Mereka yang Harus Merelakan Keluarganya Gugur Saat Menghadapi Covid-19

Kompas.com - 25/06/2020, 14:40 WIB
Ilustrasi pasien virus corona, virus corona ShutterstockIlustrasi pasien virus corona, virus corona
Penulis Dani Prabowo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Tak terpikirkan oleh Satriana Yuza, dirinya harus kehilangan Yuniarto Budi Santosa akibat penyakit Covid-19, yang hingga kini belum ada obatnya.

Menjadi tenaga medis di tengah situasi pandemi seperti saat ini memang merupakan hal yang sulit. Nyawa mereka terancam di tengah misi mulia menyelamatkan nyawa masyarakat.

Budi adalah salah satunya. Ia adalah seorang dokter gigi yang bertugas sebagai anggota Satuan Gugus Tugas Penanganan Covid-19 di Dinas Kesehatan Kota Bogor, Jawa Barat.

"Yang mungkin tidak pernah terpikirkan, akan seperti ini risikonya. Cuma karena tugas dan tanggung jawab, dia harus melaksanakan," cerita Satriana seperti dilansir Kompas.com dari laman resmi Kemenpan RB, Kamis (25/6/2020).

Satriana adalah satu dari tiga orang kerabat tenaga medis yang menerima Santunan Jaminan Kecelakaan Kerja dari pemerintah pusat sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2015.

Penyerahan penghargaan diberikan langsung oleh Menpan RB Tjahjo Kumolo di kantornya, Rabu (24/6/2020).

Santunan yang diberikan terdiri atas Tabungan Hari Tua itu mencakup asuransi dwiguna dan asuransi kematian, serta manfaat Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) terdiri dari santunan kematian, uang duka wafat, biaya pemakaman, dan beasiswa bagi anak korban.

Total santunan bagi ketiga ahli waris tersebut berjumlah Rp 1.020.937.100.

Baca juga: Beri Santunan ke Keluarga Tenaga Medis, Tjahjo: Atas Nama Presiden, Kami Sampaikan Dukacita Mendalam

Bagi Satriana, Budi adalah pahlawan di garis terdepan dalam perang melawan Covid-19.

Pada saat banyak orang diberikan pilihan untuk bisa tetap tinggal di rumah, suaminya justru memilih berjuang di garis terdepan demi menyelamatkan nyawa masyarakat dan orang di sekitarnya, meski nyawa sendiri yang menjadi taruhannya.

"Saya bangga menjadi bagian dari beliau, anak-anak pun bangga," tuturnya.

Gugur usai kelelahan menyiapkan fasilitas medis

Lain Satriana, lain pula cerita Talita Rotua Margaret Silitonga. Ia adalah anak dari dokter Toni Daniel Silitonga, yang gugur pada masa awal pandemi Covid-19 muncul di Indonesia, Maret lalu.

Talita menjelaskan, di masa awal Covid-19 mewabah, ayahnya sempat merasa berat menangani pasien yang terpapar.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KSAU Tinjau Pembangunan Satuan Peluru Kendali NASAMS

KSAU Tinjau Pembangunan Satuan Peluru Kendali NASAMS

Nasional
Periksa Nurhadi, KPK Konfirmasi soal Barang-barang yang Disita

Periksa Nurhadi, KPK Konfirmasi soal Barang-barang yang Disita

Nasional
Periksa Bupati Blora, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari PT Dirgantara Indonesia

Periksa Bupati Blora, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari PT Dirgantara Indonesia

Nasional
Tommy Soeharto Keberatan Namanya Dicatut dalam Kepengurusan Partai Berkarya Kubu Muchdi Pr

Tommy Soeharto Keberatan Namanya Dicatut dalam Kepengurusan Partai Berkarya Kubu Muchdi Pr

Nasional
Ekonomi Indonesia Terkontraksi, Kemensos Percepat Penyaluran Bansos

Ekonomi Indonesia Terkontraksi, Kemensos Percepat Penyaluran Bansos

Nasional
Sejauh Ini, Kedua Terpidana Kasus Novel Baswedan Belum Dijatuhi Sanksi Etik

Sejauh Ini, Kedua Terpidana Kasus Novel Baswedan Belum Dijatuhi Sanksi Etik

Nasional
Capai Target Bauran Energi 23 Persen, Indonesia Kerja Sama dengan Inggris Luncurkan Program Mentari

Capai Target Bauran Energi 23 Persen, Indonesia Kerja Sama dengan Inggris Luncurkan Program Mentari

Nasional
Jaksa Pinangki Mangkir Panggilan, Komisi Kejaksaan: Atasannya Kirim Surat

Jaksa Pinangki Mangkir Panggilan, Komisi Kejaksaan: Atasannya Kirim Surat

Nasional
Tanggapi Klaim Risma, Satgas Sebut Zonasi Risiko Covid-19 Kewenangan Pusat

Tanggapi Klaim Risma, Satgas Sebut Zonasi Risiko Covid-19 Kewenangan Pusat

Nasional
Masyarakat Diminta Bersikap Sempurna Saat Pengibaran Merah Putih di Istana

Masyarakat Diminta Bersikap Sempurna Saat Pengibaran Merah Putih di Istana

Nasional
Awas, Ada Sarang Burung Walet Palsu Berbahan Bihun

Awas, Ada Sarang Burung Walet Palsu Berbahan Bihun

Nasional
Marak Klaim Obat Covid-19, Kemenristek Imbau Masyarakat Cermati 3 Hal

Marak Klaim Obat Covid-19, Kemenristek Imbau Masyarakat Cermati 3 Hal

Nasional
Satgas Covid-19 Akui Kemampuan Contact Tracing Masih Rendah

Satgas Covid-19 Akui Kemampuan Contact Tracing Masih Rendah

Nasional
Tak Ikuti Saran Kemenkes, KPU Bakal Beri Sarung Tangan ke Pemilih di TPS

Tak Ikuti Saran Kemenkes, KPU Bakal Beri Sarung Tangan ke Pemilih di TPS

Nasional
Partai Berkarya Kubu Tommy Soeharto Akan Tempuh Jalur Hukum Terkait SK Kemenkumham

Partai Berkarya Kubu Tommy Soeharto Akan Tempuh Jalur Hukum Terkait SK Kemenkumham

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X