Kompas.com - 20/10/2020, 14:54 WIB
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian saat menyampaikan sambutan dalan peluncuran Gerakan 26 Juta Masker di Pendopo Kabupaten Malang, Jumat (7/8/2020). KOMPAS.COM/ANDI HARTIKMenteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian saat menyampaikan sambutan dalan peluncuran Gerakan 26 Juta Masker di Pendopo Kabupaten Malang, Jumat (7/8/2020).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menilai, masker yang ditempeli gambar wajah pasangan calon akan menjadi media kampanye yang lebih efektif dibanding memasang baliho.

Tito mengatakan, wajah pasangan calon yang dipasang di baliho hanya dilihat oleh segelintir orang, berbeda dengan masker yang dipakai ke mana pun.

"Masker lebih efektif dari baliho, baliho itu statis, yang nonton orgnya lewat-lewat itu saja, tapi kalau masker itu bisa masuk sampai ke gang-gang," kata Tito dalam acara Webinar Nasional Pilkada Berintegritas 2020, Selasa (20/10/2020).

Baca juga: Bawaslu RI: Kampanye Tatap Muka Sebabkan Tren Pelanggaran Protokol Kesehatan Meningkat

Tito mengatakan, wajah pasangan calon memasang fotonya di masker juga akan lebih mudah diingat karena wajahnya akan ada di mana-mana.

Terlebih, pasangan calon kepala daerah kini juga tidak bisa mengumpulkan orang banyak untuk menyelenggarakan kampanye terbuka di masa pandemi Covid-19.

"Ke pasar, tempat ibadah, orang ngobrol pasti melihat muka. Jadi sebetulnya yang pakai masker pasangan calon dia menjadi agen promosi," ujar Tito.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Bawaslu RI Catat Ada 83 Kampanye Pilkada Serentak 2020 Dibubarkan

Menurut dia, saat ini juga sudah banyak pasangan calon kepala daerah yang berkampanye dengan cara membagi-bagikan masker dan hand sanitizer.

"Di Sumatera Barat saya tahu ada palson yang bagikan, ini gambar paslon ditaruh di masker, ini jauh lebih efektif dari baliho," kata Tito.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.