Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/07/2020, 19:46 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) tengah menargetkan untuk menarik investor luar negeri agar mau berinvestasi di Indonesia di tengah pandemi Covid-19.

"Kalau kita spesifik invetasi, sekarang kita targetnya mempertahankan yang ada di dalam. Jangan sampai mereka keluar dan menarik yang ada di luar untuk masuk ke dalam," ujar Juru Bicara Komite Penanaman Modal BKPM, Tina Talisa dalam diskusi yang digelar BNPB, Jakarta, Jumat (17/7/2020).

Target tersebut sesuai dengan pengumuman Presiden Joko Widodo pada 30 Juni 2020.

Baca juga: Ridwan Kamil Bidik Investasi Perusahaan Asing yang Keluar dari China

Dalam pengumuman tersebut, kata Tina, Presiden mengungkapkan terdapat tujuh perusahaan asing yang ingin merelokasi investasi di Tanah Air.

Ke-tujuh perusahaan itu berasal dari Thailand, Malaysia, hingga China.

Tina mengatakan, bahwa BKPM diberi tugas untuk bisa menangkap adanya sinyal relokasi investasi tersebut.

"Itu adalah upaya menciptakan lapangan kerja karena pertumbuhan ekonomi masih didukung mayoritas oleh sektor konsumsi," katanya.

Untuk diketahui, BKPM mencatat realisasi investasi langsung sebesar Rp 210,7 triliun sepanjang kuartal I- 2020.

Realisasi ini tumbuh 8 persen secara tahunan atau year on year (yoy) dibanding kuartal I-2019 yang senilai Rp 193,9 triliun, juga dibandingkan kuartal IV-2019 tumbuh 1,2 persen.

Baca juga: Delapan Perusahaan Asing Siap Investasi di Indonesia, Apa Saja?

Secara rinci, realisasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sepanjang Januari-Maret 2020 tercatat Rp 112,7 triliun, tumbuh 29,3 persen dibanding periode sama tahun lalu yang senilai Rp 87,2 triliun.

Sedangkan pencapaian Penanaman Modal Asing (PMA) sepanjang kuartal I-2020 sebesar Rp 98 triliun, anjlok sebesar 7 persen dibandingkan realisasi periode yang sama pada 2019 yang tercatat senilai Rp 107,9 triliun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.