Farhan Ungkap Beda Komunikasi Publik Saat Pandemi Covid-19 dan Wabah Flu Burung

Kompas.com - 10/07/2020, 14:13 WIB
M Farhan KOMPAS.COM/PUTRA PRIMA PERDANAM Farhan

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komite Nasional Pengendalian Flu Burung Pandemi Influenza (Komnas FBPI) 2005-2009 Bayu Krisnamurthi mengatakan bahwa komunikasi publik sangat penting dalam penanggulangan wabah.

Komunikasi publik harus mendapat perhatian yang sama besar, atau bahkan lebih besar dari penanganan penyakit pada wabah sendiri. 

Langkah tersebut yang diterapkan pemerintah melalui Komnas FBPI untuk menanggulangi flu burung yang terjadi sekitar 2005 sampai 2009.

Baca juga: Ini Kondisi Covid-19 di Surabaya Setelah 2 Pekan Waktu yang Diberikan Jokowi Habis

"Jadi komunikasi publik ini luar biasa tempatnya di dalam penanganan flu burung pada waktu itu karena kita tahu dan sadar sepenuhnya tanpa kesadaran dari masyarakat enggak mungkin masyarakat menangani ini sendiri," kata Bayu di Graha BNPB, Jakarta Timur, Jumat (10/7/2020).

Bayu mengatakan, saat virus flu burung merebak, pihaknya melakukan komunikasi publik melalui seluruh media yang ada, yakni televisi, radio, dan media cetak.

Bahkan, informasi-informasi tentang virus ini pemerintah sampaikan melalui materi khotbah shalat Jumat. Komnas FBPI juga melakukan sosialisasi hingga ke murid sekolah dasar.

Baca juga: 84 Tenaga Medis dan Pegawai RSUD Jayapura Positif Covid-19, Diduga Terpapar dari Pasien

"Itu akhirnya membangun kesadaran, kesadaran yang dimaksud tidaklah membuat takut, tapi siaga. Itu tujuan kita," ujar Guru Besar Madya Departemen Agribisnis Institut Pertanian Bogor itu.

Pada kesempatan yang sama, Duta Tanggap Flu Burung 2006-2009 Muhammad Farhan menyebut bahwa ada perbedaan komunikasi publik yang signifikan antara pada masa virus flu burung dan pandemi Covid-19.

Saat flu burung merebak, media komunikasi yang mempengaruhi pola pikir dan persepsi masyarakat jauh lebih sederhana.

Sebab, tidak ada media sosial dan internet pun belum sangat canggih seperti sekarang.

Baca juga: Menolak Dirawat di Bantul, Pasien Covid-19 Pilih Pulang ke Madura

Saat itu, tingkat kepercayaan masyarakat terhadap media massa masih lebih tinggi sehingga hoaks pun lebih minim.

"Di 2020 ini masyarakat lebih percaya apa kata grup sebelah daripada apa kata media yang menayangkan, apalagi apa kata pemerintah," tutur Farhan.

"Tantangannya yang sekarang ini jauh lebih besar tidak hanya karena magnitude dari Covid-19 jauh lebih besar daripada flu burung, tapi terjadi perubahan persepsi publik terhadap informasi yang dilihat serta pilihan media yang digunakan," lanjut Anggota Komisi I DPR RI ini.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mendagri Sarankan Sekolah Tatap Muka Disesuaikan Rekomendasi Satgas di Daerah

Mendagri Sarankan Sekolah Tatap Muka Disesuaikan Rekomendasi Satgas di Daerah

Nasional
Jokowi Sebut Transformasi Digital di Indonesia Masih Tertinggal

Jokowi Sebut Transformasi Digital di Indonesia Masih Tertinggal

Nasional
Demokrat Resmi Usung Denny Indrayana pada Pilkada Kalimantan Selatan

Demokrat Resmi Usung Denny Indrayana pada Pilkada Kalimantan Selatan

Nasional
Setara Institute: Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme Lemahkan Reformasi Sektor Keamanan

Setara Institute: Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme Lemahkan Reformasi Sektor Keamanan

Nasional
Kepala Keluarga Perempuan Kesulitan Ekonomi, Kemensos Minta Pemda Perbaiki Data Penerima Bansos

Kepala Keluarga Perempuan Kesulitan Ekonomi, Kemensos Minta Pemda Perbaiki Data Penerima Bansos

Nasional
Diduga Bertemu Djoko Tjandra di Luar Negeri, Ini Pasal Pidana yang Bisa Jerat Jaksa Pinangki

Diduga Bertemu Djoko Tjandra di Luar Negeri, Ini Pasal Pidana yang Bisa Jerat Jaksa Pinangki

Nasional
PK Perkara Syafruddin Arsyad Temenggung Ditolak MA, Ini Respons KPK

PK Perkara Syafruddin Arsyad Temenggung Ditolak MA, Ini Respons KPK

Nasional
MAKI Nilai Bareskrim Perlu Periksa Jaksa Pinangki Terkait Djoko Tjandra

MAKI Nilai Bareskrim Perlu Periksa Jaksa Pinangki Terkait Djoko Tjandra

Nasional
LPSK Desak Pemerintah Alokasikan Anggaran Memadai bagi Saksi dan Korban TPPO

LPSK Desak Pemerintah Alokasikan Anggaran Memadai bagi Saksi dan Korban TPPO

Nasional
Kemensos Sebut Sudah Bantu Kepala Keluarga Perempuan Saat Pandemi Covid-19

Kemensos Sebut Sudah Bantu Kepala Keluarga Perempuan Saat Pandemi Covid-19

Nasional
Periksa Tiga Saksi, KPK Gali Informasi soal Barang Mewah Milik Menantu Nurhadi

Periksa Tiga Saksi, KPK Gali Informasi soal Barang Mewah Milik Menantu Nurhadi

Nasional
Bawaslu Sebut Penyediaan APD untuk Penyelenggara Pilkada Belum 100 Persen

Bawaslu Sebut Penyediaan APD untuk Penyelenggara Pilkada Belum 100 Persen

Nasional
Selasa, Bareskrim Berencana Periksa Anita Kolopaking Terkait Kasus Pelarian Djoko Tjandra

Selasa, Bareskrim Berencana Periksa Anita Kolopaking Terkait Kasus Pelarian Djoko Tjandra

Nasional
Kuasa Hukum Nilai Alasan JPU KPK Tolak JC Wahyu Setiawan Tak Berdasar

Kuasa Hukum Nilai Alasan JPU KPK Tolak JC Wahyu Setiawan Tak Berdasar

Nasional
LPSK: Korban Perbudakan Modern Umumnya Jalin Kontrak Tidak Jelas

LPSK: Korban Perbudakan Modern Umumnya Jalin Kontrak Tidak Jelas

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X