KILAS

Sempat Tak Berdaya, Kondisi Ibu Ini Kembali Stabil Usai Operasi Amputasi dan Katarak

Kompas.com - 09/11/2020, 17:20 WIB
Ilustrasi luka diabetes di kaki Shutterstock/ROOMPHOTOIlustrasi luka diabetes di kaki

KOMPAS.com – Bagi Fitri (31), salah satu pengalaman paling menakutkan dalam hidupnya adalah ketika melihat ibunya Dahlia (54), tak sadarkan diri atau berdaya.

“Waktu itu mama sudah pelo, ngomongnya enggak jelas. Enggak bisa bangun juga sampai pipis aja di tempat, enggak sadar itu basah. Kami semua nangis lihat mama seperti mau sekarat,” kata Fitri, kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Senin (2/11/2020).

Hal tersebut dialami Fitri pada Februari 2018, tepatnya saat Dahlia divonis menderita diabetes dan hipertensi, sehingga harus menjalani operasi amputasi satu ruas jempol kaki kanan.

“Waktu itu ngedrop karena gula darahnya rendah cuma 60 milligram/deciliter (mg/dL). Padahal normalnya 80-160 mg/dL. Mungkin karena shock mengira amputasi berarti dipotong semua kakinya,” kata Fitri.

Baca juga: Harus Pasang Alat Pacu Jantung Permanen Senilai Ratusan Juta, Perempuan Ini Andalkan JKN-KIS

Fitri mengatakan, saat itu jempol kaki kanan ibunya memang harus dioperasi. Keputusan tersebut diambil setelah melalui banyak pertimbangan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berawal dari kedua kaki Dahlia yang bengkak, lalu tiba-tiba pada jempol kaki kanannya terdapat luka yang selalu berair dan bernanah. Melihat hal tersebut, Fitri memutuskan untuk mengoleskan minyak gosok dan mengurut area di sekitar luka ibunya agar nanahnya keluar.

Namun, tindakan Fitri ditentang keluarganya. Fitri pun menuruti saran yang diberi, yaitu menggunakan antiseptik. Sayangnya, hal tersebut justru memperparah luka Dahlia.

“Ternyata waktu pakai antiseptik, luarnya kering tapi dalamnya hancur. Lalu besoknya pas saya cek, ada belatungnya,” kata anak kedua dari empat bersudara tersebut.

Baca juga: Idap Kanker Kelenjar Getah Bening, Ibu asal Pangandaran Ini Manfaatkan JKN-KIS

Fitri pun mengambil langkah cepat dengan memeriksakan ibunya ke Puskesmas Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

Melihat luka Dahlia, dokter di sana langsung memberi rujukan ke Rumah Sakit (RS) Bhakti Mulia, setelah sebelumnya membersihkan lukanya menggunakan natrium klorida (NaCl).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaksa Didesak Ajukan Kasasi atas Pemotongan Hukuman Pinangki

Jaksa Didesak Ajukan Kasasi atas Pemotongan Hukuman Pinangki

Nasional
Di Sidang MK, Airlangga Klaim UU Cipta Kerja Lalui Tahapan Sesuai Perundang-undangan

Di Sidang MK, Airlangga Klaim UU Cipta Kerja Lalui Tahapan Sesuai Perundang-undangan

Nasional
Satgas Covid-19: Jangan Ambil Risiko, Tak Boleh Lalai Terapkan Protokol Kesehatan

Satgas Covid-19: Jangan Ambil Risiko, Tak Boleh Lalai Terapkan Protokol Kesehatan

Nasional
Kemlu Singapura Tak Beri Izin Penjemputan Langsung Adelin Lis

Kemlu Singapura Tak Beri Izin Penjemputan Langsung Adelin Lis

Nasional
Muhadjir Sebut Hampir 60 Persen Ibu Hamil di RSKIA Bandung Idap Covid-19

Muhadjir Sebut Hampir 60 Persen Ibu Hamil di RSKIA Bandung Idap Covid-19

Nasional
Ngotot Kembangkan Vaksin Nusantara, Terawan: Saya Tak Butuh Anggaran Negara

Ngotot Kembangkan Vaksin Nusantara, Terawan: Saya Tak Butuh Anggaran Negara

Nasional
Disebut Sebarkan Informasi Hoaks soal Hasil TWK oleh ICW, Ini Kata KPK

Disebut Sebarkan Informasi Hoaks soal Hasil TWK oleh ICW, Ini Kata KPK

Nasional
Hukuman Jaksa Pinangki Dipangkas, Pakar Hukum: Ini Keputusan Tidak Logis

Hukuman Jaksa Pinangki Dipangkas, Pakar Hukum: Ini Keputusan Tidak Logis

Nasional
Penuhi Panggilan Komnas HAM, KPK Hanya Diwakili Nurul Ghufron

Penuhi Panggilan Komnas HAM, KPK Hanya Diwakili Nurul Ghufron

Nasional
Pengamat: Panglima TNI Berikutnya Harus Bisa Sinergi dengan Prabowo Subianto untuk Memodernisasi Alutsista

Pengamat: Panglima TNI Berikutnya Harus Bisa Sinergi dengan Prabowo Subianto untuk Memodernisasi Alutsista

Nasional
Saat Varian Alpha, Beta, dan Delta Pertama Kali Masuk ke Indonesia...

Saat Varian Alpha, Beta, dan Delta Pertama Kali Masuk ke Indonesia...

Nasional
Buka Rakor BPSDM, Mendes PDTT Minta Jajarannya Pahami Isu Strategis

Buka Rakor BPSDM, Mendes PDTT Minta Jajarannya Pahami Isu Strategis

Nasional
Rizieq: Saya Tak Pernah Sebut Diri Imam Besar, Itu Tanda Cinta dari Umat

Rizieq: Saya Tak Pernah Sebut Diri Imam Besar, Itu Tanda Cinta dari Umat

Nasional
Di Sidang MK, Airlangga Sebut Hak Konstitusional Pemohon Tak Dikurangi dengan Berlakunya UU Cipta Kerja

Di Sidang MK, Airlangga Sebut Hak Konstitusional Pemohon Tak Dikurangi dengan Berlakunya UU Cipta Kerja

Nasional
Kasus Covid-19 Melonjak, Menaker Minta Perusahaan Utamakan Keselamatan Pekerja

Kasus Covid-19 Melonjak, Menaker Minta Perusahaan Utamakan Keselamatan Pekerja

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X