Bakamla Laporan ke Mahfud: Kapal Vietnam Masih Tangkap Ikan di Kawasan Overlapping Claim

Kompas.com - 16/07/2020, 08:19 WIB
Kepala Bakamla Laksdya TNI Aan Kurnia bertemu di Kemenko Polhukam, Jakarta, Rabu (15/7/2020). Instagram Bakamla RIKepala Bakamla Laksdya TNI Aan Kurnia bertemu di Kemenko Polhukam, Jakarta, Rabu (15/7/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Keamanan Laut ( Bakamla) Laksamana Madya (Laksdya) TNI Aan Kurnia tengah menyoroti situasi keamanan Laut Natuna Utara dan Laut China Selatan.

Situasi tersebut telah dilaporkan kepada Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD dalam pertemuan yang berlangsung di Kemenko Polhukam, Jakarta, Rabu (15/7/2020).

"Bakamla RI menyoroti perkembangan situasi keamanan Laut Natuna Utara dan Laut Cina Selatan yang masih terus menghangat dengan hadirnya kapal Coast Guard dan kapal Pengawas Perikanan Vietnam di garis landas kontinen," ujar Aan dalam keterangan tertulis, Rabu (15/7/2020).

Aan mengungkapkan, kapal ikan asing Vietnam juga sejauh ini masih melakukan penangkapan ikan di daerah overlapping claim.

Baca juga: Imbangi Pemberitaan Asing soal Kemaritiman, Bakamla Bentuk Pusat Informasi Sendiri

Selain itu, keberadaan kapal Amerika Serikat di Laut Cina Selatan yang terus melakukan tindakan untuk menunjukkan freedom of navigation sebagai bentuk tentangan terhadap sikap China.

Dalam kesempatan tersebut, Aan juga melaporkan rencana Bakamla yang bekerja sama dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaksanakan Operasi Cegah Tangkal.

Tujuan utama dari operasi tersebut untuk mengunjungi pulau-pulau yang belum tersentuh oleh pemeriksaan Covid-19, contohnya dengan mengadakan rapid test.

Operasi bersama ini dibagi dalam tiga zona, yakni zona barat, zona tengah, dan zona timur.

"Mudah-mudahan dengan operasi ini juga bisa sedikit membantu BNPB, dan menanggulangi saudara-saudara kita yang berada di pulau itu," katanya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X