Kompas.com - 05/11/2020, 08:00 WIB
Ilustrasi deteksi kanker payudara ShutterstockIlustrasi deteksi kanker payudara

KOMPAS.com – Sekitar April 2019 lalu, Marda (22) sedang berbaring santai di kasur kamar kosnya. Saat asik menggulirkan lini masa Instagram, sebuah unggahan mengenai gerakan Pemeriksaan Payudara Sendiri (Sadari) menarik perhatiannya.

Gerakan itu bertujuan mengajak perempuan menggunakan tangan dan penglihatannya untuk memeriksa apakah ada perubahan fisik pada payudaranya.

Tertarik dengan hal itu, Marda pun mencobanya sembari berbaring. Hasilnya, dia merasakan ada sesuatu yang berbeda dengan tubuhnya.

Tak mau menunggu lama, esok harinya dia langsung memeriksakannya ke puskesmas di daerah Ngoresan, Jebres, Surakarta.

“Waktu di puskesmas, petugasnya bilang kalau ini butuh kayak semacam rontgen di rumah sakit (rs) besar. Jadi, perlu dirujuk,” ujarnya kepada Kompas.com melalui telepon, Senin (2/11/2020).

Baca juga: Waspadai, Benjolan di Ketiak Saat Haid Bisa Jadi Kanker Payudara

Pada saat itu juga, pihak puskesmas langsung menjadwalkan Marda untuk konsultasi ke RS dr. Oen Surakarta beberapa hari berikutnya.

Di RS dr. Oen, dokter meminta Marda menjalani dua kali tes darah dan rontgen khusus. Meski dokter belum bicara banyak, dia merasa dokter sudah tahu kalau dia perlu dioperasi.

“Di situ dikasih tahu udah ada benjolan, terus besoknya disuruh kontrol dan mengikuti prosedur, kayak tes darah dan rontgen khusus,” ungkapnya yang saat itu masih menjadi mahasiswi salah satu perguruan tinggi di Surakarta.

Setelah melalui beberapa tahapan tersebut, akhirnya dia didiagnosis menderita fibroadenoma atau fibroadenoma mammae (Fam). Penyakit ini merupakan salah satu jenis tumor jinak yang sering dialami wanita berusia antara 15-35 tahun.

“Itu sederhananya semacam tumor payudara jinak. Kayak butuh operasi sesar untuk pengangkatan tumornya,” tuturnya

Baca juga: Gejala Awal Kanker Payudara Selain Benjolan

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Reshuffle Jangan Politik Dagang Sapi Lagi, Ini Sudah Periode Kedua...'

"Reshuffle Jangan Politik Dagang Sapi Lagi, Ini Sudah Periode Kedua..."

Nasional
Akhir Polemik Kewarganegaraan Orient Riwu, Diskualifikasi hingga Pemungutan Suara Ulang

Akhir Polemik Kewarganegaraan Orient Riwu, Diskualifikasi hingga Pemungutan Suara Ulang

Nasional
Satgas: Jika Penuhi Kriteria BPOM, Pemerintah Akan Dukung Vaksin Nusantara

Satgas: Jika Penuhi Kriteria BPOM, Pemerintah Akan Dukung Vaksin Nusantara

Nasional
Satgas: Kasus Covid-19 Dunia Naik 9 Persen, Salah Satunya Dipengaruhi Lonjakan di India

Satgas: Kasus Covid-19 Dunia Naik 9 Persen, Salah Satunya Dipengaruhi Lonjakan di India

Nasional
Perwakilan Arsitek dan Organisasi Profesi Konstruksi Minta Pembangunan Ibu Kota Negara Tak Tergesa-gesa

Perwakilan Arsitek dan Organisasi Profesi Konstruksi Minta Pembangunan Ibu Kota Negara Tak Tergesa-gesa

Nasional
Satgas: Pengembangan Vaksin Merah Putih Tetap Berjalan meski Kemenristek Dilebur

Satgas: Pengembangan Vaksin Merah Putih Tetap Berjalan meski Kemenristek Dilebur

Nasional
Merespons Pernyataan Ganjar, Satgas Tegaskan Larangan Mudik Berlaku 6-17 Mei

Merespons Pernyataan Ganjar, Satgas Tegaskan Larangan Mudik Berlaku 6-17 Mei

Nasional
KRI Tanjung Kambani-971 Distribusikan Bantuan untuk Korban Bencana di NTT

KRI Tanjung Kambani-971 Distribusikan Bantuan untuk Korban Bencana di NTT

Nasional
Konstruksi Perkara Dugaan Suap yang Menjerat Anggota dan Eks Anggota DPRD Jabar

Konstruksi Perkara Dugaan Suap yang Menjerat Anggota dan Eks Anggota DPRD Jabar

Nasional
[POPULER NASIONAL] Relawan Uji Klinis Vaksin Nusantara Alami Kejadian Tak Diinginkan | Penyuntikan Vaksin Nusantara di RSPAD Tak Berkaitan dengan BPOM

[POPULER NASIONAL] Relawan Uji Klinis Vaksin Nusantara Alami Kejadian Tak Diinginkan | Penyuntikan Vaksin Nusantara di RSPAD Tak Berkaitan dengan BPOM

Nasional
Panglima TNI: Dharma Pertiwi Turut Berpartisipasi dalam Pembangunan Nasional

Panglima TNI: Dharma Pertiwi Turut Berpartisipasi dalam Pembangunan Nasional

Nasional
Kalapas Gunung Sindur: Napi Teroris Awalnya Hormat Bendera Saja Tidak Mau

Kalapas Gunung Sindur: Napi Teroris Awalnya Hormat Bendera Saja Tidak Mau

Nasional
Dua Tersangka Kasus Korupsi di Bakamla Segera Disidang

Dua Tersangka Kasus Korupsi di Bakamla Segera Disidang

Nasional
Korupsi BPJS Ketenagakerjaan, Kejagung Periksa Deputi Direktur Manajemen Risiko Investasi

Korupsi BPJS Ketenagakerjaan, Kejagung Periksa Deputi Direktur Manajemen Risiko Investasi

Nasional
Didakwa Terima Suap Rp 25,7 Miliar, Edhy Prabowo: Saya Tak Bersalah

Didakwa Terima Suap Rp 25,7 Miliar, Edhy Prabowo: Saya Tak Bersalah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X