Kompas.com - 22/10/2020, 18:17 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Bidang Data dan Teknologi Informasi Satgas Penanganan Covid-19 Dewi Nur Aisyah mengungkapkan ada hubungan signifikan antara libur panjang dan jumlah penambahan kasus harian maupun mingguan Covid-19.

Hal itu terlihat dari dua kali periode libur panjang yang terjadi pada tujuh bulan pandemi Covid-19 di Indonesia.

"Kita belajar dari pengalaman lalu-lalu di mana kita juga sudah hadapi beberapa kali liburan," ujar Dewi dalam talkshow daring yang ditayangkan di kanal YouTube resmi BNPB, Kamis (22/10/2020).

Baca juga: Satgas: Mobilitas Penduduk Saat Libur Panjang Berdampak pada Peningkatan Kasus

Dia menjelaskan, pada libur panjang ada potensi mobilitas masyarakat yang meningkat. Dari kondisi itu, berlanjut pada kemungkinan kerumunan masyarakat.

"Dalam kerumunan kita khawatir ada yang tak patuh dengan protokol kesehatan hingga penularan Covid-19 meningkat," ungkap Dewi.

Dia lantas menggambarkan kondisi penularan Covid-19 yang meningkat setelah libur panjang.

Pertama, pada libur panjang Idul Fitri 22-25 Mei 2020 lalu.

Usai periode libur panjang itu, Satgas Covid-19 mencatat kenaikan kasus penularan pada 6-28 Juni 2020.

"Pertama, kita lihat jumlah rata-rata kasus harian per pekan. Di akhir Mei rata-rata kasus hariannya 600. Kemudian pekan pertama Juni 674," jelas Dewi.

"Pekan kedua Juni kemudian langsung naik di angka 1.013. Kemudian naik lagi di angka 1.088 lalu di angka 1.159. Jadi naik terus," lanjutnya.

Baca juga: Kata Wagub DKI, Rumah adalah Tempat Terbaik untuk Isi Libur Panjang

Kemudian, Dewi mengungkapkan kondisi penambahan kasus Covid-19 secara mingguan setelah libur panjang Idul Fitri.

Semula, kata dia, di pekan terakhir Mei ada 4.202 penambahan kasus Covid-19 dalam sepekan.

Lalu, pekan pertama Juni kasus mingguan naik tetapi belum signifikan.

"Tiba-tiba di pekan kedua Juni naik dari 4.200 kasus ke 7.091 kasus. Kalau kita lihat bahkan di akhir Juni ada 8.119 kasus," ungkap Dewi.

"Kurang lebih terjadi kenaikan yang cukup signifikan. Ini kurang lebih 69 persen sampai 93 persen dari akhir Mei ke pekan kedua Juni hingga pekan keempat Juni," lanjutnya.

Lebih lanjut, Dewi pun mengungkapkan dampak dari libur panjang periode kedua, yakni saat HUT ke-73 RI pada 17 Agustus dan dilanjutkan libur panjang dalam rangka Idul Adha.

Baca juga: Libur Panjang, Warga Solo di Perantauan Diimbau Tak Mudik

"Setelah masa liburan itu, terjadi kenaikan hingga 118 persen. Ini lebih tinggi dari periode pertama tadi yang maksimal naik sebanyak 69 persen," tutur Dewi.

Selain itu, masa libur panjang kedua tersebut juga menyebabkan kenaikan absolut sebesar 3,9 persen untuk positivity rate.

Rinciannya, kata Dewi, angka kumulatif penularan Covid-19 secara mingguan setelah libur panjang pada Agustus naik dari 13.986 kasus menjadi 22.000 kasus pada pekan pertama September.

Pada pekan kedua September, kasus kumulatif naik menjadi 24.000.

Di pekan ketiga September, kasus kumulatif kembali naik menjadi 26.000.

Baca juga: Wali Kota Tangerang Khawatir Kasus Covid-19 Meningkat Setelah Libur Panjang Akhir Oktober

"Pekan keempat September bahkan naik lagi menjadi 30.000 kasus. Jadi libur panjang pada Agustus ini lebih lama efeknya dan peningkatan cukup signifikan," ungkap Dewi.

"Kemudian, kalau kita lihat rata-rata (penambahan) kasus harian juga terus meningkat. Pada Mei masih 600an kasus, Agustus sekitar 1.900-an hingga 2.000an. September naik lagi menjadi 3.100 - 3.400-an kasus dalam sehari," lanjutnya.

Pada pekan keempat September, tambah Dewi, rata-rata penambahan kasus harian bahkan bisa mencapai 4.362 kasus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.