"Virus" Hoakstivisme, Hati-hati Terpeleset Jadi Hoakstivis

Kompas.com - 29/06/2020, 18:15 WIB
Ilustrasi hoaks, hoax ShutterstockIlustrasi hoaks, hoax

Oleh Leonard Chrysostomos Epafras*

DI MASA kini, virus corona ibarat kotak pandora. Ia yang tadinya hanya fakta medis, ketika tutup kotaknya tersingkap seketika menjadi pandemi. Tak hanya merontokkan imunitas manusia, tapi juga akal sehat.

Di era digital, virus menjangkit, menjangkit pula virus hoaks, rasisme, ujaran kebencian, teori konspirasi, dan ekstremisme agama, yang dibagikan di media sosial. Virus corona merebak, hoaks bergerak.

Meningkatnya pelintiran pesan (hoaks) selama pandemi membuat lembaga-lembaga semacam Mafindo (Masyarakat Anti Fitnah Indonesia), Kemenkominfo, dan lembaga-lembaca cek fakta lainnya harus berjerih lelah meluruskannya. Kemenkominfo mencatat 633 hoaks sepanjang April hingga awal Mei 2020.

Wow, itu berarti dari sekian banyak pesan yang kita konsumsi tiap hari ada 21 hoaks berseliweran, hampir tiap jam terselip satu hoaks di media sosial kita.

Banyak pesan-pesan itu bukan saja lancung tapi berniat memecah belah pembacanya, menimbulkan kebencian antarkelompok sosial. Tengoklah salah satu yang ditangani Mafindo, “Mereka Sudah Mempersiapkan Senjata Tuk Membantai Pribumi” yang sengaja menyudutkan etnik tertentu.

Baca juga: Sebar Hoaks Pasien Positif Covid-19, Pria Ini Ditangkap

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 

Kerusakan yang ditimbulkan pesan semacam ini bertambah parah jika hoaks berjubahkan teori konspirasi.

Ia bergeser dari sekadar salah tangkap pesan (misinformasi) menjadi pelintiran (disinformasi) atau bahkan menjadi fakta “alternatif” yang diniatkan untuk memobilisasi sentimen sosial (malinformasi).

Kalau ini yang menjadi konsumsi harian, gizi pola pikir kita, dunia macam apa menanti di depan?

Kita gagal paham mengapa hoaks tetap diproduksi. Banyak yang mengira, ah itu hanya dikonsumsi orang-orang dangkalan. Orang-orang yang pikirannya lelet.

Penelitian kami terhadap 114 dosen dan mahasiswa dari 33 perguruan tinggi di Indonesia tahun 2017 menunjukkan bahwa dunia akademik pun tak lolos dari muslihat ini.

Sebanyak 46 persen menganggap dunia akademik tak beda jauh dengan masyarakat umum dalam kaitan dengan produksi dan konsumsi hoaks.

Kemudian, 13 persen dari mereka bahkan “menenggang” bahwa hoaks boleh saja diproduksi tergantung tujuannya (lihat laporan penelitian di tautan https://www.academia.edu/38441970/Beyond_Signal_and_Noise_Academics_Goes_Hoax_and_Hoaxtivism).

Pesan pelintiran dan berita lancung bukan hal baru dalam sejarah manusia. Semenjak manusia belajar berkomunikasi satu dengan lainnya, kapasitas menyerap pesan orang lain senantiasa mengandung benih keragaman interpretasi dan ambiguitas makna.

Jika pesan itu dilanjutkan kepada pihak lain, tak pelak berpotensi meleset dari makna semula. Itulah kenyataan kemanusiaan dan bagian dari kenyataan hidup sosial.

Tak ada pesan diterima sempurna dan diteruskan tanpa intinya tercecer atau teralihkan. Jika ceceran dan alihan pesan itu adalah hoaks, maka terimalah bahwa hoaks adalah salah satu genre komunikasi.

Tapi ini bukan saja soal pola komunikasi, hoaks juga mengejawantahkan sikap terhadap sang liyan, ketakutan akan perbedaan, imajinasi sosial yang monolitik, dan kerinduan akan otoritas yang kuat.

Baca juga: Gugus Tugas Sebut Terdapat 137.829 Hoaks terkait Virus Corona

Hoaks masa kini adalah efek teknologi digital dan logika media sosial. Tak peduli pesan itu adalah kebenaran atau muslihat semuanya dikemas dalam instrumen digital.

Sulit untuk tabbayun di luar sistem ini. Sedangkan logika digital memuliakan tontonan, sensasionalisme, dan viralitas.

Dalam hal ini hoaks bukan semata informasi lancung melainkan menjadi hoakstivisme, aktivisme yang sadar tak sadar memproduksi, mengonsumsi, dan menebar hoaks. Semua orang rentan untuk terpeleset menjadi hoakstivis

Alih-alih menciptakan keterbukaan, dunia digital saat ini mendorong pembentukan sekat-sekat maya, khususnya di antara kelompok yang berpikiran sejenis (homofilial).

Ia menciptakan ruang gema (echo chamber) di mana orang hanya mendengar dan meneguhkan apa yang sudah ia percaya.

Apalagi si penyebar adalah tokoh dan panutan kita. Masak sih kita tidak percaya padanya? Tapi inilah lahan subur hoakstivisme.

Bentuk mutan hoakstivisme adalah politik informasi. Ia sudah menjadi kenyataan politik, khususnya ketika terjadi pemilu sebab terbukti efektivitasnya. Pemilu mana di dunia ini yang tak melibatkan hoaks?

Salah satu tekniknya adalah firehose of falsehood. Muslihat yang terus menerus disemburkan ke publik akan perlahan menjadi tekanan yang menggoyahkan iman seseorang lalu menerimanya sebagai “kebenaran.”

Tak hanya itu. Kebenaran yang dirangkul menjadi energi bagi mobilisasi sosial. Kita lihat buktinya sejak pemilihan gubernur DKI Jakarta pada 2016 hingga saat masa pandemi ini.

Harapannya tinggal pada kemauan kita membebaskan diri dari sihir ruang gema. Kita perlu mengakui dan merengkuh kerentanan kita terhadap kecenderungan hoakstivisme ini sambil membangun budaya kritis.

Syukurlah, di masa pandemi corona, virus hoakstivisme bukanlah satu-satunya kenyataan. Virus pengharapan juga merebak lintas kelompok dan lintas keyakinan.

Orang merasakan demokratisasi nasib dan bersedia keluar dari kenyamanan kelompoknya sendiri dan saling membantu. Semoga itu menjadi pemulih mala digital yang dihasilkan oleh hoakstivisme. (Leonard Chrysostomos Epafras, Pengajar di Universitas Kristen Duta Wacana)

 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Yang Perlu Diketahui soal Varian Baru Covid-19 Bernama R.1

Yang Perlu Diketahui soal Varian Baru Covid-19 Bernama R.1

Nasional
[POPULER NASIONAL] Varian Baru Covid-19 di Jakarta Tembus 1.040 Kasus | Jokowi Ajak Masyarakat Sambut Pandemi Jadi Endemi

[POPULER NASIONAL] Varian Baru Covid-19 di Jakarta Tembus 1.040 Kasus | Jokowi Ajak Masyarakat Sambut Pandemi Jadi Endemi

Nasional
Kepuasan atas Kinerja Jokowi Turun, Stafsus Mensesneg:Tak Begitu Jauh dengan Perhitungan Kami

Kepuasan atas Kinerja Jokowi Turun, Stafsus Mensesneg:Tak Begitu Jauh dengan Perhitungan Kami

Nasional
Wakil Kasatreskrim Polrestabes Semarang Kenalkan Stepanus Robin ke Azis Syamsuddin

Wakil Kasatreskrim Polrestabes Semarang Kenalkan Stepanus Robin ke Azis Syamsuddin

Nasional
Respons KPK soal Penurunan Tingkat Kepercayaan Publik

Respons KPK soal Penurunan Tingkat Kepercayaan Publik

Nasional
Delapan Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Delapan Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Nasional
Yahya Waloni Minta Maaf soal Ceramahnya yang Singgung SARA

Yahya Waloni Minta Maaf soal Ceramahnya yang Singgung SARA

Nasional
Luhut Sebut 'Tracing' Covid-19 di Jawa-Bali Terus Meningkat

Luhut Sebut "Tracing" Covid-19 di Jawa-Bali Terus Meningkat

Nasional
Pemerintah Siapkan Skema Vaksin Covid-19 Dosis Ketiga secara Gratis dan Berbayar

Pemerintah Siapkan Skema Vaksin Covid-19 Dosis Ketiga secara Gratis dan Berbayar

Nasional
KSAL: Mahasiswa Pegang Peran Penting sebagai Pelopor Pembangunan Karakter Bangsa

KSAL: Mahasiswa Pegang Peran Penting sebagai Pelopor Pembangunan Karakter Bangsa

Nasional
Ini Upaya Pemerintah Hindari Gelombang Baru Penularan Covid-19

Ini Upaya Pemerintah Hindari Gelombang Baru Penularan Covid-19

Nasional
Airlangga: Presiden Jokowi Minta Serapan Dana DAU/DAK untuk Penanganan Covid-19 Terus Dipantau

Airlangga: Presiden Jokowi Minta Serapan Dana DAU/DAK untuk Penanganan Covid-19 Terus Dipantau

Nasional
Soal Judicial Review AD/ART, Waketum Demokrat: Teror di Siang Bolong

Soal Judicial Review AD/ART, Waketum Demokrat: Teror di Siang Bolong

Nasional
Saksi Sebut Azis Syamsuddin Bertemu dengan Stepanus Robin di Tegal

Saksi Sebut Azis Syamsuddin Bertemu dengan Stepanus Robin di Tegal

Nasional
Deteksi Covid-19 Terkait Belajar Tatap Muka Terbatas Akan Dilakukan secara Aktif

Deteksi Covid-19 Terkait Belajar Tatap Muka Terbatas Akan Dilakukan secara Aktif

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.