Kompas.com - 20/08/2020, 19:02 WIB
Juru Bicara Satgas COVID-19 Wiku Adisasmito berpose usai memberikan keterangan di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (21/7/2020). Pemerintah resmi menunjuk Wiku Adisasmito menjadi juru bicara pemerintah menggantikan Achmad Yurianto. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/aww. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho GumayJuru Bicara Satgas COVID-19 Wiku Adisasmito berpose usai memberikan keterangan di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (21/7/2020). Pemerintah resmi menunjuk Wiku Adisasmito menjadi juru bicara pemerintah menggantikan Achmad Yurianto. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/aww.
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Satuan Tugas Penanganan Covid-19 meminta penyelenggara rapid test terkait Covid-19 menjaga kualitas tes agar bisa memberikan hasil yang optimal.

"Untuk penyelenggara rapid test, apapun itu di fasilitas kesehatan, mohon agar menjaga kualitas dari rapid test tersebut agar apabila digunakan dapat memberikan hasil yang optimal," kata Juru Bicara Satgas Penangnan Covid-19 Wiku Adisasmito, Kamis (20/8/2020).

Permintaan serupa disampaikan Wiku kepada laboratorium yang mengadakan tes polymerase chain reaction (PCR) untuk Covid-19.

Baca juga: Satgas Covid-19 Sebut Rapid Test Masih Diperlukan Meski Tak Akurat

Wiku mengatakan, kenaikan pengetesan Covid-19 sangat tergantung pada kualitas laboratorium dan tenaga kesehatan yang mengawaki.

Oleh karena itu, ia mengingatkan, reagen yang dimiliki harus dipastikan berkualitas baik dan pelaksanaan tes juga dilakukan dengan protokol yang baik dan benar.

"Sambil menjaga keselamatan keamanan dari seluruh laboran yang bekerja di laboratorium karena seluruh petugas kesehatan ini adalah garda penting di dalam diagnosis atau identifikasi kasus," kata Wiku.

Baca juga: Hasil Rapid Test, Belasan Penyelenggara Pemilu di Kotawaringin Barat Reaktif Covid-19

Lebih lanjut Wiku mengatakan, rapid test yang dianggap sejumlah pihak tidak akurat tetap dibutuhkan karena berfungsi sebagai alat deteksi awal.

"Apabila rapid test-nya negatif tetapi memiliki riwayat kontak erat dengan penderita, tentunya itu harus hati-hati dan melakukan isolasi mandiri, jadi kita semua prinsipnya harus berhati-hati," kata Wiku.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X