Pusat Keramaian Sumedang Dipantau CCTV, Warga Tak Pakai Masker Langsung Ditindak

Kompas.com - 24/10/2020, 17:55 WIB
CCTV terpasang di pusat keramaian Sumedang untuk memantau warga dalam menjalankan protokol kesehatan. Salah satunya terpasang di kawasan Griya Plaza Sumedang. KOMPAS.COM/AAM AMINULLAHCCTV terpasang di pusat keramaian Sumedang untuk memantau warga dalam menjalankan protokol kesehatan. Salah satunya terpasang di kawasan Griya Plaza Sumedang.

SUMEDANG, KOMPAS.com - Lima titik pusat keramaian di wilayah Kabupaten Sumedang, Jawa Barat dipantau CCTV. Adanya CCTV tersebut dikhususkan untuk memantau warga agar disiplin menjalankan protokol kesehatan.

Jika tertangkap CCTV tidak memakai masker, misalnya, warga akan langsung didatangi petugas Satpol PP atau tim Gugus Tugas Covid-19 Sumedang.

Bupati Sumedang H Dony Ahmad Munir mengatakan, saat ini CCTV tersebut sudah terpasang di lima titik keramaian di wilayah Sumedang kota.

Meliputi, di Alun-alun dan Masjid Agung Sumedang, Alun-alun Tegalkalong, Taman Endog, Bundaran Binokasih, dan di kawasan Griya Plaza Sumedang.

"Jika terlihat ada kerumunan, tidak menjaga jarak, dan warga tidak pakai masker, akan langsung didatangi petugas Satpol PP atau petugas Gugus Tugas," ujar Dony kepada Kompas.com, saat meninjau kawasan agrowisata perkebunan teh Disbun di Kecamatan Wado, Jumat (23/10/2020).

Baca juga: Ditegur Tak Pakai Masker, Pelajar SMA Maki Polisi dan Sebut Corona adalah Konspirasi

Dony menuturkan, keberadaan CCTV tersebut dipantau khusus oleh tim pemantau di ruang kontrol khusus.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nantinya, jika terdapat pelanggar protokol kesehatan akan langsung dikoordinasikan dengan petugas di lapangan.

Tujuannya, kata Dony, supaya kedisiplinan warga dalam menjalankan protokol kesehatan di tempat keramaian dapat terus meningkat.

"Jika ada pelanggar tentunya akan disanksi sesuai dengan Perbup Nomor 74 Tahun 2020 tentang Protokol Kesehatan," tutur Dony.

Baca juga: Pjs Bupati Bubarkan Sekelompok Warga yang Tak Pakai Masker Saat Senam

Masih banyak warga langgar protokol kesehatan

Dony menyebutkan, sejak Perbup Nomor 74 Tahun 2020 ini dikeluarkan tercatat 13.090 pelanggar protokol kesehatan di pusat keramaian.

Hari ini saja, tercatat masih ada 49 warga yang melanggar protokol kesehatan di pusat keramaian.

"Keberadaan CCTV ini untuk membantu petugas dalam mendisiplinkan warga Sumedang dalam menjalankan protokol kesehatan pencegahan Covid-19," sebut Dony.

Dony menambahkan, keberadaan CCTV di lima titik pusat keramaian ini merupakan bantuan CSR dari Bank BJB sebesar Rp 298 juta.

"Terima kasih kepada bank bjb yang sudah peduli, membantu pemerintah dalam upaya menanggulangi penyebaran Covid-19 di Sumedang," kata Dony.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Upaya Pemerintah Hindari Gelombang Baru Penularan Covid-19

Ini Upaya Pemerintah Hindari Gelombang Baru Penularan Covid-19

Nasional
Airlangga: Presiden Jokowi Minta Serapan Dana DAU/DAK untuk Penanganan Covid-19 Terus Dipantau

Airlangga: Presiden Jokowi Minta Serapan Dana DAU/DAK untuk Penanganan Covid-19 Terus Dipantau

Nasional
Soal Judicial Review AD/ART, Waketum Demokrat: Teror di Siang Bolong

Soal Judicial Review AD/ART, Waketum Demokrat: Teror di Siang Bolong

Nasional
Saksi Sebut Azis Syamsuddin Bertemu dengan Stepanus Robin di Tegal

Saksi Sebut Azis Syamsuddin Bertemu dengan Stepanus Robin di Tegal

Nasional
Deteksi Covid-19 Terkait Belajar Tatap Muka Terbatas Akan Dilakukan secara Aktif

Deteksi Covid-19 Terkait Belajar Tatap Muka Terbatas Akan Dilakukan secara Aktif

Nasional
Kemenkes Sebut Varian Corona R.1 Belum Ada di Indonesia

Kemenkes Sebut Varian Corona R.1 Belum Ada di Indonesia

Nasional
Kasus Korupsi Asabri, Kejagung Periksa 11 Saksi

Kasus Korupsi Asabri, Kejagung Periksa 11 Saksi

Nasional
Hasil Survei Sebut Kepuasan Publik terhadap Kinerja Jokowi Turun, Ini Respons Istana

Hasil Survei Sebut Kepuasan Publik terhadap Kinerja Jokowi Turun, Ini Respons Istana

Nasional
Nadiem Khawatir Anak-anak Makin Lama Lakukan Pembelajaran Jarak Jauh

Nadiem Khawatir Anak-anak Makin Lama Lakukan Pembelajaran Jarak Jauh

Nasional
Luhut: Mobilitas Warga di Sektor Ritel dan Wisata Naik Meski Dilakukan Ganjil-Genap

Luhut: Mobilitas Warga di Sektor Ritel dan Wisata Naik Meski Dilakukan Ganjil-Genap

Nasional
Pemerintah Usulkan Pileg dan Pilpres 2024 Digelar 15 Mei, Ini Alasan Mahfud MD

Pemerintah Usulkan Pileg dan Pilpres 2024 Digelar 15 Mei, Ini Alasan Mahfud MD

Nasional
Luhut: Sekarang Tes Covid-19 Itu 170.000 Per Hari, Sudah Cukup Oke

Luhut: Sekarang Tes Covid-19 Itu 170.000 Per Hari, Sudah Cukup Oke

Nasional
Sekjen PAN Akui Perlu Ada Perbaikan Kinerja Anggota Parpol dan DPR

Sekjen PAN Akui Perlu Ada Perbaikan Kinerja Anggota Parpol dan DPR

Nasional
Menkes Sebut Hoaks Kabar Ribuan Lebih Sekolah PTM Jadi Klaster Covid-19

Menkes Sebut Hoaks Kabar Ribuan Lebih Sekolah PTM Jadi Klaster Covid-19

Nasional
PPKM di Luar Jawa-Bali Masih Berlaku Sampai 4 Oktober 2021

PPKM di Luar Jawa-Bali Masih Berlaku Sampai 4 Oktober 2021

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.