Kompas.com - 15/10/2020, 12:48 WIB
Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto saat meninjau lokasi pusat isolasi Covid-19 di kawasan Badan Narkotika Nasional (BNN) Lido, Senin (7/9/2020). KOMPAS.COM/RAMDHAN TRIYADI BEMPAHWali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto saat meninjau lokasi pusat isolasi Covid-19 di kawasan Badan Narkotika Nasional (BNN) Lido, Senin (7/9/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wali Kota Bogor Bima Arya mengusulkan pemerintah pusat dan daerah mengombinasikan antara dokter atau tenaga medis dengan tokoh agama dalam mengedukasi soal Covid-19 ke masyarakat.

Sebab, berdasarkan survei yang dilakukannya dengan menggandeng Lapor Covid-19, warga Kota Bogor lebih banyak percaya informasi Covid-19 dari dokter atau tenaga medis dan tokoh agama dibandingkan lainnya.

"Di sini menunjukkan, pemerintah kota dan pemerintah pusat penting sekali untuk merangkul, mengombinasikan antara tenaga medis atau dokter dengan tokoh agama (dalam menyampaikan informasi soal Covid-19)," ujar Bima saat menghadiri acara kampanye nasional dan hari cuci tangan pakai sabun sedunia, secara daring, Kamis (14/10/2020).

Baca juga: 136 Dokter Meninggal akibat Covid-19, IDI: Ini Situasi Krisis dalam Pelayanan Kesehatan

Selain dokter dan tokoh agama, masih berdasarkan survei yang sama, warga Kota Bogor lebih mempercayai penyampaian informasi Covid-19 dari pejabat dan publik figur.

Oleh karena itu, dalam rangka menggencarkan edukasi kepada masyarakat, Pemerintah Kota Bogor juga telah membentuk Tim Merpati.

Tim tersebut fokus melakukan fungsi edukasi kepada masyarakat karena berdasarkan survei, warga masih membutuhkan edukasi tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Edukasi penting karena dari survei juga didapatkan, sebanyak 16 persen warga mempercayai teori konspirasi bahwa Covid-19 buatan manusia.

Kemudian, 29 persen mengaku tak percaya konspirasi dan 50 persen berada di tengah-tengah antara iya dan tidak.

Baca juga: Doni Monardo: Banyak Dokter Meninggal Tertular OTG Covid-19

"Data ini menunjukkan bahwa edukasi kita harus lebih maksimal," kata dia.

Bima mengatakan, sebagian besar masyarakat juga menerima informasi soal Covid-19 dari media televisi dan bukan dari kanal atu corong pemerintah.

Dengan demikian, kata dia, kolaborasi dengan seluruh kanal media baik mainstream maupun non-mainstream pun perlu dilakukan untuk menggencarkan protokol kesehatan.

"Sangat baik jika setiap daerah melakukan pemetaan yang sama," ucap dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

MK Tolak Sengketa PSU Pilkada Kalsel, Begini Respons Denny Indrayana

MK Tolak Sengketa PSU Pilkada Kalsel, Begini Respons Denny Indrayana

Nasional
Soal ivermectin, ICW Masih Belum Terima Surat Somasi Moeldoko

Soal ivermectin, ICW Masih Belum Terima Surat Somasi Moeldoko

Nasional
Akan Polisikan ICW Pakai UU ITE Dinilai Langgengkan Praktik Kriminalisasi, Moeldoko Disarankan Pakai UU Pers

Akan Polisikan ICW Pakai UU ITE Dinilai Langgengkan Praktik Kriminalisasi, Moeldoko Disarankan Pakai UU Pers

Nasional
Irjen KKP: Kebijakan Ekspor Benur Dibuka Usai Studi Banding ke Australia

Irjen KKP: Kebijakan Ekspor Benur Dibuka Usai Studi Banding ke Australia

Nasional
Makna dan Pesan dari Maraknya Baliho Puan Maharani...

Makna dan Pesan dari Maraknya Baliho Puan Maharani...

Nasional
KSAU Resmi Copot Danlanud Johannes Abraham Dimara Merauke, Penggantinya Dilantik

KSAU Resmi Copot Danlanud Johannes Abraham Dimara Merauke, Penggantinya Dilantik

Nasional
Ketua DPR: Segera Bayarkan Insentif Tenaga Kesehatan

Ketua DPR: Segera Bayarkan Insentif Tenaga Kesehatan

Nasional
KY Umumkan 24 Calon Hakim Agung yang Lolos ke Tahapan Wawancara

KY Umumkan 24 Calon Hakim Agung yang Lolos ke Tahapan Wawancara

Nasional
Masih Pandemi, Upacara Peringatan HUT RI ke-76 Akan Digelar Terbatas

Masih Pandemi, Upacara Peringatan HUT RI ke-76 Akan Digelar Terbatas

Nasional
Jaga Sektor Kelautan dan Perikanan, Menteri KP Bekali BROL Jembrana dengan Teknologi Mumpuni

Jaga Sektor Kelautan dan Perikanan, Menteri KP Bekali BROL Jembrana dengan Teknologi Mumpuni

Nasional
POGI: Vaksinasi Covid-19 untuk Ibu Hamil Sudah Disepakati, Segera Dilaksanakan

POGI: Vaksinasi Covid-19 untuk Ibu Hamil Sudah Disepakati, Segera Dilaksanakan

Nasional
Moeldoko Tetap Jalani Penyuntikan Vaksin Nusantara Meski Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Lengkap

Moeldoko Tetap Jalani Penyuntikan Vaksin Nusantara Meski Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Lengkap

Nasional
Sebaran 1.759 Kasus Kematian akibat Covid-19, Tertinggi di Jawa Tengah

Sebaran 1.759 Kasus Kematian akibat Covid-19, Tertinggi di Jawa Tengah

Nasional
Guru Besar UI Temukan Ketidaktelitian dalam Penyusunan Statuta UI, Ini Penjelasannya

Guru Besar UI Temukan Ketidaktelitian dalam Penyusunan Statuta UI, Ini Penjelasannya

Nasional
UPDATE 30 Juli: Hari ini Penambahan Pasien Sembuh Covid-19 Lewati Angka Kasus Baru

UPDATE 30 Juli: Hari ini Penambahan Pasien Sembuh Covid-19 Lewati Angka Kasus Baru

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X