Kompas.com - 09/07/2020, 12:33 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Plt Dirjen Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudyaan Nizam mengatakan, 90 persen mahasiswa lebih memilih kuliah secara offline atau tatap muka di kelas.

Hal itu diketahui berdasarkan survei tentang evaluasi pembelajaran jarak jauh bagi mahasiwa yang digelar Ditjen Dikti Kemendikbud.

"Ketika kami tanya apakah memilih daring atau lebih memilih luring, 90 persen mengatakan masih lebih baik luring," kata Nizam dalam rapat bersama Komisi X DPR, Kamis (9/7/2020).

Baca juga: Susah Sinyal, Mahasisiwi di India Naik ke Atap Rumah Demi Kuliah Online

"Jadi pertemuan langsung dengan dosen lebih bagus dibandingkan dengan melalui daring," lanjut dia.

Kendati demikian, survei memperlihatkan bahwa 73 persen mahasiswa siap melakukan pembelajaran daring, sementara 27 persen tidak siap.

Nizam mengatakan, 60 persen mahasiswa yang tidak siap dilatarbelakangi soal jaringan internet yang lambat.

Sebab, banyak mahasiswa yang kembali ke kampung halaman ketika pembelajaran jarak jauh dimulai.

Baca juga: Mahasiswa Kuliah Online, Warung Burjo di Yogyakarta Ini Akhirnya Tutup

"Sebanyak 27 persen mengatakan tidak siap. Kalau kita dalami, sebagian besar alasannya karena koneksi internet yang lemot, tidak merata," ujar dia.

Menurut Nizam, berdasarkan survei, transformasi pembelajaran daring di masa pandemi Covid-19 ini sangat cepat.

Selain itu, kualitas dan capaian belajar disebutkan cukup baik meski banyak kendala jaringan internet.

Pada kegiatan belajar daring ke depan, ia berharap baik dosen maupun mahasiswa lebih mempersiapkan diri agar materi perkuliahan dapat tersampaikan dengan baik.

Baca juga: UGM Lanjutkan Kuliah Online di Tahun Ajaran Baru 2020/2021

"Faktor yang mendukung keberhasilan adalah selain kesiapan dosen adalah kesiapan mahasiswa," kata Nizam.

Survei Ditjen Dikti Kemendikbud itu dilaksanakan sekitar akhir Maret 2020 dengan jumlah responden 230.000 mahasiswa di 32 provinsi.

Namun tidak dijelaskan mengenai metode pemilihan responden dan metode survei.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.