Kemenkumham Diminta Tak Larut Dalam Glorifikasi Keberhasilan Ekstradisi Maria Lumowa

Kompas.com - 11/07/2020, 14:53 WIB
Maria Pauline Lumowa, buron kasus pembobolan BNI yang baru saja diekstradisi dan tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Kamis (9/7/2020). KOMPAS TV/ARSIP KEMENKUMHAMMaria Pauline Lumowa, buron kasus pembobolan BNI yang baru saja diekstradisi dan tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Kamis (9/7/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia Corruption Watch ( ICW) meminta Kementerian Hukum dan HAM ( Kemenkumham) tidak larut dalam keberhasilan mengekstradisi tersangka pembobol Bank BNI, Maria Lumowa, yang telah buron selama 17 tahun.

Peneliti ICW Kurnia Ramadahana mengingatkan, masih banyak pekerjaan rumah yang harus dikerjakan Kemenkumham dalam memburu para buron.

"ICW meminta agar Kemenkumham tidak larut dalam glorifikasi atas keberhasilan mengekstradisi tersangka Maria Pauline Lumowa. Sebab, beberapa waktu lalu, potret penegakan hukum yang terkait dengan otoritas Imigrasi banyak menuai persoalan," kata Kurnia, Sabtu (11/7/2020).

Kurnia melanjutkan, pihak Ditjen Imigrasi telah dua kali kebobolan ketika tidak dapat mendeteksi kedatangan eks Caleg PDI-P Harun Masiku dan terpidana kasus Bank Bali Djoko Tjandra.

Baca juga: Polri Sita Aset Maria Pauline Lumowa Senilai Rp 132 Miliar

ICW mencatat, selama 20 tahun terakhir, setidaknya terdapat 40 buronan yang belum ditangkap penegak hukum dan mayoritas buronan tersebut berada di luar negeri.

Menurut Kurnia, sebagai pemegang kewenangan otoritas pusat atau central authority, Kemenkumham mesti bertindak proaktif sebagai koordinator dan katalisator pelaksanaan ekstradisi.

"Kemenkumham mesti aktif dalam melacak keberadaan buronan-buronan tersebut sembari mengupayakan jalur formal melalui mutual legal assistance atau pun perjanjian ekstradisi antar negara," kata Kurnia.

Di luar itu, lanjut Kurnia, pendekatan nonformal juga mesti ditempuh dengan menjaga hubungan baik antara Pemerintah Indonesia dengan negara lain.

"Kemenkumham memiliki tanggung jawab yang lebih besar dari sekadar menunggu koruptor kembali ke Indonesia, atau menunggu kabar dari negara tujuan pelarian/persembunyian koruptor," kata Kurnia.

Maria Pauline Lumowa merupakan salah satu tersangka pelaku pembobolan kas bank BNI cabang Kebayoran Baru lewat letter of credit (L/C) fiktif.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X