Kompas.com - 18/11/2020, 12:08 WIB
Ketua Kadin sekaligus Ketua Satgas Omnibus Law, Rosan Roeslani usai menghadiri acara IDX Chanel di Jakarta Selatan, Senin (24/2/2020) KOMPAS.com/KIKI SAFITRIKetua Kadin sekaligus Ketua Satgas Omnibus Law, Rosan Roeslani usai menghadiri acara IDX Chanel di Jakarta Selatan, Senin (24/2/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Rosan P Roeslani menilai, sektor agro industri masih memberikan sumbangan pertumbuhan perekonomian nasional.

Menurut dia, hal ini dilihat dari data Badan Pusat Statistik (BPS) yang menunjukkan bahwa sektor pertanian tetap tumbuh positif di masa Covid-19.

Pada kuartal kedua dan ketiga 2020, subsektor tanaman pangan tumbuh masing-masing 9,23 persen dan 7,14 persen.

"Ini merupakan pertumbuhan tertinggi selama tiga tahun terakhir. Secara keseluruhan, sektor pertanian, kehutanan dan perikanan pada kuartal kedua dan tiga tetap tumbuh positif di tengah pandemi," kata Rosan dalam kata sambutannya di acara virtual Jakarta Food Security Summit-5 yang diselenggarakan KADIN, Rabu (18/11/2020).

Baca juga: Ketum Kadin: UU Cipta Kerja Dapat Gairahkan Dunia Usaha

Namun, menurut dia, hal tersebut akan terus terjadi apabila pengelolaannya berjalan dengan terintegrasi dari hulu ke hilir.

"Jika sektor agro industri tanaman pangan termasuk peternakan dan perikanan dapat dikelola secara terintegrasi, mulai dari hulu, on farm sampai ke hilir. Maka akan dapat memberikan sumbangan kepada pembangunan ekonomi nasional," terangnya.

Ia melanjutkan, sumbangan itu diwujudkan terutama dalam penyediaan pangan. Hal ini menurutnya menunjukkan bahwa Indonesia masih sebagai negara agraris dan negara maritim.

Selain itu, ia menuturkan bahwa sektor pertanian dalam arti luas termasuk pertanian tanaman pangan, perkebunan, peternakan, perikanan dan kehutanan merupakan sumber pendapatan sekaligus sumber mata pencaharian bagi sebagian besar penduduk Indonesia.

"Karena peran sektor pertanian sebagai lapangan kerja masih tetap dominan," ucapnya.

Baca juga: Struktur Komite Penanganan Covid-19 Dirombak, Ada Menteri BUMN hingga Ketua KADIN

Rosan menambahkan, sektor pertanian juga masih memiliki potensi besar untuk tumbuh karena tingginya permintaan di sektor pangan baik dalam maupun luar negeri.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X