KPI: Konten Hiburan Banyak yang Berpotensi Melanggar Isi Siaran

Kompas.com - 22/07/2020, 16:42 WIB
Wakil Ketua KPI Mulyo Hadi Purnomo (kiri) saat melayani awak media usai bertemu Wakil Presiden Maruf Amin di Kantor Wapres, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (18/2/2020). Dok. KIP/SetwapresWakil Ketua KPI Mulyo Hadi Purnomo (kiri) saat melayani awak media usai bertemu Wakil Presiden Maruf Amin di Kantor Wapres, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (18/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Ketua Komisi Penyiaran Indonesia ( KPI) Mulyo Hadi Purnomo mengatakan, Lembaga Penyiaran Swasta (LPS) yang didominasi oleh kepentingan bisnis biasanya berisi konten hiburan. Sebab, konten hiburan banyak diminati dan ditonton oleh masyarakat.

Namun, menurut Mulyo, konten hiburan justru lebih banyak yang berpotensi mengandung pelanggaran isi siaran.

Baca juga: Agar Masyarakat Kritis dan Cerdas Menonton TV, KPI Selenggarakan Program Literasi Media

“Dari kepentingan bisnis itu kemudian yang tersaji di publik adalah konten-konten yang bermuatan hiburan, sinetron, lagu-lagu nyanyi, infotaiment, variety show meskipun ada juga televisi berita yang juga sekarang cukup mendominasi juga,” kata Mulyo dalam diskusi literasi secara daring, Rabu (22/7/2020).

“Ketika kemudian siaran itu lebih mengedepankan hiburan yang ditemukan oleh kami itu adalah banyaknya potensi pelanggaran,” tutur dia.

Mulyo mengatakan, candaan yang dibawa saat tayangan hiburan kadang berbentuk perisakan atau bullying.

Sehingga, tayangan tersebut tidak baik untuk dikonsumsi oleh masyarakat, sebab candaan atau perilaku yang tidak baik pada tayangan hiburan dapat berbahaya jika ditiru oleh anak-anak.

Baca juga: KPI Minta Lembaga Penyiaran Patuhi Protokol Pencegahan Covid-19

“Jadi karena keinginan untuk menghibur kadang-kadang juga penuh dengan candaan, lupa bahwa sebetulnya ini ditonton oleh publik, bahwa ini adalah ranah publik, sehingga mereka tidak sadar bahwa ada beberapa hal misalnya berkaitan dengan bullying yang muncul,” ungkap Mulyo.

Selain itu, kata dia, tayangan hiburan lama yang ditayangkan kembali tidak serta merta aman dari pelanggaran.

Oleh karena itu, lembaga siaran swasta perlu menyaring kembali tayangan lama yang akan disiarkan.

“Pandemi ini kan banyak program-program yang re-run sifatnya, siaran-siaran tahun 2000an awal begitu ditayangkan kembali,” ucap Mulyo.

Bukan tidak boleh, tapi bukan berarti bahwa yang sudah pernah disiarkan kemudian disiarkan sekarang aman-aman saja, tetap harus di filter betul jangan masyarakat terdampak atas sinetron program siaran dan sebagainya itu,” ujar Mulyo.

Baca juga: Sekolah Diliburkan, KPI Imbau Lembaga Penyiaran Tayangkan Konten Ramah Semua Usia

Untuk diketahui, Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat telah mengeluarkan 81 sanksi atas pelanggaran isi siaran yang dilakukan televisi dan radio sepanjang tahun 2019.

Ke-81 sanksi itu terdiri atas 72 teguran tertulis, 6 teguran tertulis kedua dan 3 penghentian sementara.

Sementara itu, media yang tercatat di Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) maupun di KPI jumlahnya 3079 Terdiri dari 1979 Radio dan 1100 Televisi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ingatkan Kader Milenial Tak Cuma Mejeng, Megawati: Cari Makan Bisa di Tempat Lain

Ingatkan Kader Milenial Tak Cuma Mejeng, Megawati: Cari Makan Bisa di Tempat Lain

Nasional
Ingatkan Kader Mulai Program Tanaman Pendamping Beras, Mega: Ini karena Saya Cinta Rakyat

Ingatkan Kader Mulai Program Tanaman Pendamping Beras, Mega: Ini karena Saya Cinta Rakyat

Nasional
Mahfud Minta Masyarakat Tak Anarkistis Tanggapi Pernyataan Presiden Perancis

Mahfud Minta Masyarakat Tak Anarkistis Tanggapi Pernyataan Presiden Perancis

Nasional
Tegaskan Pernyataan, Megawati Kini Bertanya Berapa Banyak Anak Muda Tolong Rakyat

Tegaskan Pernyataan, Megawati Kini Bertanya Berapa Banyak Anak Muda Tolong Rakyat

Nasional
Kurang dari Sebulan, Jumlah Pasien RSD Wisma Atlet Turun Lebih dari 50 Persen

Kurang dari Sebulan, Jumlah Pasien RSD Wisma Atlet Turun Lebih dari 50 Persen

Nasional
UPDATE: 3.143 Kasus Baru Covid-19 di 30 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi dengan 750

UPDATE: 3.143 Kasus Baru Covid-19 di 30 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi dengan 750

Nasional
 Wiku Adisasmito: Penanganan Covid-19 di Indonesia Lebih Baik dari Rata-rata Dunia

Wiku Adisasmito: Penanganan Covid-19 di Indonesia Lebih Baik dari Rata-rata Dunia

Nasional
UPDATE 31 Oktober: Pemerintah Periksa 29.001 Spesimen Covid-19 dalam Sehari

UPDATE 31 Oktober: Pemerintah Periksa 29.001 Spesimen Covid-19 dalam Sehari

Nasional
UPDATE 31 Oktober: Ada 67.900 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

UPDATE 31 Oktober: Ada 67.900 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

Nasional
Jokowi Kecam Aksi Teror dan Kekerasan di Paris dan Nice

Jokowi Kecam Aksi Teror dan Kekerasan di Paris dan Nice

Nasional
Peringati HUT ke-6, PSI Akan Luncurkan Aplikasi yang Dijanjikan pada Pemilu 2019

Peringati HUT ke-6, PSI Akan Luncurkan Aplikasi yang Dijanjikan pada Pemilu 2019

Nasional
UPDATE 31 Oktober: Ada 58.418 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 31 Oktober: Ada 58.418 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 31 Oktober: Tambah 3.506, Pasien Covid-19 Sembuh Jadi 337.801 Orang

UPDATE 31 Oktober: Tambah 3.506, Pasien Covid-19 Sembuh Jadi 337.801 Orang

Nasional
UPDATE 31 Oktober: Bertambah 87, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 13.869 Orang

UPDATE 31 Oktober: Bertambah 87, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 13.869 Orang

Nasional
UPDATE: Bertambah 3.143, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 410.088

UPDATE: Bertambah 3.143, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 410.088

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X