Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Anggota Komisi I: Klaim Trump Menang Pilpres AS Dapat Timbulkan Ketegangan Politik

Kompas.com - 05/11/2020, 11:52 WIB
Tsarina Maharani,
Kristian Erdianto

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi I DPR Willy Aditya mengatakan, klaim dini Presiden Donald Trump memenangkan Pemilihan Presiden Amerika Serikat (AS) dapat menimbulkan ketegangan politik.

Apalagi, menurut Willy, klaim itu dibarengi dengan tudingan bahwa ada kecurangan dalam pelaksanaan Pilpres AS.

"Klaim kemenangan yang terlalu dini dari seorang kandidat akan membuat ketegangan politik. Semestinya Trump tetap bersandar pada aturan-aturan yang telah ditetapkan," kata Willy dalam keterangan pers, Kamis (5/11/2020).

Baca juga: Hasil Pilpres AS 2020 Trump vs Biden

Willy mengatakan, klaim kemenangan Trump ini melanggar tradisi Pilpres AS. Trump diketahui berjanji akan membawa proses pemilu ini ke Mahkamah Agung AS.

"Trump mempermasalahkan penghitungan suara yang berasal dari surat suara yang dikirim melalui pos. Padahal pengadilan AS sendiri sudah memerintahkan untuk memastikan legalitas surat suara pos dan menghitungnya secara hati-hati sesuai aturan. Klaim kemenangan terlalu dini ini melanggar kebiasaan, dan bisa bahaya," tutur Willy.

Baca juga: Update Pilpres AS: Trump Mengaku Dicurangi, Biden Semakin Unggul

Politisi Partai Nasdem itu berpendapat sikap Trump sangat ceroboh. Selain itu, Willy menilai Trump juga seolah tidak mampu menerima hasil pilihan rakyat AS.

"Klaim Trump adalah langkah politik spontan yang melihat dinamika hasil pilpres berkebalikan dari harapannya. Namun sebagai negarawan tindakan demikian akan membuat keresahan," ucapnya.

Saat ini penghitungan suara belum selesai. Trump dan capres Partai Demokrat Joe Biden bersaing ketat untuk mendapatkan 270 dari 538 electoral college untuk duduk di kursi kepresidenan.

Baca juga: Pilpres AS: Biden Ungguli Penghitungan Sementara Suara, Trump Kirim Serangkaian Tuntutan Hukum

Willy menegaskan Indonesia akan menghormati apapun hasil Pilpres AS. Menurutnya, hasil Pilpres AS tidak akan berdampak langsung terhadap kebijakan politik luar negeri Indonesia yang bebas-aktif.

Namun, ia berharap kerja sama Indonesia-AS dapat terus dibangun atas dasar saling menghormati dan kemanfaatan bersama.

"Sebagai bangsa berdaulat, Indonesia tentu tidak terpengaruh dengan apapun hasil pemilu di Amerika. Landasan politik luar negeri yang bebas aktif sudah sangat cukup untuk menjadi dasar bagi kita untuk membangun atau tidak membangun kerja sama dengan negara lain," kata Willy.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal 27 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 27 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Wakil Ketua KPK Dinilai Punya Motif Buruk Laporkan Anggota Dewas

Wakil Ketua KPK Dinilai Punya Motif Buruk Laporkan Anggota Dewas

Nasional
Jokowi Ungkap Kematian akibat Stroke, Jantung dan Kanker di RI Capai Ratusan Ribu Kasus Per Tahun

Jokowi Ungkap Kematian akibat Stroke, Jantung dan Kanker di RI Capai Ratusan Ribu Kasus Per Tahun

Nasional
Temui Jokowi, Prabowo dan Gibran Tinggalkan Istana Setelah 2 Jam

Temui Jokowi, Prabowo dan Gibran Tinggalkan Istana Setelah 2 Jam

Nasional
AJI Nilai Sejumlah Pasal dalam Draf Revisi UU Penyiaran Ancam Kebebasan Pers

AJI Nilai Sejumlah Pasal dalam Draf Revisi UU Penyiaran Ancam Kebebasan Pers

Nasional
Ketua KPK Sebut Langkah Nurul Ghufron Laporkan Anggota Dewas Sikap Pribadi

Ketua KPK Sebut Langkah Nurul Ghufron Laporkan Anggota Dewas Sikap Pribadi

Nasional
Daftar Hari Besar Nasional dan Internasional Mei 2024

Daftar Hari Besar Nasional dan Internasional Mei 2024

Nasional
AHY Wanti-wanti Pembentukan Koalisi Jangan Hanya Besar Namun Keropos

AHY Wanti-wanti Pembentukan Koalisi Jangan Hanya Besar Namun Keropos

Nasional
Prabowo Presiden Terpilih, AHY: Kami Imbau Semua Terima Hasil, Semangat Rekonsiliasi

Prabowo Presiden Terpilih, AHY: Kami Imbau Semua Terima Hasil, Semangat Rekonsiliasi

Nasional
Prabowo: Jangan Jadi Pemimpin kalau Tak Kuat Diserang, Duduk di Rumah Nonton TV Saja

Prabowo: Jangan Jadi Pemimpin kalau Tak Kuat Diserang, Duduk di Rumah Nonton TV Saja

Nasional
Dewas Akan Sidangkan Dugaan Pelanggaran Etik Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron 2 Mei

Dewas Akan Sidangkan Dugaan Pelanggaran Etik Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron 2 Mei

Nasional
Prabowo-Gibran Tiba di Istana untuk Bertemu Jokowi

Prabowo-Gibran Tiba di Istana untuk Bertemu Jokowi

Nasional
AHY Sebut Lahan 2.086 Hektare di IKN Belum 'Clear', Masih Dihuni Warga

AHY Sebut Lahan 2.086 Hektare di IKN Belum "Clear", Masih Dihuni Warga

Nasional
Tak Persoalkan PKB Ingin Kerja Sama dengan Prabowo, PKS: Kita Enggak Jauh-jauh

Tak Persoalkan PKB Ingin Kerja Sama dengan Prabowo, PKS: Kita Enggak Jauh-jauh

Nasional
Bapanas Prediksi Harga Bawang Merah Normal 30-40 Hari ke Depan

Bapanas Prediksi Harga Bawang Merah Normal 30-40 Hari ke Depan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com