Bamsoet Sebut New Normal Jadi Jalan Keluar Resesi Ekonomi

Kompas.com - 22/06/2020, 08:02 WIB
Ketua Majelis Permusyawarahan Rakyat (MPR) RI Bambang Soesatyo bertemu Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (12/6/2020) sore. KOMPAS.COM/DENDI RAMDHANIKetua Majelis Permusyawarahan Rakyat (MPR) RI Bambang Soesatyo bertemu Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (12/6/2020) sore.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mengatakan, keharusan mematuhi dan melaksakan protokol kesehatan Covid-19 menjelang kenormalan baru atau new normal mutlak dilakukan seluruh elemen masyarakat.

Bambang mengatakan, ada dua target yang bisa diwujudkan masyarakat apabila disiplin melaksanakan protokol kesehatan Covid-19.

Pertama, memutus rantai penularan Covid-19. Kedua, menjadi upaya bersama mengakhiri ketidakpastian yang ditimbulkan akibat wabah virus corona.

"Ketidakpastian sekarang ini telah dibayar dengan sangat mahal. Karena semua komunitas bersepakat menghentikan hampir semua lini aktivitas perekonomian," kata Bambang dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Senin (22/6/2020).

Baca juga: Dalam Bayang-bayang Resesi Ekonomi Global...

Bambang mengatakan, protokol kesehatan Covid-19 di masa kenormalan baru akan menjadi jalan keluar dari resesi ekonomi.

Oleh karenanya, masyarakat harus memahami pentingnya menerapkan protokol kesehatan, agar mampu mewujudkan kepastian baru di tengah pandemi.

"Kita semua perlu membangun kesadaran bersama bahwa protokol kesehatan merupakan sebuah inisiatif berani yang menjadi bagian dari upaya dan langkah semua orang mewujudkan kepastian baru di tengah pandemi Covid-19 yang telah merusak segala-galanya," ujar dia.

Bambang menjelaskan, resesi ekonomi akan menyulitkan semua orang untuk merencanakan masa depan karena wabah Covid-19 masih mengancam kehidupan untuk jangka waktu yang tidak pasti.

Bahkan, hingga saat ini vaksin untuk menangkal Covid-19 belum ditemukan.

Baca juga: Terpukul Virus Corona, AS Alami Resesi Ekonomi pada Februari 2020

"Saya yakin bahwa upaya mewujudkan kepastian baru menjadi kehendak semua orang. Karena siapa pun ingin kembali bekerja, berbisnis atau berdagang. Remaja dan anak-anak pun ingin kembali ke kampus dan sekolah," ucap dia.

Lebih lanjut, Bambang mengatakan, banyak negara yang telah menerapkan kenormalan baru (new normal) dengan memberlakukan protokol kesehatan Covid-19 secara ketat.

Oleh karenanya, ia menyarankan, Indonesia harus berani segera menerapkan kenormalan baru dengan kepatuhan ketat pada protokol kesehatan Covid-19.

"Hanya dengan strategi seperti itu, kita akan mampu menghidupkan lagi mesin perekonomian nasional," ujar dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Survei Change.org: 62 Persen Anak Muda Tak Tahu Rekam Jejak Calon Kepala Daerah

Survei Change.org: 62 Persen Anak Muda Tak Tahu Rekam Jejak Calon Kepala Daerah

Nasional
KPK Usut Dugaan Korupsi di PT Jasindo, Terkait Bisnis Asuransi dan Reasuransi Migas

KPK Usut Dugaan Korupsi di PT Jasindo, Terkait Bisnis Asuransi dan Reasuransi Migas

Nasional
Megawati Usul ke Nadiem Buku Karya Bung Karno Jadi Kurikulum Baca di Sekolah

Megawati Usul ke Nadiem Buku Karya Bung Karno Jadi Kurikulum Baca di Sekolah

Nasional
Hakim Konstitusi Sarankan KSPI dan KSPSI Perjelas Argumen Pasal UU Cipta Kerja yang Diujikan

Hakim Konstitusi Sarankan KSPI dan KSPSI Perjelas Argumen Pasal UU Cipta Kerja yang Diujikan

Nasional
Menangi Sengketa Informasi, ICW Desak Pemerintah Buka Dokumen Perjanjian dengan Mitra Prakerja

Menangi Sengketa Informasi, ICW Desak Pemerintah Buka Dokumen Perjanjian dengan Mitra Prakerja

Nasional
Dugaan Pelanggaran Protokol Kesehatan di Acara Rizieq Shihab, Polisi Masih dalam Tahap Persiapan Gelar Perkara

Dugaan Pelanggaran Protokol Kesehatan di Acara Rizieq Shihab, Polisi Masih dalam Tahap Persiapan Gelar Perkara

Nasional
Baleg: 38 RUU Diusulkan Masuk Prolegnas Prioritas 2021

Baleg: 38 RUU Diusulkan Masuk Prolegnas Prioritas 2021

Nasional
Pemerintah Terus Dorong Percepatan Mencegah Stunting di Desa

Pemerintah Terus Dorong Percepatan Mencegah Stunting di Desa

Nasional
Pandemi Covid-19, Pelayanan BPJS Kesehatan Cabang Depok Tetap Maksimal

Pandemi Covid-19, Pelayanan BPJS Kesehatan Cabang Depok Tetap Maksimal

Nasional
Ini Pasal UU Cipta Kerja yang Digugat KSPI dan KSPSI ke MK

Ini Pasal UU Cipta Kerja yang Digugat KSPI dan KSPSI ke MK

Nasional
Pemerintah Daerah Diminta Kreatif Turunkan Angka Stunting

Pemerintah Daerah Diminta Kreatif Turunkan Angka Stunting

Nasional
Wanti-wanti soal Larangan Politik Uang, Bawaslu: Akar Persoalan Korupsi

Wanti-wanti soal Larangan Politik Uang, Bawaslu: Akar Persoalan Korupsi

Nasional
UPDATE 24 November: 39.971 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 24 November: 39.971 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
Mendikbud Nadiem: Makin Cerdas Suatu Bangsa, Makin Tinggi Minat Baca Masyarakatnya

Mendikbud Nadiem: Makin Cerdas Suatu Bangsa, Makin Tinggi Minat Baca Masyarakatnya

Nasional
UPDATE 24 November: Kasus Baru Covid-19 Tercatat di 33 Provinsi, DKI Jakarta Catat 1.015 Kasus Baru

UPDATE 24 November: Kasus Baru Covid-19 Tercatat di 33 Provinsi, DKI Jakarta Catat 1.015 Kasus Baru

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X