Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Presiden Jokowi: ASEAN Harus Jadi Subyek Politik Global

Kompas.com - 26/06/2020, 15:11 WIB
Ihsanuddin,
Kristian Erdianto

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menegaskan pentingnya penguatan kerja sama antara negara-negara ASEAN. Menurut Jokowi, kerja sama merupakan hal krusial yang harus dilakukan pada masa pandemi virus corona atau Covid-19.

Hal tersebut disampaikan Jokowi dalam rapat pleno KTT ke-36 ASEAN yang diikuti secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Jumat (26/6/2020).

"Di tengah pesimisme terhadap multilateralisme, kerja sama kawasan menjadi lebih penting artinya," ujar Jokowi seperti dikutip siaran pers resmi.

Baca juga: Indonesia Ajak ASEAN Buka Konektivitas Ekonomi dengan Protokol Ketat

"ASEAN harus menjadi subyek dan bukan menjadi obyek dalam politik global," sambungnya.

Presiden mengatakan, peningkatan kerja sama di antara negara-negara ASEAN akan mengembalikan harapan akan munculnya kerja sama antarnegara yang efektif, efisien, dan berkeadilan.

Pada era baru atau adaptasi kebiasaan baru dalam konteks global, peningkatan kerja sama di tingkat kawasan ASEAN juga dapat menjadi mesin penggerak bagi stabilitas dan perdamaian kawasan. Untuk itu, persatuan dan sentralitas ASEAN merupakan suatu keharusan.

Baca juga: Di KTT ASEAN, Jokowi Sebut Rivalitas Negara Besar Perberat Tantangan Hadapi Pandemi Covid-19

"ASEAN harus menjadi guardian agar kawasan kita, tidak menjadi ajang power projection negara-negara besar," kata Presiden.

Peningkatan atau penguatan kerja sama kawasan tersebut, menurut Presiden, salah satunya juga dapat dicapai dengan memperkokoh Outlook ASEAN mengenai Indo-Pasifik.

Outlook ASEAN mengenai Indo-Pasifik telah disepakati oleh para pemimpin ASEAN dalam KTT ke-34 pada 22 Juni 2019.

"Kita juga harus terus memperkokoh ASEAN Outlook on the Indo-Pacific yang mengedepankan inklusivitas, kerja sama, rules-based order, dan confidence building," kata dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com