Mengenal Bio Farma, Perusahaan Farmasi Penguji Vaksin Covid-19

Kompas.com - 21/07/2020, 17:29 WIB
. Shutterstock.
Penulis Dani Prabowo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Bio Farma akan melakukan uji klinis tahap tiga terhadap vaksi Covid-19 dari Sinovac, China, pada Agustus 2020.

Tak kurang dari 2.400 vaksin telah tiba pada Minggu (19/7/2020) kemarin. Diperlukan waktu enam bulan untuk menyelesaikan proses uji klinis tersebut.

"Apabila uji klinis Vaksin Covid-19 tahap tiga lancar, maka Bio Farma akan memproduksinya pada kuartal pertama tahun 2021, dan kami sudah mempersiapkan fasilitas produksinya di Bio Farma, dengan kapasitas produksi maksimal di 250 juta dosis," kata Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir dalam keterangan tertulis, Senin (20/7/2020).

Bio Farma merupakan perusahaan pelat merah yang bergerak di sektor farmasi, yang fokus pada produksi vaksin dan antisera.

Dilansir dari laman resmi Bio Farma, perusahaan yang berbasis di Bandung, Jawa Barat ini berdiri pertama kali pada 6 Agustus 1890 dengan nama Parc Vaccinogene.

Pembentukan perusahaan tersebut berdasarkan pada Surat Keputusan Gubernur Hindia Belanda Nomor 14 tahun 1890 di Rumah Sakit Militer Weltevreden, Batavia, yang saat ini telah berubah fungsi menjadi Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta.

Sejak berdiri, Bio Farma telah beberapa kali mengalami perubahan nama. Pertama pada 1895 menjadi Parc Vaccinogene en Instituut Pasteur.

Selanjutnya pada 1905 kembali berubah menjadi Landskoepoek Inrichting en Instituut Pasteur. Sejurus dengan itu, Bio Farma pindah dari Jakarta ke Jalan Pasteur Nomor 28, Bandung, pada 1923.

Baca juga: Tahap Awal, Bio Farma Akan Produksi 40 Juta Vaksin Covid-19


Pada masa penjajahan Jepang, Bio Farma berganti nama menjadi Bandung Boeki Kenkyushoo. Namun, perubahan nama tersebut tidak berlangsung lama.

Setelah Indonesia merdeka, perseroan berganti nama menjadi Gedung Cacar dan Lembaga Pasteur di bawah kepemimpinan RM Sardjito. Tak hanya berganti nama, Sardjito juga sempat memindahkan perusahaan ke Klaten.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Santri Nasional di Tengah Pandemi Covid-19, Pesantren dan Santri Harus Bangkit

Hari Santri Nasional di Tengah Pandemi Covid-19, Pesantren dan Santri Harus Bangkit

Nasional
Setahun Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf dan Catatan dari Komnas Perempuan

Setahun Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf dan Catatan dari Komnas Perempuan

Nasional
377.541 Kasus Covid-19 di Indonesia, Antisipasi Kenaikan akibat Libur Panjang

377.541 Kasus Covid-19 di Indonesia, Antisipasi Kenaikan akibat Libur Panjang

Nasional
Menanti Penetapan Tersangka Kebakaran Gedung Utama Kejagung...

Menanti Penetapan Tersangka Kebakaran Gedung Utama Kejagung...

Nasional
Soal Kebakaran Kejagung, Pimpinan Komisi III Minta Temuan Penegak Hukum Dihormati

Soal Kebakaran Kejagung, Pimpinan Komisi III Minta Temuan Penegak Hukum Dihormati

Nasional
Anggaran Daerah Rp 252 Triliun Tersimpan di Bank, Mendagri Singgung soal Kepentingan Pengusaha

Anggaran Daerah Rp 252 Triliun Tersimpan di Bank, Mendagri Singgung soal Kepentingan Pengusaha

Nasional
Kampanye Daring Pilkada Diharapkan Sesuai dengan Pemilih Disabilitas

Kampanye Daring Pilkada Diharapkan Sesuai dengan Pemilih Disabilitas

Nasional
Dakwaan Nurhadi dan Menantu: Terima Suap Rp 45,7 Miliar, Gratifikasi Rp 37,2 Miliar

Dakwaan Nurhadi dan Menantu: Terima Suap Rp 45,7 Miliar, Gratifikasi Rp 37,2 Miliar

Nasional
Kasus Penembakan Pendeta Yeremia dan Upaya Memutus Siklus Kekerasan di Papua

Kasus Penembakan Pendeta Yeremia dan Upaya Memutus Siklus Kekerasan di Papua

Nasional
[POPULER NASIONAL] Waspadai 32 Wilayah Zona Merah Ini Sebelum Berlibur | 47 Pati TNI Dimutasi

[POPULER NASIONAL] Waspadai 32 Wilayah Zona Merah Ini Sebelum Berlibur | 47 Pati TNI Dimutasi

Nasional
UI Serahkan 600.000 Unit Flocked Swab Buatannya untuk Bantu Tes Swab Covid-19

UI Serahkan 600.000 Unit Flocked Swab Buatannya untuk Bantu Tes Swab Covid-19

Nasional
Bantah Tuduhan Kendalikan Investasi Jiwasraya, Benny Tjokro: Hanya Opini dan Asumsi Hary Prasetyo

Bantah Tuduhan Kendalikan Investasi Jiwasraya, Benny Tjokro: Hanya Opini dan Asumsi Hary Prasetyo

Nasional
Penanganan Covid-19 di 10 Provinsi Prioritas, Kasus Mingguan di Papua Meningkat

Penanganan Covid-19 di 10 Provinsi Prioritas, Kasus Mingguan di Papua Meningkat

Nasional
Satgas Covid-19 Sebut Penundaan Liga 1 Demi Keselamatan Masyarakat

Satgas Covid-19 Sebut Penundaan Liga 1 Demi Keselamatan Masyarakat

Nasional
Berkaca dari Kasus Wawan, KPK Hati-hati Terapkan Pasal TPPU kepada Nurhadi

Berkaca dari Kasus Wawan, KPK Hati-hati Terapkan Pasal TPPU kepada Nurhadi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X