Kisah Wilfridus Kado, Guru Asal Ende yang Manfaatkan Facebook untuk Mengajar

Kompas.com - 25/11/2020, 17:43 WIB
Wilfridus Kado Tangkapan layar dialog BNPBWilfridus Kado

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang guru honorer di Ende, Nusa Tenggara Timur (NTT), Wilfridus Kado menceritakan pengalaman uniknya saat mengajar pada masa awal pandemi Covid-19 melanda Indonesia.

Saat itu, ia mendapati anak muridnya tak berada di rumah. Padahal, ia sudah sengaja menyambangi rumah siswa dengan membawa modul pelajaran yang rencana akan dibagikan untuk mendukung proses kegiatan belajar mengajar.

"Mengajar di masa pandemi ini. Saya itu kemarin mengunjungi anak-anak ke rumah-rumah. Pada saat saya ke rumah itu, rumahnya kok kosong. Ternyata anak-anak itu lagi kerja kebun, bantu orangtua," kata Wilfridus dalam dialog virtual BNPB bertajuk "Hari Guru Nasional: Garda Guru Perangi Covid-19" Rabu (25/11/2020).

Akhirnya, ia mencari cara agar proses belajar mengajar dapat berjalan lebih efektif, yaitu dengan memanfaatkan aplikasi Facebook. 

"Di dalamnya kami buat grup-grup kelas di situ. Dan tugas dibagikan di situ. Misal ada tugas dibagikan di situ," ujarnya.

Baca juga: Perhimpunan Guru Sebut Pandemi Covid-19 Ubah Interaksi dan Pola Belajar

Tak sampai di sana, Wilfridus juga mempersilahkan para anak didiknya untuk datang ke rumah untuk belajar. Setiap pekan, ia mengalokasikan waktu dua hari untuk kegiatan belajar mengajar.

Satu hari digunakan untuk praktik, satu hari dimanfaatkan untuk belajar teori.

Seiring waktu berjalan, saat ini siswa sudah diizinkan melakukan pembelajaran tatap muka di sekolah, hanya dua hari dalam satu minggu.

"Anak-anak bisa ke sekolah dua hari. Kelas 10 itu Senin dan Kamis, Kelas 11 Selasa dan Jumat, Kelas 12 itu Rabu dan Sabtu. Setelah sistem silang itu kami ubah lagi jadi shift. Pembelajarannya dari pagi sampai sore," terang dia.

Metode pembelajaran seperti ini, menurutnya mampu membuat murid terobati rasa rindu akan kegiatan belajar di sekolah.

Kalaupun anak-anak rindu dengan teman-temannya di sekolah, kata dia, mereka bisa saling berkirim pesan melalui media sosial WhatsApp grup.

Baca juga: Kisah Guru di Sumenep: Jika Hujan, Hanya Bisa Jangkau 4 dari 19 Murid karena Akses Sulit

Tepat hari ini, Rabu (25/11/2020) merupakan Hari Guru Nasional. Tahun ini, Hari Guru Nasional dirasakan berbeda oleh guru-guru di Indonesia karena adanya pergeseran metode belajar mengajar dari sebelumnya tatap muka menjadi virtual.

Namun berdasarkan cerita Wilfridus mengaku tak kesulitan dalam mengajar murid-murid di masa pandemi. Mereka tetap berjuang dengan cara dan inovasi masing-masing.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggota Komisi I Harap Pemerintahan Joe Biden Bisa Jadi Mitra Penting Indonesia Perangi Pandemi Covid-19

Anggota Komisi I Harap Pemerintahan Joe Biden Bisa Jadi Mitra Penting Indonesia Perangi Pandemi Covid-19

Nasional
Periksa Edhy Prabowo, KPK Konfirmasi soal Telepon Genggam hingga Uang Sitaan

Periksa Edhy Prabowo, KPK Konfirmasi soal Telepon Genggam hingga Uang Sitaan

Nasional
UPDATE: Tambah 61 di Turki, Kini 2.923 Kasus Covid-19 WNI di Luar Negeri

UPDATE: Tambah 61 di Turki, Kini 2.923 Kasus Covid-19 WNI di Luar Negeri

Nasional
Bareskrim Limpahkan Berkas Perkara Kasus RS Ummi ke Jaksa

Bareskrim Limpahkan Berkas Perkara Kasus RS Ummi ke Jaksa

Nasional
Jokowi Ucapkan Selamat atas Pelantikan Joe Biden sebagai Presiden AS

Jokowi Ucapkan Selamat atas Pelantikan Joe Biden sebagai Presiden AS

Nasional
Jokowi Ingatkan Kesiapan Vaksin Covid-19 Jangan Terlambat

Jokowi Ingatkan Kesiapan Vaksin Covid-19 Jangan Terlambat

Nasional
DVI: Dari 43 Korban Sriwijaya Air Teridentifikasi, 32 Korban Telah Diserahkan ke Keluarga

DVI: Dari 43 Korban Sriwijaya Air Teridentifikasi, 32 Korban Telah Diserahkan ke Keluarga

Nasional
Yakin Vaksinasi Selesai Kurang dari Setahun, Jokowi: Ada 30.000 Vaksinator dan 10.000 Puskesmas

Yakin Vaksinasi Selesai Kurang dari Setahun, Jokowi: Ada 30.000 Vaksinator dan 10.000 Puskesmas

Nasional
Kemensos Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang Cisarua, Bogor

Kemensos Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang Cisarua, Bogor

Nasional
KSPI Minta Kejagung Transparan Saat Selidiki Dugaan Korupsi BPJS Ketenagakerjaan

KSPI Minta Kejagung Transparan Saat Selidiki Dugaan Korupsi BPJS Ketenagakerjaan

Nasional
Kasus Covid-19 Justru Melonjak saat PPKM, Pemda Diminta Perketat Pembatasan

Kasus Covid-19 Justru Melonjak saat PPKM, Pemda Diminta Perketat Pembatasan

Nasional
Jokowi: Banyak Pengusaha Minta Vaksinasi Covid-19 Mandiri, Kenapa Tidak?

Jokowi: Banyak Pengusaha Minta Vaksinasi Covid-19 Mandiri, Kenapa Tidak?

Nasional
Vonis Dinilai Janggal, Kuasa Hukum Masih Koordinasi dengan Andi Irfan Jaya soal Langkah Selanjutnya

Vonis Dinilai Janggal, Kuasa Hukum Masih Koordinasi dengan Andi Irfan Jaya soal Langkah Selanjutnya

Nasional
KPK Lelang Barang Rampasan dari Koruptor: Set Perhiasan Berlian hingga Mobil Double Cabin

KPK Lelang Barang Rampasan dari Koruptor: Set Perhiasan Berlian hingga Mobil Double Cabin

Nasional
Kemendagri Minta Pemda Percepat Pelaksanaan APBD Tahun 2021

Kemendagri Minta Pemda Percepat Pelaksanaan APBD Tahun 2021

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X