Cerita Jenderal Hoegeng Disantet Polisi Korup

Kompas.com - 15/07/2020, 05:22 WIB
Jenderal Hoegeng Iman Santoso Dok. KOMPAS/IstimewaJenderal Hoegeng Iman Santoso

JAKARTA, KOMPAS.com - Jenderal Polisi Hoegeng terkenal sebagai sosok polisi berintegritas. Kejujuran melekat dalam diri Hoegeng selama menjalani tugas sebagai seorang polisi.

Integritas Hoegeng terkenal jauh sebelum ia menyandang bintang empat di korps tribrata. Saking jujurnya Hoegeng, ia bahkan pernah sampai disantet oleh seorang polisi korup.

Hal itu terungkap dalam autobiografinya yang berjudul Hoegeng, Polisi Idaman dan Kenyataan (1993).

Dalam buku tersebut Hoegeng menceritakan pengalamannya kala masih memimpin Badan Reserse dan Kriminal di Kepolisian Sumatera Utara.

Saat itu ia paling sering menangani kasus perjudian dan penyelundupan.

Baca juga: Cerita Hoegeng Saat Dituduh Anti-China...

Biasanya para penyelundup memasukkan barang-barang mewah dari Singapura ke Indonesia berupa radio, tape recorder, dan arloji.

Sebaliknya, ada pula barang-barang yang diselundupkan dari Indonesia ke Singapura berupa minyak nilam dan karet.

Saat itu, para penyelundup mendapat perlindungan dari aparat kepolisian yang korup dan berlangsung di Teluk Nibung serta Tanjung Balai, Sumatera Utara.

Ia pun kerap kali turun langsung berkoordinasi dengan pihak Bea Cukai untuk membongkar kasus penyelundupan tersebut.

"Saya dan AKP Mauluhi Sitepu pernah hampir menangkap basah seorang oknum polisi berpangkat Komisaris Polisi Kelas II yang bekerja sama dengan China melakukan penyelundupan minyak nilam dalam partai besar di Teluk Nibung," kata Hoegeng dalam autobiografinya.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Partai Gerindra Gelar Kongres Luar Biasa 8 Agustus, Ini yang Akan Dibahas

Partai Gerindra Gelar Kongres Luar Biasa 8 Agustus, Ini yang Akan Dibahas

Nasional
Kasus Fetish Kain Jarik Bisa Memperjelas Definisi Hasrat Seksual di RUU PKS

Kasus Fetish Kain Jarik Bisa Memperjelas Definisi Hasrat Seksual di RUU PKS

Nasional
Pakar: Pemidanaan Korporasi Justru untuk Menyehatkan Korporasi

Pakar: Pemidanaan Korporasi Justru untuk Menyehatkan Korporasi

Nasional
Protokol Diperketat, Kini Wajib Tunjukkan Hasil Swab Saat Masuk Istana

Protokol Diperketat, Kini Wajib Tunjukkan Hasil Swab Saat Masuk Istana

Nasional
Penerapan Pasal Pencucian Uang dalam Kasus Korupsi Dinilai Masih Rendah

Penerapan Pasal Pencucian Uang dalam Kasus Korupsi Dinilai Masih Rendah

Nasional
Belum Ada Tersangka di Kasus Dugaan Korupsi Penghapusan Red Notice Djoko Tjandra

Belum Ada Tersangka di Kasus Dugaan Korupsi Penghapusan Red Notice Djoko Tjandra

Nasional
DPO Masuk ke Database Kependudukan, Mendagri: Lembaga Penegak Hukum Akan Terbantu

DPO Masuk ke Database Kependudukan, Mendagri: Lembaga Penegak Hukum Akan Terbantu

Nasional
Sebut Indonesia Hadapi Banyak Tantangan, Ibas Kenang Pemerintahan SBY

Sebut Indonesia Hadapi Banyak Tantangan, Ibas Kenang Pemerintahan SBY

Nasional
Doni Monardo Minta Jawa Barat Seimbangkan Prioritas Penanganan Covid-19

Doni Monardo Minta Jawa Barat Seimbangkan Prioritas Penanganan Covid-19

Nasional
Pandemi Covid-19, Fraksi Partai Demokrat Siap Kawal Isu Kesehatan dan Ekonomi

Pandemi Covid-19, Fraksi Partai Demokrat Siap Kawal Isu Kesehatan dan Ekonomi

Nasional
Sambut HUT RI, Pemerintah Gelar Lomba Bikin Video Berhadiah Rp 1 Miliar

Sambut HUT RI, Pemerintah Gelar Lomba Bikin Video Berhadiah Rp 1 Miliar

Nasional
Diduga Ada Penerimaan Hadiah oleh Penyelenggara Negara dalam Kasus Red Notice Djoko Tjandra

Diduga Ada Penerimaan Hadiah oleh Penyelenggara Negara dalam Kasus Red Notice Djoko Tjandra

Nasional
Pakar Komunikasi: Kampanye Masker Lebih Tepat untuk Kelompok yang Anggap Covid-19 Tak Bahaya

Pakar Komunikasi: Kampanye Masker Lebih Tepat untuk Kelompok yang Anggap Covid-19 Tak Bahaya

Nasional
Jokowi Sebut Pandemi Covid-19 Momentum Transformasi Pariwisata

Jokowi Sebut Pandemi Covid-19 Momentum Transformasi Pariwisata

Nasional
Bareskrim: Pembuktian Kasus Jadi Tantangan dalam Penanganan Kekerasan Seksual

Bareskrim: Pembuktian Kasus Jadi Tantangan dalam Penanganan Kekerasan Seksual

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X