Kompas.com - 26/07/2020, 13:43 WIB
Penulis Irfan Kamil
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Satuan Tugas Covid-19 Daerah Istimewa Yogyakarta, Biwara Yuswantana mengatakan, saat ini Yogyakarta sedang melakukan uji coba pembukaan aktivitas masyarakat saat pandemi masih berlangsung.

Menurut Biwara, meskipun Yogyakarta memasuki fase tanggap darurat dalam penanganan Covid-19, namun obyek wisata, perhotelan, pusat perbelanjaan, aktivitas sosial, tempat ibadah mulai dibuka.

"Jadi kita statusnya tanggap darurat, tetapi kita sudah mulai uji coba aktivitas-aktivitas masyarakat,” kata Biwara dalam diskusi di Graha BNPB, Minggu (26/7/2020).

Baca juga: Gubernur Minta Permenkumham Ini Direvisi agar Bali Bisa Buka Pariwisata untuk Wisatawan Asing

Biwara mengatakan, dalam fase uji coba dibentuk tim untuk menilai persiapan penerapan protokol kesehatan di tempat wisata.

"Karena itu di gugus tugas ada tim verifikasi dan ada bidang penegakan hukum itu melakukan verifikasi ke hotel-hotel dan obyek-obyek (wisata) untuk menilai, mengevaluasi sejauh mana kesiapan dari perangkat-perangkat yang diperlukan untuk penerapan protokol kesehatan,” ujar Biwara.

Biwara menyebutkan, dalam uji coba, pengunjung yang datang ke tempat wisata dibatasi 50 persen dari kapasitas.

Hal itu, kata dia, untuk bahan evaluasi dalam mempersiapan sebuah sistem protokol kesehatan.

"Karena nanti kita ada evaluasi, bisa saja kemudian dibuka lebih luas atau justru kemudian perketat lagi," ujar Biwara.

"Jadi dari fase uji coba, ini karena pariwisata itu kan sebuah sistem dan di situ ada subsistem yang harus juga kita siapkan, subsistem obyeknya, subsistem perhotelan, subsistem transportasi," ucap dia.

Baca juga: Marsekal Hadi Tjahjanto: TNI dan Polri Akan Melaksanakan Pendisiplinan Protokol Kesehatan

Oleh karena itu, segala hal dipersiapkan secara baik agar tidak menjadi klaster penyebaran Covid-19.

"Kalau hotel siap, obyek wisata siap, tapi transportasi tidak siap, bisa saja di bus nanti jadi klaster (penyebaran Covid-19),” ucap Biwara.

"Artinya semua subsistem harus kita persiapkan, termasuk juga rumah makan itu juga harus kita siapkan, karena juga pasti habis mengunjungi obyek wisata, dia (pengunjung) akan menginap di hotel, dia akan makan di restoran. dia akan membeli suvenir, dan sebagainya jadi segala sesuatunya memamg harus betul-betul kita persiapkan," tuturnya.

Baca juga: Kemenparekraf Sebut Wisawatan Lokal Jadi Harapan Bangkitkan Pariwisata

Sementara itu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio menegaskan tahapan-tahapan pembukaan objek pariwisata.

"Syarat utamanya, destinasi tersebut harus dalam kondisi kasus Covid-19 nya sudah membaik dengan berbagai macam parameter yang sudah disiapkan," kata Wishnutama dalam telekonferensi virtual, Kamis (28/5/2020).

Wishnutama menjelaskan tahapan yang harus dilakukan sektor pariwisata yaitu menaati standard operating procedure (SOP).

Kemenparekraf tengah menyusun SOP ini yang akan diterapkan kepada sektor industri pariwisata seperti hotel, restoran, dan lainnya.

"Termasuk sampai berbagai macam bidang di pariwisata maupun ekonomi kreatif," kata dia.

Kemudian, setelah SOP ditetapkan, akan ada simulasi dan sosialisasi. Setelah menerima SOP tersebut, sektor pariwisata akan mengadakan simulasi dari SOP sendiri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Unsur-unsur Keragaman dalam Masyarakat Indonesia

Unsur-unsur Keragaman dalam Masyarakat Indonesia

Nasional
Tanggal 9 Oktober Hari Memperingati Apa?

Tanggal 9 Oktober Hari Memperingati Apa?

Nasional
Pimpinan Komisi III Minta Polisi Tak Berbelit-belit Selesaikan Tragedi Kanjuruhan

Pimpinan Komisi III Minta Polisi Tak Berbelit-belit Selesaikan Tragedi Kanjuruhan

Nasional
PDI-P Akan Umumkan Capres dan Partai Koalisi Pemilu 2024 Bersamaan

PDI-P Akan Umumkan Capres dan Partai Koalisi Pemilu 2024 Bersamaan

Nasional
Anies akan Temui AHY Besok, Nasdem Sebut Pembentukan Koalisi Semakin Kuat

Anies akan Temui AHY Besok, Nasdem Sebut Pembentukan Koalisi Semakin Kuat

Nasional
Nasdem Tegaskan M Taufik Belum Bergabung, meski Sempat Nyatakan Keinginannya untuk Dukung Anies

Nasdem Tegaskan M Taufik Belum Bergabung, meski Sempat Nyatakan Keinginannya untuk Dukung Anies

Nasional
UPDATE 6 Oktober: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 72,99 Persen, Ketiga 27,24 Persen

UPDATE 6 Oktober: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 72,99 Persen, Ketiga 27,24 Persen

Nasional
Demokrat Janji Beri 'Effort' 1.000 Kali Lipat jika Anies Tepati Janji dan Komitmen

Demokrat Janji Beri "Effort" 1.000 Kali Lipat jika Anies Tepati Janji dan Komitmen

Nasional
PDI-P Sindir Nasdem Soal Etika Parpol Pengusung Jokowi Usai Deklarasi Anies Sebagai Capres

PDI-P Sindir Nasdem Soal Etika Parpol Pengusung Jokowi Usai Deklarasi Anies Sebagai Capres

Nasional
Megawati Akrab dengan Prabowo di HUT TNI, PDI-P: Itu Hal Baik

Megawati Akrab dengan Prabowo di HUT TNI, PDI-P: Itu Hal Baik

Nasional
77 Tahun Indonesia Merdeka, Hasto: 41 Tahun Presiden Berasal dari Kalangan Militer

77 Tahun Indonesia Merdeka, Hasto: 41 Tahun Presiden Berasal dari Kalangan Militer

Nasional
Sidang Korupsi E-KTP, Eks Dirjen Dukcapil Disebut Arahkan agar 3 Konsorsium Lolos Lelang

Sidang Korupsi E-KTP, Eks Dirjen Dukcapil Disebut Arahkan agar 3 Konsorsium Lolos Lelang

Nasional
Pentolan Bonek Harap TGIPF Tragedi Kanjuruhan Kerja Serius dan Obyektif

Pentolan Bonek Harap TGIPF Tragedi Kanjuruhan Kerja Serius dan Obyektif

Nasional
Puan-Airlangga Direncanakan Bertemu Sabtu Ini, PDI-P: Doakan Jakarta Tidak Banjir

Puan-Airlangga Direncanakan Bertemu Sabtu Ini, PDI-P: Doakan Jakarta Tidak Banjir

Nasional
Pakar Sebut Keputusan DPR Pilih Ketua Komnas HAM Bisa Dibatalkan jika Langgar UU

Pakar Sebut Keputusan DPR Pilih Ketua Komnas HAM Bisa Dibatalkan jika Langgar UU

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.