Antisipasi Ancaman Kesehatan, Kemenhan Bakal Cetak Ahli Kimia hingga Biologi

Kompas.com - 07/07/2020, 19:20 WIB
Universitas Pertahanan buka pendaftaran jenjang S1 Dok. Universitas PertahananUniversitas Pertahanan buka pendaftaran jenjang S1

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pertahanan (Kemhan) tengah mengantisipasi adanya ancaman serius yang terjadi di masa depan dengan mencetak sejumlah ahli kimia hingga biologi.

"Sudah mempersiapkan (jika) ada ancaman serius. Misalnya ancaman kesehatan, biologi. Makanya Universitas Pertahanan sekarang mulai membuka program S1. Program S1 kedokteran, kimia, biologi, dan MIPA lainnya," ujar Juru bicara Menhan, Dahnil Anzar Simanjuntak dalam diskusi virtual, Selasa (7/7/2020).

Dalam menghadapi ancaman tersebut, pihaknya membutuhkan peran para ahli di bidang tersebut.

Baca juga: Jelang Tutup Pendaftaran, Ini 10 Prodi S1 Universitas Pertahanan

Karena itu, fokus ke depan Kemhan adalah menangani pandemi Covid-19 dan mengantisipasi terjadinya ancaman biologi hingga kesehatan lainnya.

"Artinya memang fokusnya penanganan Covid-19 dan ancaman biologi, ancaman kesehatan lainnya di masa yang akan datang," katanya.

Selain itu, Kemhan juga telah melakukan revitalisasi terhadap 110 rumah sakit TNI yang kini diperuntukan untuk menangani pasien Covid-19 yang tersebar di penjuru Tanah Air.

Dahnil menegaskan bahwa hampir seluruh energi dan konsentrasi Kemhan dan TNI saat ini difokuskan untuk penanganan Covid-19.

Baca juga: Universitas Pertahanan Buka Fakultas MIPA Militer, Lulusan jadi Prajurit TNI

Maka tak heran, jika masyarakat banyak menjumpai prajurit TNI dalam setiap upaya penanggulangan penyebaran Covid-19.

"Itu adalah para prajurit TNI yang backup. Bahkan di Wisma Atlet dan sebagainya itu juga prajurit TNI yang backup," katanya.

Dia menambahkan, bahwa konsentrasi penanganan Covid-19 yang dilakukan Kemhan juga sesuai dengan perintah yang dikeluarkan Presiden Joko Widodo.

"Yang ingin saya sampaikan adalah, Kementerian Pertahanan seperti juga perintah Presiden Jokowi, kita fokus membackup penanganan Covid-19," tegas Dahnil.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X