Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Wamenhan Sebut Beli Produk Lokal Termasuk Bela Negara

Kompas.com - 19/08/2020, 14:58 WIB
Irfan Kamil,
Krisiandi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Menteri Pertahanan (Wamenhan) Sakti Wahyu Trenggono mengatakan, satu hal yang mendasari pemerintah menginisiasi program bela negara adalah makin besarnya pengaruh dari luar negeri terhadap generasi milenial.

Oleh sebab itu, bela negara diperlukan untuk menunjukkan warga yang bangga dengan bangsanya.

Selain dengan pendidikan, menurut Trenggono, bela negara bisa dilakukan dengan berbagai cara. Salah satu contohnya yakni bangga dengan produk dalam negeri.

“Karena mencintai Indonesia itu kan tidak hanya ‘saya cinta Indonesia’ tapi perilaku juga, misalnya saya punya uang, bagaimana saya menggerakkan membeli pakaian, beli sepatu, dan sebagainya dari produk Indonesia,” kata Trenggono saat wawancara bersama Radio Elshinta, Rabu (19/8/2020).

Baca juga: Wamenhan Sebut Bela Negara Akan Diterapkan hingga SD dan Usia Dini

“Bagaimana kalau saya makan buah mangga, saya enggak mau makan buah impor, saya pengen makan buah Indonesia, ini juga menjadi bagian cinta kepada bangsanya, karena kalau tidak nanti akan kita akan menjadi obyek bagi bangsa lain,” tutur dia.

Trenggono mengatakan, program bela negara merupakan bentuk kewaspadaan dalam menjaga bangsa dari segala bentuk ancaman.

Ancaman saat ini, kata dia, tidak selalu berbentuk serangan militer, namun juga bisa dengan masuknya budaya luar ke Indonesia.

Baca juga: Wamenhan Sebut Program Bela Negara Tidak Wajib

“Sebenarnya dalam satu kehidupan itu kita harus waspada, misalnya musik-musik Indonesia tidak mendapatkan tempat, lalu kemudian dibanjiri dengan musisi-musisi dari luar, itu serangan,” kata Tenggono

“Jadi serangan itu bukan melulu seperti militer, misalnya pesawat tempur perang dengan senjata. bukan, serangan macam-macam melalui media sosial juga bisa,” tutur dia.

Trenggono mengungkapkan, satu alasan program bela negara adalah akibat dampak dari perkembangan teknologi informasi yang pesat.

Ia mencontohkan musik pop dari Korea Selatan yang bisa memengaruhi dunia.

Baca juga: Wamenhan: Pendidikan Bela Negara Bukan Pendidikan Militer

"Kita lihat seperti negara Korea, negara yang menurut saya dibandingkan Indonesia kan besaran Indonesia, tapi dia melalui K-POP bisa membanggakan negaranya, bisa memengaruhi seluruh dunia. Seperti itu kan juga menjadi suatu yang penting," ungkap Trenggono.

Lebih lanjut Trenggono menjelaskan, saat ini implementasi program bela negara masih dalam tahap pembahasan dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Menurut Trenggono, program bela negara akan disiapkan untuk semua kalangan. Rencananya, setelah universitas, program tersebut akan diturunkan ke sekolah.

"Kami turunkan lagi ke level SMA, kemudian SMP, kemudian sekolah dasar, dan nanti ke usia dini," ucap Trenggono.

Halaman:


Terkini Lainnya

Alasan Prabowo Larang Pendukungnya Aksi Damai di Depan MK

Alasan Prabowo Larang Pendukungnya Aksi Damai di Depan MK

Nasional
TKN Prabowo Sosialisasikan Pembatalan Aksi di MK, Klaim 75.000 Pendukung Sudah Konfirmasi Hadir

TKN Prabowo Sosialisasikan Pembatalan Aksi di MK, Klaim 75.000 Pendukung Sudah Konfirmasi Hadir

Nasional
Tak Berniat Percepat, MK Putus Sengketa Pilpres 22 April

Tak Berniat Percepat, MK Putus Sengketa Pilpres 22 April

Nasional
Prabowo Klaim Perolehan Suaranya yang Capai 58,6 Persen Buah dari Proses Demokrasi

Prabowo Klaim Perolehan Suaranya yang Capai 58,6 Persen Buah dari Proses Demokrasi

Nasional
Hakim MK Hanya Dalami 14 dari 33 'Amicus Curiae'

Hakim MK Hanya Dalami 14 dari 33 "Amicus Curiae"

Nasional
Dituduh Pakai Bansos dan Aparat untuk Menangkan Pemilu, Prabowo: Sangat Kejam!

Dituduh Pakai Bansos dan Aparat untuk Menangkan Pemilu, Prabowo: Sangat Kejam!

Nasional
Sebut Pemilih 02 Terganggu dengan Tuduhan Curang, Prabowo: Jangan Terprovokasi

Sebut Pemilih 02 Terganggu dengan Tuduhan Curang, Prabowo: Jangan Terprovokasi

Nasional
[POPULER NASIONAL] Anggaran Kementan untuk Bayar Dokter Kecantikan Anak SYL | 'Amicus Curiae' Pendukung Prabowo

[POPULER NASIONAL] Anggaran Kementan untuk Bayar Dokter Kecantikan Anak SYL | "Amicus Curiae" Pendukung Prabowo

Nasional
Tanggal 21 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 21 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Prabowo Minta Pendukung Batalkan Aksi di MK

Prabowo Minta Pendukung Batalkan Aksi di MK

Nasional
Gagal ke DPR, PPP Curigai Sirekap KPU yang Tiba-tiba Mati Saat Suara Capai 4 Persen

Gagal ke DPR, PPP Curigai Sirekap KPU yang Tiba-tiba Mati Saat Suara Capai 4 Persen

Nasional
Respons PDI-P soal Gibran Berharap Jokowi dan Megawati Bisa Bertemu

Respons PDI-P soal Gibran Berharap Jokowi dan Megawati Bisa Bertemu

Nasional
GASPOL! Hari Ini: Keyakinan Yusril, Tinta Merah Megawati Tak Pengaruhi MK

GASPOL! Hari Ini: Keyakinan Yusril, Tinta Merah Megawati Tak Pengaruhi MK

Nasional
Tak Banyak Terima Permintaan Wawancara Khusus, AHY: 100 Hari Pertama Fokus Kerja

Tak Banyak Terima Permintaan Wawancara Khusus, AHY: 100 Hari Pertama Fokus Kerja

Nasional
Jadi Saksi Kasus Gereja Kingmi Mile 32, Prngusaha Sirajudin Machmud Dicecar soal Transfer Uang

Jadi Saksi Kasus Gereja Kingmi Mile 32, Prngusaha Sirajudin Machmud Dicecar soal Transfer Uang

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com