Wamenhan Sebut Beli Produk Lokal Termasuk Bela Negara

Kompas.com - 19/08/2020, 14:58 WIB
Wakil Menteri Pertahanan Sakti Wahyu Trenggono Kompas.com / Dani PrabowoWakil Menteri Pertahanan Sakti Wahyu Trenggono
Penulis Irfan Kamil
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Menteri Pertahanan (Wamenhan) Sakti Wahyu Trenggono mengatakan, satu hal yang mendasari pemerintah menginisiasi program bela negara adalah makin besarnya pengaruh dari luar negeri terhadap generasi milenial.

Oleh sebab itu, bela negara diperlukan untuk menunjukkan warga yang bangga dengan bangsanya.

Selain dengan pendidikan, menurut Trenggono, bela negara bisa dilakukan dengan berbagai cara. Salah satu contohnya yakni bangga dengan produk dalam negeri.

“Karena mencintai Indonesia itu kan tidak hanya ‘saya cinta Indonesia’ tapi perilaku juga, misalnya saya punya uang, bagaimana saya menggerakkan membeli pakaian, beli sepatu, dan sebagainya dari produk Indonesia,” kata Trenggono saat wawancara bersama Radio Elshinta, Rabu (19/8/2020).

Baca juga: Wamenhan Sebut Bela Negara Akan Diterapkan hingga SD dan Usia Dini

“Bagaimana kalau saya makan buah mangga, saya enggak mau makan buah impor, saya pengen makan buah Indonesia, ini juga menjadi bagian cinta kepada bangsanya, karena kalau tidak nanti akan kita akan menjadi obyek bagi bangsa lain,” tutur dia.

Trenggono mengatakan, program bela negara merupakan bentuk kewaspadaan dalam menjaga bangsa dari segala bentuk ancaman.

Ancaman saat ini, kata dia, tidak selalu berbentuk serangan militer, namun juga bisa dengan masuknya budaya luar ke Indonesia.

Baca juga: Wamenhan Sebut Program Bela Negara Tidak Wajib

“Sebenarnya dalam satu kehidupan itu kita harus waspada, misalnya musik-musik Indonesia tidak mendapatkan tempat, lalu kemudian dibanjiri dengan musisi-musisi dari luar, itu serangan,” kata Tenggono

“Jadi serangan itu bukan melulu seperti militer, misalnya pesawat tempur perang dengan senjata. bukan, serangan macam-macam melalui media sosial juga bisa,” tutur dia.

Trenggono mengungkapkan, satu alasan program bela negara adalah akibat dampak dari perkembangan teknologi informasi yang pesat.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Resmikan KRL Yogya-Solo, Jokowi: Kereta ini Lebih Cepat dari Prameks

Resmikan KRL Yogya-Solo, Jokowi: Kereta ini Lebih Cepat dari Prameks

Nasional
Bivitri: Bung Hatta Anti-Corruption Award Diberikan Kepada Nurdin Abdullah dalam Kapasitasnya sebagai Bupati

Bivitri: Bung Hatta Anti-Corruption Award Diberikan Kepada Nurdin Abdullah dalam Kapasitasnya sebagai Bupati

Nasional
Gelar Rakernas, Sekjen PKS: Kami Mau Menang 2024

Gelar Rakernas, Sekjen PKS: Kami Mau Menang 2024

Nasional
Fraksi PAN Minta Pemerintah Kaji Ulang Aturan Investasi Miras

Fraksi PAN Minta Pemerintah Kaji Ulang Aturan Investasi Miras

Nasional
Jokowi: Vaksinasi Massal di Yogyakarta untuk Dukung Pariwisata dan Ekonomi Bangkit Kembali

Jokowi: Vaksinasi Massal di Yogyakarta untuk Dukung Pariwisata dan Ekonomi Bangkit Kembali

Nasional
Jokowi Tinjau Vaksinasi Covid-19 Pedagang Pasar Beringharjo Yogyakarta

Jokowi Tinjau Vaksinasi Covid-19 Pedagang Pasar Beringharjo Yogyakarta

Nasional
Banjir Rasa Pilpres

Banjir Rasa Pilpres

Nasional
ICW Minta KPK Dalami Dugaan Keterlibatan Gubernur Sulsel dalam Proyek Infrastruktur Lain

ICW Minta KPK Dalami Dugaan Keterlibatan Gubernur Sulsel dalam Proyek Infrastruktur Lain

Nasional
Apa Itu Restorative Justice yang Belakangan Kerap Disebut Kapolri?

Apa Itu Restorative Justice yang Belakangan Kerap Disebut Kapolri?

Nasional
Wakil Ketua MPR Nilai Aturan Investasi Miras Bertentangan dengan Pancasila

Wakil Ketua MPR Nilai Aturan Investasi Miras Bertentangan dengan Pancasila

Nasional
Vaksinasi Covid-19 Drive Thru bagi Lansia, Ini yang Perlu Dipersiapkan

Vaksinasi Covid-19 Drive Thru bagi Lansia, Ini yang Perlu Dipersiapkan

Nasional
Soal Vaksinasi Gotong Royong, Anggota Komisi IX Minta Pemerintah Transparan

Soal Vaksinasi Gotong Royong, Anggota Komisi IX Minta Pemerintah Transparan

Nasional
Jokowi Kenang Artidjo Alkostar: Rajin, Jujur, Punya Integritas Tinggi

Jokowi Kenang Artidjo Alkostar: Rajin, Jujur, Punya Integritas Tinggi

Nasional
Vaksinasi Covid-19 untuk Lansia Pakai Sistem Drive Thru, Ini Informasinya

Vaksinasi Covid-19 untuk Lansia Pakai Sistem Drive Thru, Ini Informasinya

Nasional
Melayat Artidjo Alkostar, Jokowi: Kita Kehilangan Putra Terbaik Bangsa

Melayat Artidjo Alkostar, Jokowi: Kita Kehilangan Putra Terbaik Bangsa

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X