Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Surya Paloh: Hampir 9 Bulan Pandemi Covid-19, Belum Ada Tanda-tanda Wabah Surut

Kompas.com - 11/11/2020, 15:29 WIB
Haryanti Puspa Sari,
Diamanty Meiliana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh mengatakan, pandemi Covid-19 sudah berjalan hampir sembilan bulan di Indonesia.

Namun, belum ada tanda-tanda yang menunjukkan pandemi akan berakhir.

Hal tersebut disampaikan Surya dalam pidato perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) Ke-9 Partai Nasdem secara virtual, Rabu (11/11/2020).

"Hampir Sembilan bulan sudah pandemi berlangsung, belum ada tanda-tanda wabah ini mulai menyurut," kata Surya.

Baca juga: Update Corona di Dunia 11 November: Amerika Akan Mulai Vaksinasi April 2021

Surya mengatakan, pandemi Covid-19 adalah kondisi yang berat dihadapi Indonesia dan negara lain di dunia karena belum pernah terjadi wabah Covid-19 sebelumnya.

Oleh karenanya, menurut Surya, Indonesia menjadi gagap dalam upaya penanganan Covid-19.

"Tidak hanya pemerintah selaku pemegang otoritas kekuasaan negara, kebanyakan rakyat Indonesia pun gagap atas situasi yang ada," ujarnya.

Kendati demikian, Surya mengapresiasi upaya Presiden Jokowi yang mendayagunakan seluruh otoritasnya melalui berbagai kebijakan guna menangani pandemi Covid-19.

Baca juga: Perkembangan Terbaru Vaksin Corona, Munculkan Banyak Harapan

Ia juga mengajak, seluruh elemen masyarakat untuk mendukung seluruh kebijakan pemerintah dan menangani penyebaran Covid-19.

"Saya mengajak pada kita semua untuk memberikan dukungan sepenuhnya atas seluruh policy dan kebijakan yang telah dijalankan pemerintah saat ini maupun ke depan," ucapnya.

Lebih lanjut, Surya juga mengapresiasi dan berterima kasih pada tenaga medis yang menjadi garda terdepan dalam penanganan Covid-19.

"Kemudian, kepada Rakyat Indonesia, saya mengajak kepada anda semua, marilah kita tingkatkan kedisplinan diri kita dalam menghadapi wabah ini," pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sebut Hukum di Negara Ini Karut-marut, Mahfud: Kalau Presiden Mau Bisa Selesai

Sebut Hukum di Negara Ini Karut-marut, Mahfud: Kalau Presiden Mau Bisa Selesai

Nasional
Prabowo Ungkap Indonesia Diminta Turut Bantu Tepi Barat, Bukan Hanya Gaza

Prabowo Ungkap Indonesia Diminta Turut Bantu Tepi Barat, Bukan Hanya Gaza

Nasional
Jemaah Berangkat untuk Jalani Puncak Haji di Arafah Mulai Besok

Jemaah Berangkat untuk Jalani Puncak Haji di Arafah Mulai Besok

Nasional
Bicara soal Kasus Penambangan Emas Liar di Sangihe, Mahfud: Mafia itu Begitu Berkuasa...

Bicara soal Kasus Penambangan Emas Liar di Sangihe, Mahfud: Mafia itu Begitu Berkuasa...

Nasional
Prabowo: RI dan Yordania Siap Kerja Sama Bidang Pertahanan

Prabowo: RI dan Yordania Siap Kerja Sama Bidang Pertahanan

Nasional
Prabowo: Langkah Indonesia Paling Konkret dalam Bantu Gaza

Prabowo: Langkah Indonesia Paling Konkret dalam Bantu Gaza

Nasional
MA Tolak PK Ade Yasin

MA Tolak PK Ade Yasin

Nasional
Singgung Dugaan Kasus Judi dan Narkoba Terkait Sambo, Mahfud: Kalau Diteruskan Ributnya Tak Selesai, Dikira Saya Cari Sensasi

Singgung Dugaan Kasus Judi dan Narkoba Terkait Sambo, Mahfud: Kalau Diteruskan Ributnya Tak Selesai, Dikira Saya Cari Sensasi

Nasional
Kasus Polwan Bakar Suami, KemenPPPA Siap Hadirkan Ahli Kekerasan Berbasis Gender

Kasus Polwan Bakar Suami, KemenPPPA Siap Hadirkan Ahli Kekerasan Berbasis Gender

Nasional
Soal Usung Siapa di Pilkada Jakarta, Nasdem Sebut Anies dan Tokoh Lain Punya Peluang Sama

Soal Usung Siapa di Pilkada Jakarta, Nasdem Sebut Anies dan Tokoh Lain Punya Peluang Sama

Nasional
KPK Ungkap Dugaan Uang Korupsi di DJKA Mengalir sampai BPK

KPK Ungkap Dugaan Uang Korupsi di DJKA Mengalir sampai BPK

Nasional
KemenPPPA Minta Polri Pastikan Polwan Pembakar Suami Didampingi Psikolog Klinis

KemenPPPA Minta Polri Pastikan Polwan Pembakar Suami Didampingi Psikolog Klinis

Nasional
Katering Haji Disebut Bermasalah, Timwas DPR RI: Kami Ingin Memanusiakan Jemaah

Katering Haji Disebut Bermasalah, Timwas DPR RI: Kami Ingin Memanusiakan Jemaah

Nasional
Laporkan Hasil KTT Gaza ke Jokowi, Prabowo Singgung Strategi Jika Gencatan Senjata Tak Terwujud

Laporkan Hasil KTT Gaza ke Jokowi, Prabowo Singgung Strategi Jika Gencatan Senjata Tak Terwujud

Nasional
Prabowo: Afrika Memandang Indonesia sebagai Contoh Negara Berkembang yang Berhasil

Prabowo: Afrika Memandang Indonesia sebagai Contoh Negara Berkembang yang Berhasil

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com