KILAS

Perkuat Ketahanan Sosial KPM Selama Pandemi, Kemensos Kembali Salurkan BSB

Kompas.com - 21/10/2020, 21:32 WIB


Kemensos melakukan pengecekan stok beras bansos BSB di gudang BULOG di wilayah Jawa Barat untuk disalurkan kepada KPM-PKH, Rabu (21/10/2020).DOK. YouTube Kompas.com Kemensos melakukan pengecekan stok beras bansos BSB di gudang BULOG di wilayah Jawa Barat untuk disalurkan kepada KPM-PKH, Rabu (21/10/2020).

KOMPAS.com – Menteri Sosial (Mensos) Juliari P. Batubara mengatakan, untuk memperkuat ketahanan sosial Keluarga Penerima Manfaat (KPM), Kementerian Sosial (Kemensos) kembali memberikan Bantuan Sosial Beras (BSB) selama pandemi Covid-19.

“BSB diberikan khusus KPM yang terdaftar dalam Program Keluarga Harapan (PKH) di seluruh Indonesia,” ujar Juliari, seperti dimuat Youtube Kompas.com, Rabu (21/10/2020).

Juliari menjelaskan, BSB merupakan bagian dari program jaring pengaman sosial sesuai kebijakan Presiden.

Pasalnya, bantuan sosial (bansos) ini menjadi upaya pemerintah untuk terus memberikan inovasi dan solusi menghadapi masalah-masalah sosial yang timbul akibat Covid-19.

Baca juga: Cek Gudang Bulog, Kemensos Harap Bansos Beras Bisa Disalurkan Semua pada Oktober

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Dalam upaya penyalurannya, Direktorat Jenderal (Ditjen) Pemberdayaan Sosial Kemensos akan menjadi penanggung jawab,” kata Juliari.

Adapun KPM-PKH akan menerima 15 kilogram (kg) beras tiap bulannya. Bansos ini akan disalurkan selama tiga bulan, dari bulan Agustus-Oktober 2020.

Sementara itu, pada bulan September sudah disalurkan 30 kg beras yang dialokasikan untuk Agustus dan September.

“Jadi, total BSB yang diterima KPM sebanyak 45 kilogram beras,” ujar Juliari.

Baca juga: Salurkan Bansos Tunai di Bali, Kemensos Harap Bisa Tepat Sasaran

Disisi lain, salah satu KPM penerima bansos BSB di Jawa Barat (Jabar) Mimin Aminah, mengucapkan rasa syukurnya mendapat bantuan dari pemerintah.

“Dalam kondisi Covid-19 seperti ini merasa terbantu dan bersyukur mendapat bansos beras dua karung sebanyak 30 kg dari pemerintah,” ujar Mimin.

Hasil sinergi Kemensos dengan Perum Bulog

Pada kesempatan yang sama Mensos Juliari menyampaikan, program BSB merupakan hasil sinergi antara Kemensos dengan Perusahaan Umum (Perum) Badan Urusan Logistik (Bulog).

“Ini sekaligus menjadi cara untuk menyerap hasil panen petani lokal,” ucap Juliari saat menyurvei stok bansos di gudang BULOG wilayah Jabar.

Denga begitu, program BSB juga menjadi upaya meningkatkan kesejahteraan para petani, terutama di masa pandemi Covid-19 saat ini.

Juliari menerangkan, dalam menyuplai kebutuhan bansos, pihaknya turun langsung melakukan pengecekan untuk memastikan kualitas beras. Salah satunya seperti dilakukan di gudang BULOG Cimindi, Kota Cimahi, Jabar.

Baca juga: Mudahkan Akses Layanan Pendampingan Lansia, Kemensos Usung Program Atensi dan Serasi

“Gudang BULOG Cimindi merupakan salah satu gudang untuk menyiapkan BSB di wilayah Jabar,” papar Juliari.

Untuk wilayah Jabar sendiri terdapat 1.737.884 KPM-PKH yang menerima bansos BSB. Adapun dalam pemenuhan bansos beras akan dilayani oleh tujuh pihak.

Selain gudang Cimindi, Mensos pun turut menyurvei gudang Bulog Cirebon dan melihat langsung ketersediaan beras untuk program BSB.

Baca juga: Kemensos Tuntaskan Penyaluran Santunan Penanganan Bencana Tsunami di Sulawesi Tengah

“Ya, ini untuk persiapan Bansos Beras, tadi saya melihat sample dari beberapa karung kualitasnya sejauh ini sangat memuaskan. Semoga ke depannya bisa konsisten,” ujar Juliari.

Adapun pengecekan tersebut dilakukan mulai dari kualitas beras, ketersediaan beras, kemasan bansos beras, sampai dengan uji tanak beras kualitas medium.

Bulog pastikan stok bansos beras aman

Pada kesempatan yang sama, Direktur Jenderal Dirjen Pemberdayaan Sosial Edi Suharto menyampaikan, Bulog menyatakan siap dan memastikan stok beras untuk banson beras aman.

Edi juga menegaskan, Kemensos bertanggung jawab untuk memastikan kualitas berasnya baik dan layak konsumsi.

“Kami memastikan kualitas berasnya, sehingga tidak ada beras yang lama dan rusak,” tegasnya.

Untuk, lanjut Edi, pihaknya memperhatikan betul proses sedari awal, mulai pengemasan hingga pendistribusian.

Baca juga: Alokasi Anggaran Kemensos Masih Difokuskan Pada Program Perlindungan Sosial

“Oleh karena itu, pengecekan ke gudang-gudang Bulog juga kami lakukan,” papar Edi.

Selanjutnya, setelah melalui proses pengemasan di gudang Bulog, BSB akan dikirimkan menggunakan transporter hingga diterima KPM-PKH

Dalam kesempatan itu, Edi yang mendampingi Mensos juga mengecek stok beras bansos yang siap disalurkan kepada KPM-PKH.

Baca juga: Atasi Dampak Covid-19, Ditjen Fakir Miskin Kemensos Kelola Dana Rp 81 Triliu

“Stok beras tersebut nantinya akan dikirim ke wilayah Kabupaten Cirebon dan Kabupaten Majalengka dari gudang BULOG Arjawinangun,” terang Edi.

Sebagai informasi, gudang ini memiliki 9 unit dengan daya tampung hingga 9.000 ton beras dengan 35 pekerja.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PMI Kirim 2 Unit Hagglund ke Lokasi Erupsi Semeru

PMI Kirim 2 Unit Hagglund ke Lokasi Erupsi Semeru

Nasional
Propam Polri Awasi Penanganan Kasus Bripda Randy Bagus

Propam Polri Awasi Penanganan Kasus Bripda Randy Bagus

Nasional
Menteri PPPA Tekankan Pentingnya Peran Perempuan Cegah Anak dari Ancaman Kejahatan Digital

Menteri PPPA Tekankan Pentingnya Peran Perempuan Cegah Anak dari Ancaman Kejahatan Digital

Nasional
52 Eks Pegawai KPK Hadir untuk Ikuti Sosialisasi Jadi ASN Polri

52 Eks Pegawai KPK Hadir untuk Ikuti Sosialisasi Jadi ASN Polri

Nasional
Azis Syamsuddin Didakwa Suap Eks Penyidik KPK Rp 3,6 Miliar

Azis Syamsuddin Didakwa Suap Eks Penyidik KPK Rp 3,6 Miliar

Nasional
Presiden Jokowi: Kita Harus Berwatak 'Trendsetter', Bukan 'Follower'

Presiden Jokowi: Kita Harus Berwatak "Trendsetter", Bukan "Follower"

Nasional
Jokowi: Globalisasi Lahirkan Hiperkompetisi, Kita Harus Memenangkannya

Jokowi: Globalisasi Lahirkan Hiperkompetisi, Kita Harus Memenangkannya

Nasional
Jokowi: Sekarang Kita Memimpin Negara-negara Terkaya...

Jokowi: Sekarang Kita Memimpin Negara-negara Terkaya...

Nasional
Beri Penghargaan Gratifikasi ke Individu, KPK: Kalau ke Lembaga Malah Kena OTT

Beri Penghargaan Gratifikasi ke Individu, KPK: Kalau ke Lembaga Malah Kena OTT

Nasional
Ketua DPR Minta Kebutuhan Warga Terdampak Erupsi Semeru Harus Jadi Prioritas

Ketua DPR Minta Kebutuhan Warga Terdampak Erupsi Semeru Harus Jadi Prioritas

Nasional
Jokowi: Kita Jadi Satu dari 5 Negara yang Berhasil Kendalikan Covid-19 di Level 1

Jokowi: Kita Jadi Satu dari 5 Negara yang Berhasil Kendalikan Covid-19 di Level 1

Nasional
Jokowi: Saat Lockdown di mana-mana, Kita Hati-hati Kendalikan Pandemi dan Ekonomi

Jokowi: Saat Lockdown di mana-mana, Kita Hati-hati Kendalikan Pandemi dan Ekonomi

Nasional
KPK: Kesadaran Melaporkan Gratifikasi Masih Rendah, 40 Persen Instansi Tidak Pernah Lapor

KPK: Kesadaran Melaporkan Gratifikasi Masih Rendah, 40 Persen Instansi Tidak Pernah Lapor

Nasional
Jalani Sidang Perdana Kasus Dugaan Suap, Berikut Perjalanan Kasus Azis Syamsuddin

Jalani Sidang Perdana Kasus Dugaan Suap, Berikut Perjalanan Kasus Azis Syamsuddin

Nasional
TNI AD: Hillary Lasut Kirim Surat Pembatalan Permintaan Ajudan ke KSAD

TNI AD: Hillary Lasut Kirim Surat Pembatalan Permintaan Ajudan ke KSAD

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.