Beri Klarifikasi, Firli Sebut Baca Why Nations Fail pada 2012, Bukan 2002

Kompas.com - 24/11/2020, 22:46 WIB
Ketua KPK Firli Bahuri dan Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron saat mengikuti pertemuan G20 Anti-Corruption Ministers Meeting yang diselenggarakan secara virtual, Kamis (22/10/2020) malam. Dokumentasi/KPKKetua KPK Firli Bahuri dan Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron saat mengikuti pertemuan G20 Anti-Corruption Ministers Meeting yang diselenggarakan secara virtual, Kamis (22/10/2020) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) Firli Bahuri mengklarifikasi pernyataannya yang menyebut telah membaca buku "Why Nations Fail" pada tahun 2002.

Firli mengatakan, yang ia maksud adalah telah membaca buku "Why Nations Fail" pada 2012, bukan tahun 2002 yang ia sebut sebelumnya.

"Maksudnya 2012 bukan 2002. Buku "Why Nations Fail" yang saya maksud yang saya sudah saya baca tahun 2012, saat saya tugas sebagai ajudan Wapres RI," kata Firli, Selasa (24/11/2020).

Firli mengatakan, buku yang ia baca merupakan edisi cetakan pertama dan bukan terjemahan Bahasa Indonesia. Ia juga mengaku masih menyimpan buku itu perpustakaannya.

Baca juga: Anies Baca Buku How Democracies Die, Firli Bahuri: 2002, Saya Baca Why Nations Fail

Diberitakan sebelumnya, Firli mengaku telah membaca buku "Why Nations Fail" pada 2002.

Ia juga menyinggung Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang mengunggah foto sedang membaca buku "How Democracies Die".

Awalnya, Firli membahas mengenai upaya pemberantasan korupsi pada saat menyampaikan sambutan pada acara Serah Terima Barang Rampasan dari KPK yang disiarkan akun YouTube KPK, Selasa (24/11/2020).

"Kita paham bahwa tindak (pidana) korupsi ini menjadi perhatian kita bersama dan bukan hanya perhatian bangsa Indonesia. Tetapi seluruh dunia memberikan perhatian terhadap korupsi karena kejahatan ini adalah kejahatan yang luar biasa," ucap Firli.

Baca juga: Firli Bahuri Berterima Kasih karena Brimob Ikut Jadi Tameng Hidup bagi KPK

Penanganan kasus korupsi, imbuh dia, juga perlu dilakukan secara luar biasa. Sebab, menurut dia, dampak yang ditimbulkan dari kejahatan rasuah ini luar biasa.

"Banyak negara gagal mewujudkan tujuan negara karena banyaknya korupsi," kata dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X