Yasonna Sebut Penegakan Hukum Seimbang dengan Perlindungan HAM Penting Saat Pandemi

Kompas.com - 26/10/2020, 13:20 WIB
Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly mengikuti rapat kerja bersama Komisi III DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (22/6/2020). Raker tersebut membahas persiapan kenormalan baru di lembaga pemasyarakatan (LP) dan Imigrasi. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/hp. ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARIMenteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly mengikuti rapat kerja bersama Komisi III DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (22/6/2020). Raker tersebut membahas persiapan kenormalan baru di lembaga pemasyarakatan (LP) dan Imigrasi. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/hp.
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly menekankan pentingnya keseimbangan antara penegakan hukum dan perlindungan hak asasi manusia di tengah masa pandemi Covid-19.

Ia mengatakan, di tengah masa pandemi, kegiatan penegakan hukum dan perlindungan HAM tersebut juga mesti dilakukan secara lebih responsif dan inklusif.

"Pada masa pandemi seperti sekarang, baik penegakan hukum maupun perlindungan HAM memang harus lebih responsif serta inklusif. Pendekatan yang lebih seimbang dan rencana kerja strategis sangatlah penting, di level nasional sampai global," kata Yasonna dalam acara Conference on Law and Human Rights 2020, Senin (26/10/2020).

Baca juga: Bawaslu Ungkap Persoalan Ketegasan Aparat Hukum Bubarkan Kerumunan Kampanye

Yasonna menuturkan, kondisi pandemi Covid-19 memang telah merenggut beberapa hak mendasar masyarakat seperti hak untuk berpergian dan hak untuk berkumpul.

Namun, Yasonna mengingatkan, perlindungan HAM harus tetap dilakukan, khususnya kepada kelompok-kelompok rentan. Antara lain, masyarakat miskin, perempuan, anak-anak, dan kelompok marjinal.

Untuk itu, kata Yasonna, Kemenkumham pun akan terus menyediakan layanan yang adil, efektif, dan non-diskriminatif bagi semua orang, khususnya kelompok rentan.

"Kemenkumham sendiri telah meluncurkan layanan Access to Justice, di mana kami memberikan bantuan hukum cuma-cuma terhadap mereka yang tidak bisa membayar pengacara demi mendapatkan keadilan," ujar Yasonna.

Baca juga: Yasonna Laoly Berikan Remisi 17 Agustus kepada 119.175 Narapidana

Yasonna menambahkan, pendekatan yang seimbang tersebut membutuhkan kerja sama kuat dari semua pemangku kepentingan yakni pemerintah dan masyarakat global.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X