Raden Muhammad Mihradi
Dosen

Direktur Pusat Studi Pembangunan Hukum Partisipatif
dan Dosen Fakultas Hukum Universitas Pakuan.

Prasangka Demokrasi

Kompas.com - 27/07/2020, 16:16 WIB
Ilustrasi demokrasi. SHUTTERSTOCKIlustrasi demokrasi.

Tanpa menggeneralisasi, tapi sukar membantah persepsi publik soal keberpihakan hukum yang seharusnya netral. Apalagi pemujaan terhadap hal-hal yang bersifat material kerap menggusur integritas.

Keempat, solidaritas. Demokrasi bukan persoalan sebatas hak-hak individu ditegakan. Jaminan kebebasan berbicara dilindungi. Atau pemilu jujur dan adil.

Namun, lebih dari itu, demokrasi yang dibutuhkan ke depan adalah demokrasi yang memanjakan solidaritas. Sebab, modal besar apalagi di tengah serangan pandemi Covid-19 adalah solidaritas di ruang publik.

Solidaritas bukan didasarkan pada ancaman, paksaan, atau kepatuhan yang didorong dari luar.

Solidaritas itu muncul ketika akses informasi yang komperhensif terbuka lebar, publik teredukasi baik, sehingga setiap pilihan baik kebijakan atau sikap di ruang publik memang secara kalkulasi diuntungkan jika solidaritas dilembagakan.

Jadi, tumbuh kembang solidaritas karena kesadaran sampai ke akar bahwa kita---manusia---adalah makhluk lemah dan rentan di jagad raya ini.

Tanpa kebersamaan apalagi tanpa merasakan penderitaan satu sama lain, kita akan lumpuh secara eksistensial sebagai manusia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kita bisa menjadi monster bagi orang lain tanpa kesadaran akan pentingnya solidaritas apalagi ditengah terjangan pandemi Covid-19.

Prasangka demokrasi

Uraian panjang lebar soal demokrasi akhirnya bermuara pada otensitas kita dalam berprasangka soal demokrasi.

Ada keterkecohan ketika kita memilih demokrasi maka seolah-olah surga sudah dekat. Negara pasti rapih. Warga tertib. Kesejahteraan tercapai.

Prasangka ini harus dikoreksi. Sebab, demokrasi tidak menjamin hal-hal tadi seperti kotak ajaib sihir yang langsung ada. Melainkan, demokrasi adalah awal kita melihat borok-borok, jerawat atau apapun dari kehidupan bernegara.

Sebab, ketika rezim otoriter masa lalu kita alami, maka segala penyakit bernegara tidak nampak karena hidup dalam halusinasi, hegemoni dan sulap.

Ketika reformasi, demokrasi seperti cermin yang bening, memamerkan segala lekuk anatomi kesalahan kita. Baik dalam tertib sosial yang lemah maupun transparasi yang buram. Bahkan, korupsi sekalipun yang seperti tak pernah habis dipangkas.

Meski demikian, demokrasi memberikan setidaknya harapan bahwa memperbaiki negara dilakukan secara bersama-sama. Segala duka derita dibagi beban.

Maka, pemilu selama ini ditegakkan dengan penuh komitmen dan integritas---dengan segala kekurangannya---dimaksudkan untuk memulai rasa sepenangungan itu ada.

Tentu menuju hal itu tidak mudah karena kita memiliki sekian banyak pekerja rumah seperti soal politik uang, korupsi, oligarki dan penyakit menahun lainnya. Bahkan, hukum pun masih perlu terus menerus dibenahi.

Semua itu tidak untuk membuat kita pesimis. Namun, merangsang menguatkan solidaritas berbasis integritas untuk memperbaiki semua. Cahaya harapan selalu tersedia bagi insan yang membuka hati untuk kemuliaan kepercayaan akan masa depan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pagi Ini, Jokowi-Ma'ruf Dijadwalkan Hadiri Peringatan Hari Antikorupsi Sedunia di KPK

Pagi Ini, Jokowi-Ma'ruf Dijadwalkan Hadiri Peringatan Hari Antikorupsi Sedunia di KPK

Nasional
Kemenkes: Vaksinasi Covid-19 Daerah Terluar dan Terpencil Digencarkan

Kemenkes: Vaksinasi Covid-19 Daerah Terluar dan Terpencil Digencarkan

Nasional
Kemenkes: Lebih dari 100 Juta Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Lengkap

Kemenkes: Lebih dari 100 Juta Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Lengkap

Nasional
Said Aqil Siradj Nyatakan Maju Kembali sebagai Calon Ketua Umum PBNU

Said Aqil Siradj Nyatakan Maju Kembali sebagai Calon Ketua Umum PBNU

Nasional
Puspenerbal Kini Miliki 2 Helikopter Latih Bell 505 Generasi Terbaru

Puspenerbal Kini Miliki 2 Helikopter Latih Bell 505 Generasi Terbaru

Nasional
Menteri Trenggono Paparkan Potensi Investasi Sektor Kelautan dan Perikanan di Rapimnas Kadin

Menteri Trenggono Paparkan Potensi Investasi Sektor Kelautan dan Perikanan di Rapimnas Kadin

Nasional
Soal Pemberian 3 Ton Jeruk dari Warga Karo untuk Jokowi, Ini Kata KPK

Soal Pemberian 3 Ton Jeruk dari Warga Karo untuk Jokowi, Ini Kata KPK

Nasional
Sistem Merit LAN Kembali Raih Predikat Sangat Baik dari KASN

Sistem Merit LAN Kembali Raih Predikat Sangat Baik dari KASN

Nasional
Dukung RUU TPKS, Fraksi PAN: Momentum Negara Hadir Menindak Pelaku Kekerasan Seksual

Dukung RUU TPKS, Fraksi PAN: Momentum Negara Hadir Menindak Pelaku Kekerasan Seksual

Nasional
Kementerian KP Akan Tingkatkan Fasilitas Produksi Kampung Budi Daya Ikan Patin di Lebak

Kementerian KP Akan Tingkatkan Fasilitas Produksi Kampung Budi Daya Ikan Patin di Lebak

Nasional
Jaksa Sebut Munarman Pernah Ajak Peserta Seminar untuk Dukung ISIS

Jaksa Sebut Munarman Pernah Ajak Peserta Seminar untuk Dukung ISIS

Nasional
Lewat Sarana Komunikasi dan Informatika, Menkominfo Berupaya Bangun Imunitas Masyarakat

Lewat Sarana Komunikasi dan Informatika, Menkominfo Berupaya Bangun Imunitas Masyarakat

Nasional
Atur Aktivitas Masyarakat Selama Libur Nataru, Pemerintah Siapkan Imendagri

Atur Aktivitas Masyarakat Selama Libur Nataru, Pemerintah Siapkan Imendagri

Nasional
6 Negara Ini Lakukan Mitigasi Covid-19 Varian Omicron, Bagaimana dengan Indonesia?

6 Negara Ini Lakukan Mitigasi Covid-19 Varian Omicron, Bagaimana dengan Indonesia?

Nasional
Kontak Tembak dengan TNI di Yahukimo, Satu Orang Diduga Anggota KKB Tewas

Kontak Tembak dengan TNI di Yahukimo, Satu Orang Diduga Anggota KKB Tewas

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.