 miliar lebih,” ucap dia. 

Akan tetapi, sebagian besar korban tidak mendapatkan kavling serta bonus yang dijanjikan.

Saat ini, Bareskrim sudah menaikkan status kasus tersebut menjadi penyidikan dan telah memeriksa 35 orang saksi.

Baca juga: Polri Selidiki Dugaan Investasi Bodong oleh Kampung Kurma Group

Awi mengatakan, penyidik masih memilah-milah data transaksi perusahaan tersebut serta menelusuri aliran dana.

“Penyidik juga lagi menelusuri uang-uang yang tadi disampaikan Rp 333 miliar lebih digunakan untuk apa saja oleh yang bersangkutan, termasuk tracing asset,” ucap dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X