Jejak "Bro" Giring di Politik, dari Tolak RUU Permusikan, Gagal Duduk di Senayan, hingga Jadi Plt Ketum PSI

Kompas.com - 18/08/2020, 16:49 WIB
Penyanyi Giring Ganesha saat ditemui di Plaza Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (1/10/2019)., KOMPAS.com/DIAN REINIS KUMAMPUNG Penyanyi Giring Ganesha saat ditemui di Plaza Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (1/10/2019).,
Penulis Dani Prabowo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Nama mantan vokalis grup band Nidji, Giring Ganesha, kembali ramai diperbincangkan.

Bukan karena dia akan kembali ke grup band yang membesarkan namanya, tetapi karena secara mendadak dirinya ditunjuk sebagai pelaksana tugas Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Giring akan menggantikan Grace Natalie untuk sementara waktu karena ia akan melanjutkan studi masternya di Lee Kuan Yew School of Public Policy, National University of Singapore (NUS).

Kepada Kompas.com, Grace menyatakan, Giring akan menjabat posisi tersebut selama ia menempuh masa studi yakni selama satu tahun. Ia pun memiliki pertimbangan tersendiri mengapa akhirnya menunjuk Giring sebagai penggantinya.

"Pengalaman berjuang di PSI selama beberapa tahun terakhir menjadi pertimbangan. Bro Giring juga bisa mewakili sosok anak muda kreatif," ungkap Grace, Senin (17/8/2020).

Baca juga: Giring Ganesha, Eks Vokalis Nidji yang Kini Jadi Ketua Umum Partai Politik

Di dunia politik, sosok Giring memang masih terbilang baru. Bahkan, Giring yang sempat mencalonkan diri sebagai calon anggota legislatif lewat partainya, gagal pada Pemilu Legislatif 2019 lalu.

Meski demikian, Giring cukup vokal dalam menyuarakan sejumlah persoalan yang terjadi di Tanah Air.

Berikut perjalanan karir politik Giring yang dirangkum Kompas.com:

1. Gabung PSI 2017

Giring secara resmi terjun ke dunia politik melalui PSI sejak September 2017 lalu.

Awalnya, Giring mengaku apatis terhadap dunia politik.

Sekali pun, ayahnya yang seorang mantan wartawan Istana Kepresidenan dari Kantor Berita Antara kerap membahas persoalan politik saat ia masih kecil.

Namun, pandangan politik Giring berubah ketika ia bertemu dengan Joko Widodo, yang saat itu masih menjadi Wali Kota Solo dan hendak mencalonkan diri sebagai Gubernur DKI Jakarta.

"Saat itu saya baca majalah. Waktu saya baca Pak Jokowi senang musik rock. Wau!," kata Giring di Kantor DPP PSI, Tanah Abang, Jakarta Pusat, pada 6 September 2019.

Baca juga: Alasan Giring Nidji Terjun ke Dunia Politik

2. Terinspirasi Jokowi

Giring mengaku bahwa Jokowi adalah salah satu sosok yang menginspirasinya untuk terjun ke dunia politik.

Pada suatu waktu, dirinya pernah bertemu Jokowi di bandara secara tidak sengaja.

"Saya tanya 'Pak, katanya mau jadi gubernur ya?', 'Ah enggak kok'. Dia bilang gitu. Dia orangnya humble dan bersahabat," kata dia.

Ketika mengetahui Jokowi hendak menjadi Gubernur DKI Jakarta, ia mengaku mendukung langkah politik mantan Wali Kota Solo itu.

Dukungan yang sama pun diberikan ketika Jokowi melenggang ke Istana Kepresidenan sebagai Presiden.

Dari rangkaian pertemuannya dengan Jokowi, Giring yang awalnya apatis terhadap politik justru hendak berbuat lebih nyata.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

“Asia Climate Rally”, Nasib yang Sama dan Tuntutan Anak Muda Asia

“Asia Climate Rally”, Nasib yang Sama dan Tuntutan Anak Muda Asia

Nasional
Tak Perlu Cemas, Cek Status BPJS Kesehatan Cukup Via Pandawa

Tak Perlu Cemas, Cek Status BPJS Kesehatan Cukup Via Pandawa

Nasional
Ini Dampak yang Akan Terjadi jika Anak Menjadi Korban Cyber Bullying

Ini Dampak yang Akan Terjadi jika Anak Menjadi Korban Cyber Bullying

Nasional
Wamenag: Penyiapan Naskah Khotbah Shalat Jumat Jangan Diartikan Bentuk Intervensi

Wamenag: Penyiapan Naskah Khotbah Shalat Jumat Jangan Diartikan Bentuk Intervensi

Nasional
Sebaran 5.418 Kasus Baru Covid-19 dari 34 Provinsi, Tertinggi DKI dengan 1.370

Sebaran 5.418 Kasus Baru Covid-19 dari 34 Provinsi, Tertinggi DKI dengan 1.370

Nasional
Terus Lakukan Inovasi di Bidang Pendidikan, Gubernur Babel Raih Anugerah Dwija Praja Nugraha

Terus Lakukan Inovasi di Bidang Pendidikan, Gubernur Babel Raih Anugerah Dwija Praja Nugraha

Nasional
UPDATE: 46.574 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari, Total 5.612.789

UPDATE: 46.574 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari, Total 5.612.789

Nasional
UPDATE 28 November: Ada 69.370 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 28 November: Ada 69.370 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 28 November: Ada 68.606 Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 28 November: Ada 68.606 Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 28 November: Bertambah 125, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 16.646 Orang

UPDATE 28 November: Bertambah 125, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 16.646 Orang

Nasional
UPDATE 28 November: Bertambah 4.527, Kini 441.983 Pasien Covid-19 Telah Sembuh

UPDATE 28 November: Bertambah 4.527, Kini 441.983 Pasien Covid-19 Telah Sembuh

Nasional
UPDATE: 5.418 Kasus Baru Covid-19 Indonesia dalam Sehari, Total 527.999

UPDATE: 5.418 Kasus Baru Covid-19 Indonesia dalam Sehari, Total 527.999

Nasional
Susun Penyiapan Naskah Khotbah Shalat Jumat, Kemenag Sebut Tak Mengikat Khatib

Susun Penyiapan Naskah Khotbah Shalat Jumat, Kemenag Sebut Tak Mengikat Khatib

Nasional
Tanggapi Ucapan Luhut, KPK Sebut Tak Ada Istilah Pemeriksaan Berlebihan

Tanggapi Ucapan Luhut, KPK Sebut Tak Ada Istilah Pemeriksaan Berlebihan

Nasional
KPK Prihatin Kepala Daerah Kembali Tersandung Korupsi

KPK Prihatin Kepala Daerah Kembali Tersandung Korupsi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X