Jokowi: Industrialisasi Hutan Masih Jadi Sektor Ekonomi Paling Penting

Kompas.com - 23/10/2020, 21:10 WIB
Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato untuk ditayangkan dalam Sidang Majelis Umum ke-75 PBB secara virtual di Istana Bogor, Jawa Barat, Rabu (23/9/2020). Dalam pidatonya Presiden Joko Widodo mengajak pemimpin dunia untuk bersatu dan bekerja sama dalam menghadapi pandemi Covid-19. ANTARA FOTO/HO/KEMENLUPresiden Joko Widodo menyampaikan pidato untuk ditayangkan dalam Sidang Majelis Umum ke-75 PBB secara virtual di Istana Bogor, Jawa Barat, Rabu (23/9/2020). Dalam pidatonya Presiden Joko Widodo mengajak pemimpin dunia untuk bersatu dan bekerja sama dalam menghadapi pandemi Covid-19.
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menegaskan, industri dari hasil hutan masih menjadi sektor ekonomi yang paling penting bagi Indonesia.

Hal itu disampaikan Jokowi dalam Rapat Senat Terbuka Dies Natalis ke-57 Fakultas Kehutanan Universitas Gajah Mada, Jumat (23/10/2020).

"Dalam kenyataannya, agrarisasi dan industrialisasi berbasis hutan masih merupakan sektor ekonomi yang paling penting," kata Jokowi saat membuka acara itu secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor.

Baca juga: Jokowi Ingin Fakultas Kehutanan UGM Kembangkan Inovasi, di Antaranya Precision Forestry

Jokowi mencontohkan banyak industri yang memanfaatkan hasil hutan seperti industri kertas, krayon, minyak sawit, dan lain-lain.

Banyak pula petani yang memanfaatkan hutan untuk memperluas lahan pertanian dan peternakan.

Namun, Jokowi menyebut pada hari ini konsep agrarisasi dan industrialisasi tersebut sering dikontradiksikan dengan konsep hutan sebagai basis sumber air bersih, oksigen, dan biodiversitas.

Kontradiksi ini pun justru datang dari masyarakat pasca industri atau mereka yang menikmati hasil dari hutan.

Oleh karena itu, Jokowi meminta almamaternya untuk mencari titik temu antara dua kepentingan yang sering dianggap bertolak belakang ini.

"Saya menghadapkan Fakultas Kehutanan UGM untuk mencarikan titik temu, mencarikan jembatan. Ini tugas untuk dipelajari dan dikembangkan konsep baru ala UGM," ujar Jokowi.


Baca juga: Istana: UU Cipta Kerja Bisa Diakses Publik Setelah Diteken Jokowi
Ia menyebut, salah satu yang patut diperhitungkan adalah mengembangkan precision forestry, sebuah teknologi yang mampu menghitung secara cermat dan tepat dengan penggunaan teknologi digital dan komputasi.

"Dengan pengembangan teknologi ini, semangat gabungan antara penggunaan hutan dalam konsep agraris dan industrial tanpa mengorbankan pasca industri, bisa kita kembangkan," ucap Jokowi.

"Saya yakin Fakultas Kehutanan UGM mampu mengembangkan inovasi-inovasi di era disrupsi sekarang ini dan membajak disrupsi untuk lompatan kemajuan perhutanan Indonesia," kata dia. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X