Kompas.com - 25/11/2020, 21:07 WIB
Penulis Irfan Kamil
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Agama RI Fachrul Razi mengatakan, kemajemukan jika dilihat dari perspektif agama merupakan sebuah rahmat dan kehendak dari Tuhan.

Ia mengatakan, Tuhan tidak pernah menciptakan satu jenis pohon, satu jenis bunga, satu jenis spesies ikan, satu spesies rumput, satu jenis batu, satu jenis gunung atau bahkan satu jenis sel molekul.

“lalu tidakkah kita lancang bila kita memintanya untuk menciptakan satu jenis manusia saja yang mirip dengan kita?” kata Fahrul Razi dalam Colloquium Tokoh Agama bertajuk "Kerukunan dan Moderasi Beragama dalam Konteks Kemajemukan Indonesia" yang diselenggarakan Kementerian Agama, Rabu (25/11/2020).

“Kemajemukan itulah yang membuat kehidupan itu lebih dinamis dan berwarna, saling menopang, saling mengenal, saling mengasihi, dan saling menyayangi,” ucap dia.

Baca juga: Menag: Jemaah Umrah yang Palsukan Hasil Tes Swab Akan Diberi Sanksi

Fahrul Razi mengatakan bahwa ada enam agama yang banyak dianut oleh masyarakat Indonesia yaitu Islam, Kristen, Katolik, Budha, Hindu, dan Kong Hu Cu.

Selain itu, ada ratusan agama leluhur dan penghayat kepercayaan lainnya yang hidup dan berkembang di bumi pertiwi.

“Pun di masing-masing agama dan kepercayaan itu, terdapat pandangan-pandangan yang berbeda,” kata Menag.

Menurut Fachrul Razi, pemeluk agama berhak berpandangan bahwa agama yang anutnya adalah agama yang paling benar.

Namun di sisi lain, pemeluk agama berbeda juga punya hak berpandangan yang sama bagi agama yang dianutnya.

“Untuk itulah pentingnya rasa saling menghargai dan menghormati antar pemeluk agama dan kepercayaan lain,” kata Fachrul Razi.

Baca juga: Menag: Kesehatan Siswa Terpenting Saat Belajar Tatap Muka

Ia menyatakan, agama selalu lahir dalam misi mulianya, yaitu perdamaian dan keselamatan.

Namun, seiring perkembangan zaman dan kompleksitas kehidupan bangsa, teks-teks penafsiran agama mengalami multitafsir menyesuaikan dengan kondisi geososiobudaya masyarakatnya.

Menurut dia, sebagian pemeluk agama tidak lagi perpegang teguh pada esensi dan hakikat ajaran agamanya, tetapi bersikap fanatik pada tafsir kebenaran versi yang disukainya dan terkadang yang sesuai dengan kepentingan ekonomi dan politik.

"Maka konflik pun tidak terhindari, hal-hal semacam ini, tidak hanya terjadi di Indonesia, tetapi juga diberbagai belahan dunia," ucap Menag.

“Ditengah kemajemukan yang luas biasa itu Alhamdulillah Indonesia masih berdiri kokoh, bersatu dan terus bergerak maju,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UU yang Mengatur Kebebasan Berpendapat

UU yang Mengatur Kebebasan Berpendapat

Nasional
IDI Tolak RUU Kesehatan Omnibus Law Anggap Tak Ada Urgensi

IDI Tolak RUU Kesehatan Omnibus Law Anggap Tak Ada Urgensi

Nasional
Tanggal 4 Oktober Hari Memperingati Apa?

Tanggal 4 Oktober Hari Memperingati Apa?

Nasional
Formappi Kritik Deklarasi Capres di Tengah Momen Duka Tragedi Kanjuruhan

Formappi Kritik Deklarasi Capres di Tengah Momen Duka Tragedi Kanjuruhan

Nasional
Tak Ada Satupun Fraksi yang Pilih Dua Komisioner Komnas HAM untuk Kembali Menjabat

Tak Ada Satupun Fraksi yang Pilih Dua Komisioner Komnas HAM untuk Kembali Menjabat

Nasional
KPK Akui Tak Sulit Jemput Paksa Lukas Enembe, tapi...

KPK Akui Tak Sulit Jemput Paksa Lukas Enembe, tapi...

Nasional
KPK Gunakan Pendekatan Persuasif agar Lukas Enembe Mau Diperiksa

KPK Gunakan Pendekatan Persuasif agar Lukas Enembe Mau Diperiksa

Nasional
Gerindra Sebut Fanatisme Suporter Sepak Bola Kerap Hanya Dijadikan Komoditi

Gerindra Sebut Fanatisme Suporter Sepak Bola Kerap Hanya Dijadikan Komoditi

Nasional
KPK Tegaskan Deklarasi Anies jadi Capres Tak Ganggu Penyelidikan Kasus Formula E

KPK Tegaskan Deklarasi Anies jadi Capres Tak Ganggu Penyelidikan Kasus Formula E

Nasional
Prajurit Tendang Suporter saat Tragedi Kanjuruhan, Andika: Sudah Mengarah Pidana, Sangat Berlebihan!

Prajurit Tendang Suporter saat Tragedi Kanjuruhan, Andika: Sudah Mengarah Pidana, Sangat Berlebihan!

Nasional
Warganet Soroti Momen Ganjar yang Semobil dengan Jokowi, Bandingkan dengan Deklarasi Anies Capres

Warganet Soroti Momen Ganjar yang Semobil dengan Jokowi, Bandingkan dengan Deklarasi Anies Capres

Nasional
UPDATE 3 Oktober 2022: Bertambah 1.134, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.435.719

UPDATE 3 Oktober 2022: Bertambah 1.134, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.435.719

Nasional
Jokowi Didesak Tak Teken Keppres Pengangkatan Hakim Guntur Hamzah Pengganti Aswanto

Jokowi Didesak Tak Teken Keppres Pengangkatan Hakim Guntur Hamzah Pengganti Aswanto

Nasional
Pangkogabwilhan II Marsekal Muda Novyan Samyoga Meninggal Dunia

Pangkogabwilhan II Marsekal Muda Novyan Samyoga Meninggal Dunia

Nasional
Pertimbangkan Buka Penyelidikan Formula E, KPK: Supaya Masyarakat Tak Curiga

Pertimbangkan Buka Penyelidikan Formula E, KPK: Supaya Masyarakat Tak Curiga

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.