Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 05/11/2020, 19:40 WIB

KOMPAS.com - United Nations Children's Fund (UNICEF) Communications Development Specialist, Rizky Ika Syafitri menerangkan, apabila ketakutan dimanfaatkan dengan benar, bisa mengarahkan ke arah perilaku yang lebih baik.

"Pasalnya, jika tidak diolah dengan baik, ketakutan hanya akan jadi ketakutan saja, tidak menjadi aset untuk mengolah perubahan perilaku,"ujarnya.

Hal itu ia sampaikan dalam acara Dialog Produktif yang diselenggarakan Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), Rabu (04/11/2020).

Menurut Rizky, memanfaatkan ketakutan agar bisa menjadi perilaku baik itu telah dibuktikan  survei AC Nielsen bekerjasama dengan UNICEF.

Baca juga: 8 Bulan Pandemi, Persentase Kasus Kematian Covid-19 di RI Masih di Atas Dunia

"Survei menunjukkan, 69,6 persen responden di 6 kota besar di Indonesia mengaitkan Covid-19 dengan aspek negatif," kata Rizky seperti dimuat Covid19.go.id.

Adapun aspek negatif yang dimaksud Rizky seperti, berbahaya, menular, darurat, mematikan, menakutkan, khawatir, wabah, pandemi, dan penyakit.

"Dari survei itu, mayoritas responden yang mengasosiasikan Covid-19 dengan aspek negatif, bisa mengarahkan perilaku untuk bertindak positif dalam mencegah penularannya," ujarnya.

Rizky menuturkan, perilaku positif itu dilakukan masyarakat dengan memakai masker, menjaga jarak aman, dan mencuci tangan (3M) sesuai rekomendasi dari para ahli dan dokter.

Baca juga: Gelar Pembelajaran Tatap Muka, Salatiga Tunggu Kasus Covid-19 Melandai

"Hal itu dibuktikan dengan survei yang menunjukkan 31,5 persen dari seluruh responden melakukan seluruh perilaku 3M secara disiplin," kata Rizky.

Kemudian, sambung Rizky, 36 persen dari total jumlah responden melakukan dua dari perilaku 3M. Sementara itu, 23,2 persen masyarakat melakukan 1 dari perilaku 3M.

"Sedangkan responden yang sama sekali tidak patuh melakukan 3M hanya 9,3 persen," kata Rizky.

Baca juga: Satgas: Jangan Sampai Indonesia Alami Gelombang Kedua Covid-19

Dalam acara tersebut, Rizky juga mengungkapkan, 71 persen responden berpikir penularan Covid-19 melalui orang batuk dan bersin.

"Hanya 23 hingga 25 persen responden yang menyebutkan penularan Covid-19 melalui berbicara dan bernafas," kata Rizky.

Rizky menegaskan, untuk mengedukasi masyarakat mengenai pentingnya perubahan perilaku ini, perlu media penyaluran yang tepat.

"Sumber informasi yang paling dipercayai masyarakat mengenai Covid-19 ini adalah media massa televisi, kemudian diikuti koran, radio, media sosial, WhatsApp Group, pemberitaan media online, dan situs internet," paparnya.

Baca juga: Kemensos Anggarkan Rp 87 Triliun untuk Bansos Covid-19

Rizky menambahkan, tokoh masyarakat dan tokoh agama masih didengarkan oleh masyarakat dalam penyampaian informasi mengenai Covid-19 ini.

Oleh karenanya, untuk penanganan Covid-19 masyarakat harus mengakses sumber-sumber yang bisa dipertanggungjawabkan.

"Untuk informasi Covid-19 sudah ada website, covid19.go.id yang di dalamnya terdapat fitur hoaks buster untuk memastikan informasi tersebut benar atau hoaks.” ujar Rizky.

Pada kesempatan yang sama, Konsultan UNICEF, Risang Rimbatmaja menuturkan, jika dianalisa secara individual, 47 persen masyarakat telah menerapkan perilaku jaga jarak.

Baca juga: BNPB Minta Depok Segera Isolasi OTG Covid-19 di Lokasi Khusus

"Tak hanya itu, 71 persen memakai masker, dan 72 persen sudah mencuci tangan," ujar Risang.

Menurut Risang, khusus untuk jaga jarak, ternyata ada aspek norma sosial yang berperan di dalamnya.

"Peran tersebut misalnya merasa tidak enak menjauh dari orang lain atau berpikir bahwa semua orang juga tidak menjaga jarak," ujar Risang.

Risang juga mengatakan, konsep kesalahan persepsi orang yang kelihatan sehat, dianggap tidak bisa menularkan penyakit juga jadi faktor rendahnya penerapan perilaku menjaga jarak.

Baca juga: BNPB: Waspada, Wilayah Sulawesi Berpotensi Dilanda La Nina

“Kelihatannya konsep Orang Tanpa Gejala (OTG) masih belum betul-betul berada di benak masyarakat,” jelas Risang Rimbatmaja.

Untuk itu, masyarakat perlu mengetahui konsep OTG agar lebih disiplin dalam melakukan gerakan pencegahan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.