BPOM Temukan 50.000 Tautan Iklan Penjual Obat dan Makanan Ilegal

Kompas.com - 25/09/2020, 17:27 WIB
Kepala Badan Pengawasan Obat dan Makanan (POM) Penny Kusumastuti Lukito. Perempuan kelahiran Jakarta ini resmi menjabat Kepala Badan POM mulai 20 Juli 2016. Kompas.com/Josephus PrimusKepala Badan Pengawasan Obat dan Makanan (POM) Penny Kusumastuti Lukito. Perempuan kelahiran Jakarta ini resmi menjabat Kepala Badan POM mulai 20 Juli 2016.

JAKARTA, KOMPAS.com – Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badan POM) menemukan setidaknya terdapat 50.000 tautan iklan yang menjual produk obat dan makanan ilegal selama pandemi Covid-19.

"Teridentifikasi sekitar 50.000 tautan atau istilahnya link yang mengedarkan iklan-iklan penjualan obat dan makanan yang ilegal," ujar Kepala BPOM Penny Kusumastuti Lukito dalam konferensi pers, Jumat (25/9/2020).

"Tentunya akan sangat berbahaya kalau dikonsumsi oleh masyarakat," lanjut dia.

Obat-obatan yang dijual ilegal, contohnya hidroksiklorokuin, aktinomisin atau dexamethasone.

Baca juga: Prajurit TNI Tangkap Penyelundup Puluhan Ribu Obat Ilegal dari Malaysia

Obat-obat tersebut sering dikaitkan dengan pengobatan Covid-19.

"Produk-produk yang dikaitkan dengan obat-obat Covid-19 banyak sekali, hidroksiklorokuin, aktinomisin, dexamethasone yang dijual secara ilegal," ujar dia.

Ia menyebut, temuan ini merupakan hasil patroli siber dari bulan Maret hingga September 2020.

Namun, saat ini tautan tersebut sudah berhasil di-take down. Penindakan itu adalah hasil kerja sama BPOM dengan IDEA (Indonesian E-Commerce Association).

Baca juga: Jual Obat Ilegal, Toko Kosmetik di Mall Bandara City Disegel BPOM

Penny berharap masyarakat tidak mencari atau membeli produk yang bukan berasal dari resep dokter. Apalagi terkait obat Covid-19.

Sebab, dalam masa pandemi ini banyak dimanfaatkan oleh pihak tak bertanggung jawab untuk memberikan iklan-iklan yang berlebihan.

"Iklan-iklan yang tidak sepatutnya sesuai dengan pembuktiannya yang ada, tentunya akan sangat berbahaya kalau dikonsumsi oleh masyarakat," ujar Penny.

"Tugas dari masyarakat untuk tidak mencari, tidak membeli, produk-produk obat keras ini yang seharusnya memang melalui resep dokter atau dari fasilitas pelayanan kesehatan, terutama yang terkait dengan pengobatan covid 19," lanjut dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nadiem: Aktivitas Sekolah saat Pandemi Beda dengan Kondisi Normal

Nadiem: Aktivitas Sekolah saat Pandemi Beda dengan Kondisi Normal

Nasional
Tren Kampanye Tatap Muka Meningkat, Bawaslu Minta Protokol Kesehatan Dipatuhi

Tren Kampanye Tatap Muka Meningkat, Bawaslu Minta Protokol Kesehatan Dipatuhi

Nasional
Soal Sekolah Dibuka Kembali, Nadiem: Kuncinya di Orangtua

Soal Sekolah Dibuka Kembali, Nadiem: Kuncinya di Orangtua

Nasional
DPR Didesak Ambil Sikap Atas Rencana Relokasi Warga Pulau Komodo

DPR Didesak Ambil Sikap Atas Rencana Relokasi Warga Pulau Komodo

Nasional
Menag: Dari Perspektif Agama, Kemajemukan Adalah Rahmat

Menag: Dari Perspektif Agama, Kemajemukan Adalah Rahmat

Nasional
Bertemu Menkumham, DPR Serahkan Masukan untuk Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme

Bertemu Menkumham, DPR Serahkan Masukan untuk Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme

Nasional
Sambil Terisak, Jaksa Pinangki Minta Maaf ke Anita Kolopaking

Sambil Terisak, Jaksa Pinangki Minta Maaf ke Anita Kolopaking

Nasional
Kepala Bakamla Ingatkan Personelnya Bijak Gunakan Medsos

Kepala Bakamla Ingatkan Personelnya Bijak Gunakan Medsos

Nasional
Indonesia Kembali Catat Kasus Harian Tertinggi, Epidemiolog: Jangan Terpaku Kasus Harian

Indonesia Kembali Catat Kasus Harian Tertinggi, Epidemiolog: Jangan Terpaku Kasus Harian

Nasional
Anita Kolopaking Akui Pernah Kirim Surat hingga Tanya Kemungkinan Ajukan Fatwa ke MA

Anita Kolopaking Akui Pernah Kirim Surat hingga Tanya Kemungkinan Ajukan Fatwa ke MA

Nasional
Dalam 2 Bulan, Ada 91.640 Kampanye Tatap Muka dan 2.126 Pelanggaran Protokol Kesehatan

Dalam 2 Bulan, Ada 91.640 Kampanye Tatap Muka dan 2.126 Pelanggaran Protokol Kesehatan

Nasional
Anita Kolopaking Sebut Djoko Tjandra Sempat Marah soal 'Action Plan' yang Dibuat Jaksa Pinangki

Anita Kolopaking Sebut Djoko Tjandra Sempat Marah soal "Action Plan" yang Dibuat Jaksa Pinangki

Nasional
Pesan dan Harapan Guru untuk Pemerintah di Tengah Pandemi Covid-19

Pesan dan Harapan Guru untuk Pemerintah di Tengah Pandemi Covid-19

Nasional
MK Tolak Gugatan terhadap UU Pornografi yang Dimohonkan Terdakwa Kasus Video Porno

MK Tolak Gugatan terhadap UU Pornografi yang Dimohonkan Terdakwa Kasus Video Porno

Nasional
Polri: Ada 1.448 Pelanggaran Protokol Kesehatan Selama Kampanye Pilkada

Polri: Ada 1.448 Pelanggaran Protokol Kesehatan Selama Kampanye Pilkada

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X