Kompas.com - 20/07/2020, 14:51 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid mengatakan, zakat merupakan salah satu solusi alternatif dalam penanggulangan kemiskinan.

Hal tersebut disampaikan Zainut saat menghadiri acara Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Sukabumi, di Pondok Pesantren Tarbiyatul Falah al Affandy, Sukabumi, Minggu (19/7/2020).

"Zakat merupakan solusi alternatif untuk penanggulangan kemiskinan, sebagai komplementer dari anggaran negara, baik dalam skala mikro maupun makro," ujar Zainut, dikutip dari siaran pers, Senin (20/7/2020).

Baca juga: Ketua Baznas: Pengumpulan Zakat Selama Covid-19 Naik hingga 46 Persen

Ia mengatakan, pemanfaatan zakat secara konsumtif dan produktif bertujuan membangun masyarakat untuk tolong-menolong dan berjiwa solidaritas sosial yang tinggi.

Dana zakat bisa digunakan untuk membuka lapangan kerja baru yang bertujuan menampung fakir miskin dan pengangguran dalam memperoleh pekerjaan.

Misalnya digunakan untuk membuka kursus pelatihan kerja dan keterampilan bagi mereka yang tidak mampu.

"Tujuannya agar kesejahteraan mereka dapat meningkat atau bisa juga untuk pembangunan sumber daya manusia lewat jalur pendidikan agama dan keagamaan seperti pondok pesantren," kata dia.

Selain itu, ia juga mendorong agar dana zakat dan wakaf dimanfaatkan untuk menanggulangi dampak pandemi Covid-19 yang terjadi saat ini.

Zainut mengatakan, hal tersebut menjadi salah satu substansi Surat Edaran Menteri Agama Nomor 8 Tahun 2020 tentang Percepatan Pembayaran dan Pendistribusian Zakat Sebagai Jaring Pengaman Sosial dalam Kondisi Darurat Kesehatan Covid-19.

Baca juga: Wamenag Dorong Zakat dan Wakaf Jadi Instrumen Penanggulangan Dampak Pandemi Covid-19

Ia mengatakan, Kementerian Agama memprediksi potensi pengumpulan zakat secara nasional adalah sebesar Rp 233 triliun per tahun.

Namun realisasinya hingga kini baru sekitar Rp 10 triliun per tahun. Oleh karena itu, upaya lebih lanjut harus dilakukan agar target realisasi tersebut bisa tercapai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.