Eks Kalapas Sukamiskin Deddy Handoko Segera Disidang

Kompas.com - 09/09/2020, 15:28 WIB
Kepala Divisi Permasyarakatan (Kadivpas) Kanwil Kemenkum HAM Kepulauan Riau Deddy Handoko berjalan usai diperiksa di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (10/3/2020). KPK memeriksa Deddy yang juga merupakan mantan Kalapas Sukamiskin Bandung itu sebagai saksi  terkait kasus suap pemberian fasilitas dan izin keluar di Lapas Sukamiskin untuk tersangka Tubagus Chaeri Wardana. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/hp.
  *** Local Caption *** 
ANTARA FOTO/ADITYA PRADANA PUTRAKepala Divisi Permasyarakatan (Kadivpas) Kanwil Kemenkum HAM Kepulauan Riau Deddy Handoko berjalan usai diperiksa di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (10/3/2020). KPK memeriksa Deddy yang juga merupakan mantan Kalapas Sukamiskin Bandung itu sebagai saksi terkait kasus suap pemberian fasilitas dan izin keluar di Lapas Sukamiskin untuk tersangka Tubagus Chaeri Wardana. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/hp. *** Local Caption ***

JAKARTA, KOMPAS.com - Eks Kepala Lapas Sukamiskin Deddy Handoko akan segera disidang sebagai terdakwa kasus dugaan suap terkait perizinan di Lapas Sukamiskin.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, Jaksa Penuntut Umum KPK telah melimpahkan berkas perkara Deddy ke Pengadilan Negeri Tipikor Bandung, Rabu (9/9/2020).

"Hari ini Rabu (9/9/2020) Trimulyono Hendradi dan Andry Lesmana selaku Penuntut Umum KPK melimpahkan berkas perkara Terdakwa Dedi Handoko (mantan Kalapas Sukamiskin) ke PN Tipikor Bandung," kata Ali, Rabu.

Baca juga: KPK Rampungkan Penyidikan Mantan Kalapas Sukamiskin Deddy Handoko

Ali menuturkan, dengan pelimpahan ini maka penahanan Deddy beralih menjadi kewenangan majelis hakim Pengadilan Negeri Tipikor Bandung.

Tim JPU pun kini menunggu penetapan majelis hakim yang menangani perkara tersebut dan penetapan jadwal sidang perdana.

"Selanjutnya menunggu Penetapan Majelis Hakim yang akan menyidangkan perkara ini dan juga penetapan jadwal persidangan dengan agenda pembacaan surat dakwaan," ujar Ali.

Baca juga: Menkumham Sebut Kalapas Sukamiskin dalam Tekanan Berat

Dalam perkara ini, Deddy diduga menerima mobil Toyota Kijang Innova dan uang sebesar Rp 75 juta dari Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan, warga binaan Lapas Sukamiskin.

Pemberian itu dimaksudkan untuk memudahkan Wawan mendapatkan izin keluar lapas seperti izin berobat dan izin luar biasa.

Atas perbuatannya itu, Deddy akan didakwa melanggar Pasal 12 huruf b subsider Pasal 11 UU Tipikor juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP juncto pasal 65 ayat (1) KUHP.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X