Sambut Kebiasaan Baru, Pariwisata Banyuwangi Mulai Dibuka

Kompas.com - 05/07/2020, 13:09 WIB
Pemandangan dari balkon salah satu kamar di penginapan ILLIRA Hotel Banyuwangi yang berlokasi dekat dengan Pantai Solong, Banyuwangi. dok. TravelokaPemandangan dari balkon salah satu kamar di penginapan ILLIRA Hotel Banyuwangi yang berlokasi dekat dengan Pantai Solong, Banyuwangi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Destinasi wisata alam di Banyuwangi, Jawa Timur mulai dibuka setelah sempat ditutup akibat pandemi virus corona ( Covid-19).

Demikian disampaikan Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas dalam diskusi virtual yang digelar BNPB, Minggu (5/7/2020).

"Ini sudah mulai dibuka di Banyuwangi. Kita sudah sampaikan, hanya destinasi tertentu saja, sangat terbatas yang kami buka, termasuk hotel-hotel," ujar Anas.

Baca juga: 300 Warung Rakyat di Banyuwangi Dapat Sertifikat Kesehatan, Wisata Kuliner Lebih Tenang

Sebelum membuka sektor pariwisata, sejumlah sektor lain juga sudah lebih dulu menjalani simulasi aktivitas. Misalnya, sektor pelayanan publik hingga tempat ibadah.

Di sisi lain, Anas mengakui bahwa pandemi telah membuat perekonomian dari sektor pariwisata rontok.

Sejalan dengan itu, setelah destinasi wisata sudah kembali, maka terjadi perubahan kebiaasan yang harus dilakukan. Salah satunya adalah berdisiplin menjalankan protokol kesehatan.

Salah satu contoh dari implementasi protokol kesehatan itu adalah keutamaan kesehatan bagi pengunjung.

"Kalau dulu yang dijual adalah harga, sekarang tidak bisa hanya harga. Tapi nomor satu adalah kesehatan. Dengan demikian, protokol kesehatan menjadi pilihan," tegas Anas.

Baca juga: Doni Munardo Nilai Banyuwangi Siap Jalankan Sektor Wisata di Tengah Pandemi

Anas mengatakan, dalam simulasi di sektor pariwisata, pihaknya juga telah mengeluarkan kebijakan dengan pemberlakuan sertifikasi bagi hotel dan restoran.

Hal itu dilakukan untuk menjamin bahwa lokasi yang akan dikunjungi pengunjung sudah berdasarkan Standar Operasional Prosedur (SOP) pemerintah setempat.

"Sehingga para traveler bisa melihat hotel dan restoran mana yang sudah kami sertifikasi dan tentunya sesuai SOP. Tapi sertifikasi tidak selamanya, bisa saja satu minggu," kata dia.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mendagri: Tak Ada Kampanye Pilkada Arak-arakan di Tengah Pandemi Covid-19

Mendagri: Tak Ada Kampanye Pilkada Arak-arakan di Tengah Pandemi Covid-19

Nasional
Loyalis Tommy Tak Terima Kemenkumham Sahkan Partai Berkarya Kubu Muchdi Pr

Loyalis Tommy Tak Terima Kemenkumham Sahkan Partai Berkarya Kubu Muchdi Pr

Nasional
Menkes: Pencegahan Stunting Tetap Prioritas Saat Pandemi Covid-19

Menkes: Pencegahan Stunting Tetap Prioritas Saat Pandemi Covid-19

Nasional
Pertengahan Agustus, Vaksin Covid-19 Diujicoba pada 1.620 Subjek

Pertengahan Agustus, Vaksin Covid-19 Diujicoba pada 1.620 Subjek

Nasional
KPK Masih Dalami Aliran Uang ke Mantan Sekretaris MA Nurhadi

KPK Masih Dalami Aliran Uang ke Mantan Sekretaris MA Nurhadi

Nasional
Periksa Mantan Anggota DPRD, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang oleh Pejabat Kota Banjar

Periksa Mantan Anggota DPRD, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang oleh Pejabat Kota Banjar

Nasional
KSAU dan KSAL Terima Bintang Angkatan Kelas Utama dari Panglima TNI

KSAU dan KSAL Terima Bintang Angkatan Kelas Utama dari Panglima TNI

Nasional
Pakar Hukum Pidana: KPK Dapat Ambil Alih Kasus Pelarian Djoko Tjandra

Pakar Hukum Pidana: KPK Dapat Ambil Alih Kasus Pelarian Djoko Tjandra

Nasional
BKN Sebut 17.000 Formasi CPNS Berpotensi Kosong

BKN Sebut 17.000 Formasi CPNS Berpotensi Kosong

Nasional
Masyarakat Diingatkan untuk Bahu-membahu Atasi Pandemi Covid-19

Masyarakat Diingatkan untuk Bahu-membahu Atasi Pandemi Covid-19

Nasional
Ombudsman Temukan Napi Asimilasi yang Hilang Kontak dan Alamat Tak Sesuai

Ombudsman Temukan Napi Asimilasi yang Hilang Kontak dan Alamat Tak Sesuai

Nasional
KPK Periksa Mantan Pejabat Kemensetneg Terkait Kasus PT Dirgantara Indonesia

KPK Periksa Mantan Pejabat Kemensetneg Terkait Kasus PT Dirgantara Indonesia

Nasional
Wujudkan Birokrasi Profesional, Mensos Minta ASN Kemensos Terus Berinovasi

Wujudkan Birokrasi Profesional, Mensos Minta ASN Kemensos Terus Berinovasi

Nasional
Ombudsman Temukan Potensi Malaadministrasi Terkait Penyimpanan Benda Sitaan Negara

Ombudsman Temukan Potensi Malaadministrasi Terkait Penyimpanan Benda Sitaan Negara

Nasional
Jaksa Agung Sebut Rotasi 4 Pejabat Kejagung Tak Terkait Kasus Tertentu

Jaksa Agung Sebut Rotasi 4 Pejabat Kejagung Tak Terkait Kasus Tertentu

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X