Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[POPULER NASIONAL] Respon terhadap Kemarahan Jokowi | Kasus Positif Covid-19 Bertambah 1.293 Orang

Kompas.com - 01/07/2020, 07:11 WIB
Dani Prabowo

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Video kemarahan Presiden Joko Widodo kepada sejumlah menteri yang diunggah akun Youtube Sekretariat Presiden pada Minggu (28/6/2020) lalu, menuai banyak respon dari berbagai pihak.

Ada yang menilai kemarahan tersebut sebagai strategi komunikasi politik, spekulasi perombakan kabinet atau reshuffle hingga pelecut bagi para menteri untuk bekerja lebih baik.

Berita lainnya yaitu terkait penambahan 1.293 kasus positif Covid-19 baru yang dicatat Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 pada Selasa (30/6/2020).

Akibat penambahan tersebut, jumlah kasus positif Covid-19 yang terhitung sejak 2 Maret hingga 30 Juni mencapai 56.385 kasus.

Kedua berita itu merupakan berita terpopuler di Kompas.com, kemarin. Berikut selengkapnya:

1. Tanggapan atas kejengkelan Jokowi

Salah satu tanggapan itu berasal dari peneliti Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Arya Fernandes.

Menurut dia, Presiden Jokowi sengaja melempar spekulasi reshuffle dengan mempublikasikan video tersebut.

Meski demikian, melempar spekulasi seperti itu di tengah pandemi dinilai kurang elok. Sebab, dikhawatirkan perhatian para menteri akan tertuju pada upaya mengamankan posisinya masing-masing.

Sementara itu, pengamat politik dari Universitas Al Azhar Indonesia Ujang Komaruddin menilai apa yang dipertontonkan Presiden merupakan bagian dari strategi komunikasi politik.

"Itu strategi komunikasi politik Istana agar menteri bekerja keras dan agar para menteri tidak bisa tidur karena takut di-reshuffle (diganti)," ujar Ujang.

Baca juga: Sejumlah Respons terhadap Kejengkelan Presiden Jokowi

2. Penambahan kasus Covid-19

Penambahan kasus tersebut diketahui setelah pemerintah memeriksa 21.515 spesimen dalam sehari. Total spesimen yang telah diperiksa sebanyak 803.898 spesimen dari 477.318 orang.

Artinya, satu orang bisa diambil lebih dari satu spesimen untuk pemeriksaan.

Berdasarkan data Gugus Tugas, Jawa Timur masih menjadi provinsi dengan penambahan kasus terbanyak yaitu 331 kasus baru. Disusul berikutnya DKI Jakarta 190 kasus, Jawa Tengah 153 kasus, dan Kalimantan Selatan 106 kasus.

Masih berdasarkan data yang sama, tercatat penambahan pasien sembuh sebanyak 1.006 orang, sehingga akumulasinya mencapai 24.806 pasien telah dinyatakan sembuh.

Sementara itu, terdapat penambahan 71 pasien Covid-19 yang meninggal dunia. Penambahan pasien meninggal dunia ini menjadi yang tertinggi sejak kasus pertama diumumkan.

Adapun total pasien meninggal dunia sebanyak 2.876 orang.

Baca juga: UPDATE: Total Ada 56.385 Kasus Covid-19 di Indonesia, Bertambah 1.293

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kunjungi Pentagon, KSAD Maruli Bahas Latma dan Keamanan Pasifik dengan US Army

Kunjungi Pentagon, KSAD Maruli Bahas Latma dan Keamanan Pasifik dengan US Army

Nasional
Di WWF Ke-10, Jokowi Ungkap 3 Komitmen Indonesia untuk Wujudkan Manajemen Sumber Daya Air Terintegrasi

Di WWF Ke-10, Jokowi Ungkap 3 Komitmen Indonesia untuk Wujudkan Manajemen Sumber Daya Air Terintegrasi

Nasional
Terdakwa Sadikin Rusli Dituntut 4 Tahun Penjara Kasus Pengkondisian BTS 4G

Terdakwa Sadikin Rusli Dituntut 4 Tahun Penjara Kasus Pengkondisian BTS 4G

Nasional
Di WWF 2024, Pertamina NRE Paparkan Upaya Mencapai Pertumbuhan Bisnis Rendah Emisi

Di WWF 2024, Pertamina NRE Paparkan Upaya Mencapai Pertumbuhan Bisnis Rendah Emisi

Nasional
Tak Diundang ke Rakernas PDI-P, Jokowi: Ditanyakan ke yang Tak Mengundang, Jangan Saya

Tak Diundang ke Rakernas PDI-P, Jokowi: Ditanyakan ke yang Tak Mengundang, Jangan Saya

Nasional
Akrab dengan Puan di Bali, Jokowi: Sudah Lama Akrab dan Baik dengan Mbak Puan

Akrab dengan Puan di Bali, Jokowi: Sudah Lama Akrab dan Baik dengan Mbak Puan

Nasional
Jaksa: Eks Anggota BPK Achsanul Qosasi Kembalikan Uang Rp 40 Miliar dalam Kasus Korupsi BTS 4G

Jaksa: Eks Anggota BPK Achsanul Qosasi Kembalikan Uang Rp 40 Miliar dalam Kasus Korupsi BTS 4G

Nasional
WIKA Masuk Top 3 BUMN dengan Transaksi Terbesar di PaDi UMKM

WIKA Masuk Top 3 BUMN dengan Transaksi Terbesar di PaDi UMKM

Nasional
Nadiem Janji Batalkan Kenaikan UKT yang Nilainya Tak Masuk Akal

Nadiem Janji Batalkan Kenaikan UKT yang Nilainya Tak Masuk Akal

Nasional
KPK Periksa Mantan Istri Eks Dirut Taspen Antonius Kosasih

KPK Periksa Mantan Istri Eks Dirut Taspen Antonius Kosasih

Nasional
Bobby Resmi Gabung Gerindra, Jokowi: Sudah Dewasa, Tanggung Jawab Ada di Dia

Bobby Resmi Gabung Gerindra, Jokowi: Sudah Dewasa, Tanggung Jawab Ada di Dia

Nasional
Kapolri Diminta Tegakkan Aturan Terkait Wakapolda Aceh yang Akan Maju Pilkada

Kapolri Diminta Tegakkan Aturan Terkait Wakapolda Aceh yang Akan Maju Pilkada

Nasional
Jelaskan ke DPR soal Kenaikan UKT, Nadiem: Mahasiswa dari Keluarga Mampu Bayar Lebih Banyak

Jelaskan ke DPR soal Kenaikan UKT, Nadiem: Mahasiswa dari Keluarga Mampu Bayar Lebih Banyak

Nasional
Kasus BTS 4G, Eks Anggota BPK Achsanul Qosasi Dituntut 5 Tahun Penjara dan Denda Rp 500 Juta

Kasus BTS 4G, Eks Anggota BPK Achsanul Qosasi Dituntut 5 Tahun Penjara dan Denda Rp 500 Juta

Nasional
Kemensos Gelar Baksos di Sumba Timur, Sasar ODGJ, Penyandang Kusta dan Katarak, hingga Disabilitas

Kemensos Gelar Baksos di Sumba Timur, Sasar ODGJ, Penyandang Kusta dan Katarak, hingga Disabilitas

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com