KILAS

BPJS Kesehatan Jakbar Disiplin Terapkan Protokol Kesehatan Covid-19

Kompas.com - 18/11/2020, 14:14 WIB
Pelayanan tatap muka di BPJS Kesehatan Kantor Cabang Jember, Jawa Timur KOMPAS.com/Bagus SupriadiPelayanan tatap muka di BPJS Kesehatan Kantor Cabang Jember, Jawa Timur

KOMPAS.com – Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan terus memaksimalkan pelayanan tanpa tatap muka dengan memanfaatkan teknologi digital sembari tetap membuka layanan tatap muka di masa pandemi Covid-19.

Kepala BPJS Kesehatan Cabang Jakarta Barat (Jakbar) Fitria Nurlaila Pulukadang mengatakan, semua pelayanan dari BPJS Kesehatan bisa diakses lewat kanal tanpa tatap muka.

“Tapi, tidak menutup kemungkinan jika ada yang tidak punya smartphone, otomatis dia tidak bisa buka Whatsapp atau aplikasi Mobile JKN. Nah, itu yang akhirnya kami persilakan datang ke kantor cabang,” ujarnya kepada Kompas.com melalui telepon, Kamis (12/11/2020).

Fitria mengatakan, pihaknya tidak membatasi peserta yang hendak pergi ke kantor cabang. Namun, ada tiga segmen yang dilayani dengan tatap muka, yakni Penerima Bantuan Iuran (PBI), Pekerja Bukan Penerima Upah (PBPU) kelas tiga, dan Bukan Pekerja (BP) atau penerima hak pensiun.

Untuk pelaksanaan pelayanan tatap muka sendiri, Fitria mengatakan, pihaknya telah menerapkan protokol kesehatan dengan ketat sejak awal pandemi.

Baca juga: Ubah Faskes Tingkat Pertama Cukup Telepon BPJS Kesehatan Care Center 1500 400

Fitria memaparkan, pada saat masuk ke wilayah kantor cabang, semua peserta wajib memakai masker karena sudah ada spanduk kawasan wajib masker.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemudian, peserta diarahkan ke tempat cuci tangan yang telah disediakan dan diukur suhu tubuh oleh petugas. Bila suhunya di bawah 37,5 derajat celsius, mereka dipersilakan masuk ke area gedung untuk mendapatkan pelayanan.

“Namun kalau suhunya lebih dari 37,5 celsius, peserta yang datang harus diarahkan dulu untuk ke fasilitas kesehatan tingkat pertama (FKTP) terdekat atau terdaftar,” ungkapnya.

Fitria juga mengatakan, pihaknya memberlakukan jaga jarak lebih dari satu meter agar peserta dan petugas tidak saling berdekatan.

Saat mengisi formulir, Kantor BPJS Kesehatan Cabang Jakbar juga menyediakan hand sanitizer dan tisu.

Baca juga: Aplikasi Mobile JKN Penuhi Kebutuhan Peserta BPJS Kesehatan

“Jadi ketika tidak membawa alat tulis sendiri, mereka bisa memakai alat tulis yang ada di atas meja untuk mengisi formulir karena sudah disediakan hand sanitizer,” jelasnya.

Terkait kondisi kantor, Fitria menyebut, gedung Kantor Cabang Jakbar relatif baru sehingga tertutup. Untuk itu, pihaknya menyiapkan filter ruang dan exhaust fan guna menjaga udara tetap bersih. Bahkan, pihaknya menyemprotkan disinfektan tiga kali sehari.

Untuk pegawai, mereka diimbau memakai peralatan makan dan ibadah sendiri serta tidak berkerumun guna menghindari penularan dalam gedung.

Selain itu, jam kerja mereka dibagi dua sehingga pegawai tidak datang dan pulang bersamaan. Sebab, jam pulang dan berangkat biasanya menjadi waktu rawan untuk berkerumun.

“Kami sih ada petugas yang men-checklist semua protokol kesehatan. Kalau di pelayanan, ada supervisor yang memastikan petugas kami pakai masker dan selalu cuci tangan,” terangnya.

Baca juga: Kawal Pelaksanaan Pelayanan, BPJS Kesehatan Bekerja Sama dengan TKMKB

Pelayanan Pandawa

Lebih lanjut, Fitria menjelaskan layanan BPJS Kesehatan tanpa tatap muka yang dikelola kantor cabang, yaitu Pelayanan Administrasi Melalui Whatsapp (Pandawa).

“Jadi, pelayanan Pandawa sama persis ketika orang datang ke kantor cabang, tapi lewat Whatsapp,” tuturnya.

Dia menjelaskan, ketika peserta mengakses nomor kantor cabang, mereka akan mendapat respons dari petugas untuk memilih kode layanan yang dibutuhkan.

“Ada jenis pelayanan sesuai kodenya. Misalnya mau pindah faskes, nanti peserta akan mengirimkan kode pindah faskes. Kirim, kemudian nanti akan direspons petugas, begitu seterusnya sampai peserta bisa pindah faskes,” jelasnya.

Baca juga: Kerja Sama dengan BPJS Kesehatan, RSUI Bisa Segera Layani Pasien JKN-KIS

Dengan layanan Pandawa, peserta dapat mengirimkan dokumen fisik seperti nomor Kartu Tanda Penduduk (KTP), nomor telepon, dan lainnya dalam bentuk foto. Bahkan, peserta juga bisa mengirimkan pengaduan.

“Orang ternyata lebih tertarik dengan layanan daring ketimbang datang ke kantor cabang. Kalau kami lihat pelayanan Pandawa di Kantor Cabang Jakbar itu 150-180 peserta per hari, kayak kunjungan biasa sebelum pandemi,” ujarnya.

Fitria mengaku, peserta paling sering memanfaatkan Pandawa untuk ubah data, misalnya menambah anggota setelah melahirkan dan pindah faskes.

Untuk mendaftar Pandawa, peserta tinggal menghubungi nomor Whatsapp masing-masing kantor cabang.

Bagi yang berdomisili di Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta, berikut nomor Whatsapp untuk mengakses Pandawa: Jakarta Barat 081283093171, Jakarta Pusat 081212326339, Jakarta Selatan 081212945526, Jakarta Timur 081388192220, dan Jakarta Utara 081282519335.

Baca juga: Di Tengah Pandemi Covid-19, Pelayanan Peserta BPJS Kesehatan Tetap Maksimal



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Diminta Tak Gegabah Izinkan Kegiatan Berskala Besar

Pemerintah Diminta Tak Gegabah Izinkan Kegiatan Berskala Besar

Nasional
Merosotnya Kepercayaan Publik pada KPK...

Merosotnya Kepercayaan Publik pada KPK...

Nasional
Yang Perlu Diketahui soal Varian Baru Covid-19 Bernama R.1

Yang Perlu Diketahui soal Varian Baru Covid-19 Bernama R.1

Nasional
[POPULER NASIONAL] Varian Baru Covid-19 di Jakarta Tembus 1.040 Kasus | Jokowi Ajak Masyarakat Sambut Pandemi Jadi Endemi

[POPULER NASIONAL] Varian Baru Covid-19 di Jakarta Tembus 1.040 Kasus | Jokowi Ajak Masyarakat Sambut Pandemi Jadi Endemi

Nasional
Kepuasan atas Kinerja Jokowi Turun, Stafsus Mensesneg:Tak Begitu Jauh dengan Perhitungan Kami

Kepuasan atas Kinerja Jokowi Turun, Stafsus Mensesneg:Tak Begitu Jauh dengan Perhitungan Kami

Nasional
Wakil Kasatreskrim Polrestabes Semarang Kenalkan Stepanus Robin ke Azis Syamsuddin

Wakil Kasatreskrim Polrestabes Semarang Kenalkan Stepanus Robin ke Azis Syamsuddin

Nasional
Respons KPK soal Penurunan Tingkat Kepercayaan Publik

Respons KPK soal Penurunan Tingkat Kepercayaan Publik

Nasional
Delapan Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Delapan Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Nasional
Yahya Waloni Minta Maaf soal Ceramahnya yang Singgung SARA

Yahya Waloni Minta Maaf soal Ceramahnya yang Singgung SARA

Nasional
Luhut Sebut 'Tracing' Covid-19 di Jawa-Bali Terus Meningkat

Luhut Sebut "Tracing" Covid-19 di Jawa-Bali Terus Meningkat

Nasional
Pemerintah Siapkan Skema Vaksin Covid-19 Dosis Ketiga secara Gratis dan Berbayar

Pemerintah Siapkan Skema Vaksin Covid-19 Dosis Ketiga secara Gratis dan Berbayar

Nasional
KSAL: Mahasiswa Pegang Peran Penting sebagai Pelopor Pembangunan Karakter Bangsa

KSAL: Mahasiswa Pegang Peran Penting sebagai Pelopor Pembangunan Karakter Bangsa

Nasional
Ini Upaya Pemerintah Hindari Gelombang Baru Penularan Covid-19

Ini Upaya Pemerintah Hindari Gelombang Baru Penularan Covid-19

Nasional
Airlangga: Presiden Jokowi Minta Serapan Dana DAU/DAK untuk Penanganan Covid-19 Terus Dipantau

Airlangga: Presiden Jokowi Minta Serapan Dana DAU/DAK untuk Penanganan Covid-19 Terus Dipantau

Nasional
Soal Judicial Review AD/ART, Waketum Demokrat: Teror di Siang Bolong

Soal Judicial Review AD/ART, Waketum Demokrat: Teror di Siang Bolong

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.