Kompas.com - 04/07/2020, 06:39 WIB
Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto di Jakarta, Kamis (3/10/2018) KOMPAS.com/ Putri Syifa NurfadilahMenteri Perindustrian Airlangga Hartanto di Jakarta, Kamis (3/10/2018)

KOMPAS.com – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartanto mengatakan, sejauh ini Indonesia sudah mengalami krisis sebanyak 3 kali, yaitu pada 1998, 2004-2005, dan 2008. Krisis tersebut disebabkan dan diselesaikan dengan cara yang berbeda-beda.

Kini, Indonesia kembali mengalami krisis karena pandemi Covid-19. Menurut Airlangga, krisis kali ini menyerang human capital serta supply dan demand shock, yang berdampak pada penurunan ekonomi, peningkatan pengangguran, dan kenaikan kemiskinan.

Airlangga pun memprediksi, pada kuartal II 2020, pertumbuhan ekonomi mengalami minus. Ini karena penerapan pembatasan sosial berskala nasional (PSBB) yang menyebabkan perekonomian lumpuh sementara.

Baca juga: Ekonomi RI Diprediksi Terkontraksi 5,1 Persen di Kuartal II 2020

Airlangga berharap, minus tersebut tidak terulang pada kuartal III dan IV, yang termasuk pada akhir tahun.

Untuk mencapai hal tersebut, Airlangga melanjutkan, pemerintah melakukan beberapa upaya antara lain program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), exit strategy atau pembukaan ekonomi secara bertahap menuju tatanan normal baru, serta reset dan transformasi ekonomi.

Di luar rencana itu, Airlangga mengatakan, saat ini pemerintah juga berupaya menumbuhkan perekonomian melalui sektor yang tidak terlalu terdampak dan masih berada pada kondisi positif, seperti makanan, minuman, rokok dan tembakau, batu bara, farmasi dan kesehatan, serta kelapa sawit.

Meski begitu, pada 2020 pemerintah masih memprioritaskan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

Baca juga: UMKM Jadi Prioritas Ekspansi Kredit Rp 90 Triliun Bank Himbara

“Pemerintah telah menyiapkan dana untuk subsidi Kredit Usaha Rakyat (KUR) UMKM. Hingga Minggu (31/5/2020), sudah ada 1.449.570 debitur yang mendapat tambahan subsidi bunga KUR,” kata Airlangga, dalam diskusi Pemulihan Ekonomi Indonesia yang digelar melalui Zoom, Jumat (3/7/2020).

Airlangga menambahkan, saat ini pemerintah juga tengah melakukan upaya peningkatan ekonomi melalui urban development.

Hal tersebut diharapkan dapat meningkatkan demand semen, baja, kabel, dan kebutuhan lainnya, yang nantinya akan memberikan multiplier effect pada perekonomian nasional.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X